Skip to main content

5 Prinsip Desain Interior Sustainable & Berkelanjutan

Masyarakat menjadi semakin sadar akan pentingnya bangunan dan desain interior yang bertanggung jawab terhadap lingkungan. Akibatnya, semakin banyak klien berusaha untuk menggabungkan prinsip-prinsip sustainable atau keberlanjutan dalam interior mereka.

Desainer interior memiliki dampak yang luar biasa pada kelestarian lingkungan karena merekalah yang menentukan bahan dan produk mana yang akan digunakan dan bagaimana orang secara ekologis dapat berinteraksi dengan ruang di sekitarnya.

Dengan mengikuti prinsip-prinsip desain interior yang sustainable ini, desainer mengurangi dampak negatif lingkungan pada masyarakat kita dan membangun masa depan yang lebih baik dan lebih berkelanjutan.

1. Desain untuk efisiensi energi

5 Prinsip Desain Interior Sustainable & Berkelanjutan
Minimal neutral living room by Decorilla designer, Kate S.

Konsumsi energi adalah salah satu kontributor utama perubahan iklim. Bangunan bertanggung jawab atas sebagian besar emisi gas rumah kaca dunia, yang disebabkan oleh konsumsi energi. Arsitek dan desainer interior dapat melakukan banyak hal untuk meningkatkan efisiensi energi bangunan, terutama dengan mengurangi jumlah energi yang dibutuhkan untuk pemanasan, penerangan, peralatan yang sedang berjalan, dll., Dan dengan menyediakan energi terbarukan, berbasis non-karbon untuk bangunan seperti panel surya.

Penghawaan dan penerangan adalah dua faktor terpenting yang dimiliki oleh desainer interior. Karena sebagian besar panas bangunan masuk melalui jendela, penting bahwa jendela yang dipasang berkualitas tinggi dan menyediakan isolasi yang baik. Tirai dan blind menjaga udara dingin dan panas matahari di luar. Penutup jendela, kerai dan naungan memungkinkan penghuni mengontrol suhu bangunan dengan cara yang hemat energi dengan membuka dan menutupnya sesuai kebutuhan.

Karpet adalah isolator termal yang sangat baik; menurut estimasi, karpet menahan sebanyak 10% dari panas ruangan.
Karena karpet melindungi terhadap panas dan dingin, mempertahankan kehangatan di kamar, dan memberikan perasaan hangat secara psikologis, mereka bagus untuk membantu menghemat energi.

Untuk menghemat energi yang dihabiskan untuk penerangan, banyak yang bisa dilakukan hanya dengan memilih warna yang tepat. Warna yang lebih terang memantulkan lebih banyak cahaya, sedangkan kamar-kamar dengan dinding dan perabotan yang lebih gelap membutuhkan lebih banyak pencahayaan buatan. Menggunakan permukaan reflektif seperti kaca atau metal meningkatkan jumlah cahaya di ruangan dengan memantulkannya, mengurangi ketergantungan pada pencahayaan buatan.

Memasang sistem otomatisasi rumah dan apa yang disebut 'green gadget' memungkinkan untuk mengontrol sistem AC dan pencahayaan dari jarak jauh. Ini juga membantu penghuni dan penghuni menggunakan energi bangunan lebih efisien dan ekonomis.

Baca juga : 23 Bahan Bangunan Ramah Lingkungan

2. Desain dengan dampak lingkungan yang rendah

Bambu sebagai material sustainable

Dari perspektif desain sustainable, sangat penting untuk memilih bahan dan produk dengan dampak lingkungan terendah. Bahan organik (mis. Kayu, wol, batu alam) tampaknya merupakan pilihan yang jelas, tetapi kita tidak boleh lupa bahwa sumber daya alam perlu diperlakukan secara bertanggung jawab. Pilih bahan yang cepat terbarukan (seperti bambu yang tumbuh cepat), dan diekstraksi dengan cara yang bertanggung jawab terhadap lingkungan.

Ada label, standar, dan sertifikasi yang memberikan informasi yang kredibel tentang asal produk dan membantu Anda mengidentifikasi produk ramah lingkungan. Misalnya, label "legal" pada produk kayu memastikan bahwa kayu dapat digunakan dalam produk dipanen secara berkelanjutan.

Dampak lingkungan dari bahan dan produk harus dievaluasi sepanjang siklus hidupnya, mulai dari ekstraksi, produksi, transportasi, dan pemrosesan, hingga cara mereka dibuang setelah digunakan. Ada alat dan label terstandarisasi yang membantu desainer memahami, membandingkan, dan mengevaluasi dampak lingkungan suatu produk dalam fase-fase berbeda dari siklus hidup mereka, seperti LCA (Life Cycle Assessment).

