Jenis-jenis Kompor serta Kelebihan dan Kekurangannya - Arsitur Media Desain

Jenis-jenis Kompor serta Kelebihan dan Kekurangannya

- 7/18/2019


Kompor atau Cooktops memiliki sejarah panjang. Versi kompor paling awal berasal 4000 tahun yang lalu di Lembah Indus dan menyebar ke Asia Timur. Kompor tersebut digunakan untuk 1000 tahun selanjutnya dan menjadi umum di Jepang sekitar 500 CE dan dikenal sebagai "kamado." Namun, di Eropa, kompor tanam mulai digunakan pada Zaman Pencerahan ketika penemu Benjamin Thompson memperkenalkan peralatan dapur dengan sebuah kompor tanam.


Jenis-jenis Kompor yang Perlu Anda Ketahui
Jenis-jenis Kompor yang Perlu Anda Ketahui

Kompor gas dan listrik diperkenalkan secara terpisah pada abad ke-19. Kompor induksi (listrik) adalah inovasi terbaru di awal abad ke-20 tetapi tidak langsung tenar di dunia. Jenis kompor listrik pertama kali menyebar di Eropa dan Asia selama tahun 1970 sebelum menjadi trending di rumah-rumah seluruh dunia.

Berdasarkan sumber tenaga atau sumber apinya, maka kompor dibedakan menjadi beberapa jenis yaitu kompor minyak, kompor gas dan kompor listrik. Simak penjelasan masing-masing sebagai berikut :

1. Kompor Minyak

Kompor Minyak
Kompor Minyak

Kompor minyak adalah kompor paling lawas yang sekarang mulai jarang digunakan di Indonesia. Kompor minyak umumnya menggunakan bahan bakar minyak tanah sebagai sumber tenaganya. Minyak akan meresap ke dalam sumbu yang terbuat dari pintalan benang dengan memanfaatkan prinsip kapilaritas.

Nyala api pada kompor minyak adalah merah dan memanaskan lebih lambat daripada kompor gas. Selain itu sumbu yang ikut terbakar, lama kelamaan juga akan habis termakan api kompor sehingga Anda perlu mengganti sumbu kompor sekitar enam bulan sekali.

Kompor Minyak


Masalah lain adalah kompor minyak yang tidak praktis dan lebih kotor karena adanya sisa pembakaran pada sumbu. Selain itu, bau minyak tanah yang menyengat mungkin dapat mengganggu selera makan Anda.

Baca Juga : Ukuran Standar Kitchen Set

2. Kompor Gas

Kompor Gas
Kompor Gas

Memilih kompor gas di dapur Anda memiliki sejumlah keuntungan. Pertama, kompor gas sangat cepat ketika memanaskan dan menyediakan panas instan karena nyala api yang kuat. Selain itu, kompor gas menawarkan kontrol yang luar biasa terhadap suhu yang Anda gunakan untuk memasak makanan dan waktu respons cepat ketika perlu menaikkan atau menurunkan nyala api. Ini berarti Anda bisa memasak pada suhu yang tepat dan tidak perlu khawatir membuat makanan gosong.

Perubahan suhu hampir segera dan akan memungkinkan dengan cepat memanaskan atau mendinginkan panci yang Anda gunakan. Ketika mematikan kompor gas, Anda akan mendapati bahwa kompor juga mendingin sangat cepat, dan sangat ideal jika keluarga memiliki anak kecil di rumah dan khawatir mereka menyentuh kompor.

Paket kompor gas
Paket kompor gas


Karena nyala api biru yang stabil dirancang pada kompor gas LPG, Anda dapat menggunakan peralatan masak apa pun tanpa khawatir akan merusaknya. Api biru memiliki suhu yang lebih tinggi daripada api merah. Kompor gas ada yang menggunakan batu api atau baterai untuk menyalakan api, ada juga yang menggunakan korek api sebagai pemancing. Sementara tabung gas yang dijual di Indonesia ada yang jenis 3 kilogram dan 12 kilogram.

Jika menggunakan kompor gas, Anda harus memiliki semacam ventilasi di dapur agar tidak ada asap berbahaya yang tersisa setelah memasak. Kompor gas tersedia dalam harga yang lumayan terjangkau sesuai merek, dan karena menggunakan bahan bakar yang lebih murah, kompor ini umumnya akan menghemat uang dalam jangka panjang.

Baca Juga : 7 Jenis Exhaust Fan dan Cara Menggunakannya

3. Kompor Listrik

Kompor listrik
Kompor Listrik

Kompor listrik kini sangat populer, mudah ditemukan, dan umumnya cukup mudah digunakan, menjadikannya pilihan tepat bagi siapa saja yang mencari kompor baru tanpa api. Kompor listrik memiliki keuntungan tambahan karena sangat mudah dibersihkan, tidak masalah jika Anda memilih kompor tanam atau kompor stand alone (lepasan).

Anda tidak perlu penyala api untuk memanaskan suhu masakan dan segera setelah menghidupkan suatu elemen, kompor akan mulai memanas, meskipun panasnya jauh lebih lambat daripada kompor gas.

Selain itu, menyesuaikan suhu di kompor listrik sedikit lebih sulit karena kompor lebih lambat merespons. Banyak keluarga dengan anak kecil lebih menyukai kompor listrik karena tidak ada nyala api terbuka yang akan membahayakan anak-anak mereka. Kompor sangat praktis karena tidak perlu repot membeli dan memasang tabung gas.

Beberapa masalah yang akan Anda alami ketika memilih kompor listrik untuk rumah adalah bahwa jika mati listrik di rumah, Anda tidak akan bisa memasak di kompor  seperti yang bisa dilakukan dengan kompor gas.

Selain itu, dengan beberapa kompor listrik, yaitu harus berhati-hati dengan jenis peralatan masak yang Anda gunakan karena itu dapat mengeruk, merusak, atau bahkan menghancurkan kompor jika tidak hati-hati.

Dapur :  Type Layout dan Daerah Segitiga Dapur

4. Kompor Induksi

Kompor induksi
Kompor induksi

Untuk kompor yang akan memanaskan lebih cepat dari jenis lainnya, Anda mungkin bisa membeli kompor induksi. Ini datang dengan label harga yang lumayan tetapi juga memiliki sejumlah manfaat. Dibandingkan membuat permukaan kompor menjadi panas seperti halnya kompor gas atau listrik, panas yang dihasilkan oleh kompor  induksi ditransfer langsung ke peralatan masak.

Begitu panci dikeluarkan dari kompor induksi maka pemanasan akan berhenti. Ini berarti bahwa permukaan kompor tidak akan pernah sepanas kompor tradisional. Masalah utama dengan kompor induksi adalah bahwa Anda harus memiliki peralatan masak yang telah dirancang khusus untuk digunakan dengan kompor tanam jenis ini.

Ini bisa menjadi cukup mahal bagi sebagian orang jika mereka belum memiliki peralatan masak yang tepat untuk digunakan pada kompor induksi. Jika Anda terganggu atau terganggu oleh suara dengung, maka kompor induksi mungkin tidak cocok untuk Anda karena kompor ini cenderung berbunyi dan berdengung ketika digunakan pada suhu tinggi. Anda dapat membantu menghindari masalah ini dengan menggunakan peralatan masak yang lebih berat.

Baca Juga : Jenis Layout Dapur (Kitchen Set) Klasik yang Populer

5. Kompor Portable

Kompor Portable
Kompor Gas Portable

Kompor portable adalah jenis kompor gas yang bisa dibawa kemana-mana. Kompor ini sering digunakan oleh para petualang, pendaki gunung dan penjelajah alam. Kompor ini menggunakan tabung gas kecil seukuran botol minum.

Sama seperti kompor gas, kompor ini memiliki nyala api biru yang sangat cepat memanaskan masakan. Satu tabung gas kecil bisa digunakan untuk memasak mie instan sekitar sepuluh kali.

Demikianlah mengenai jenis-jenis kompor yang perlu Anda ketahui, semoga bermanfaat dan dapat menambah wawasan.



Silahkan tuliskan komentar, Jika ingin berdiskusi lebih lanjut silahkan email ke parsikaproject@gmail.com
EmoticonEmoticon

 

Ketikan dan tekan Enter