Baca juga : Kelebihan Dan Kekurangan Bambu sebagai Bahan Bangunan Ramah Lingkungan

3. Desain untuk pengurangan limbah

Interior sustainable

Desainer interior memiliki banyak kekuatan di tangan mereka dalam hal pengurangan limbah, dan pada saat yang sama, tanggung jawab besar untuk bertindak secara sustainable. Sumber daya berharga planet ini terbatas, sehingga kegiatan membuang produk segera setelah mereka keluar dari gaya dan menggantinya dengan yang saat ini sedang trendi tidak lagi dapat dibenarkan.

Untungnya, dunia desain menjadi semakin sadar akan perlunya pemikiran yang berkelanjutan dan mengalami peningkatan minat dalam tren yang berkelanjutan, seperti daur ulang, daur ulang, dan repurposing. Daripada membuang benda 'kuno' saat masih berfungsi, desainer dapat (dan harus) membuat cara-cara kreatif untuk memberi mereka sentuhan baru.

Cara lain di mana desainer interior dapat membantu mengurangi menipisnya sumber daya alam (dan mengalihkan limbah dari tempat pembuangan sampah) adalah dengan memilih bahan sintetis yang dibuat dari limbah daur ulang atau dapat diperbarui / didaur ulang pada akhir siklus hidup mereka, ketika mereka dihabiskan atau orang menjadi bosan dengan mereka.

Dengan pendekatan cradle-to-cradle ini, limbah menjadi bahan baku untuk produk-produk baru dan lingkaran-lingkaran manufaktur baru terbentuk, secara efektif meminimalkan atau bahkan menghilangkan limbah secara bersamaan.

Baca juga : Tips Green Interior di Rumah

4. Desain untuk waktu yang lama dan fleksibilitas

desain sustainable yang bertahan lama

Untuk mencegah bahan dan produk dibuang terlalu sering, perancang interior harus mempertimbangkan umur dari setiap bahan yang mereka rencanakan untuk digunakan, terutama untuk elemen-elemen yang mengalami banyak keausan (seperti lantai dan kain). Tujuan mendesain untuk umur panjang adalah untuk mendesain ruang yang tahan lama dan tidak lekang oleh waktu dan menekan keinginan untuk mengubah keseluruhan desain setiap beberapa tahun. Cara terbaik untuk mencapai keabadian adalah memilih kualitas daripada kuantitas, klasik daripada trendi, dan kesederhanaan / fungsionalitas di atas hiasan.

Namun, selama bertahun-tahun, orang tumbuh dan berubah, dan mereka ingin ruang di sekitarnya tumbuh bersama mereka dan mencerminkan perubahan itu. Untuk mengantisipasi hal itu, desainer interior harus mempertimbangkan fleksibilitas ruang dan seberapa baik mereka dapat disesuaikan agar sesuai dengan perubahan kebutuhan orang yang menggunakannya.

Mendesain ruang yang fleksibel adalah salah satu kunci umur desain yang panjang. Saat Anda dapat dengan mudah mengganti atau mengadaptasi elemen-elemen individual dari sebuah ruangan, tidak perlu menghancurkan dan merenovasinya secara keseluruhan.

Inovasi telah membawa banyak pilihan untuk desain fleksibel misalnya : dinding yang dapat dimodifikasi untuk menciptakan lebih banyak ruang ketika anak-anak menjadi lebih besar dan membutuhkan kamar mereka sendiri, furnitur yang dapat disesuaikan dan dapat dipasang kembali agar sesuai dengan kebutuhan tempat kerja modern yang fleksibel, lantai modular yang memungkinkan personalisasi dan penggantian mudah bagian-bagiannya secara individual, dan sebagainya.


Perawatan yang mudah adalah bagian penting dari desain untuk umur panjang ketika ruang sulit untuk dipelihara, perubahan reguler tidak terhindarkan dan menghasilkan lebih banyak konsumsi sumber daya dan penciptaan limbah.

Penerapan elemen fleksibel di interior membuat interior lebih mudah dirawat. Misalnya, dengan karpet modular, Anda dapat mengganti hanya bagian yang aus dan bukan seluruh karpet, yang secara efektif menjaga limbah dari tempat pembuangan sampah.

Pemeliharaan ruang dengan banyak bahan dan permukaan yang mudah dibersihkan membutuhkan lebih sedikit produk pembersih, yang seringkali berbahaya bagi lingkungan. Oleh karena itu, fokus pada elemen yang kokoh, tahan lama, dan mudah dibersihkan atau diganti berarti diperlukan lebih sedikit renovasi dan akibatnya, lebih sedikit limbah yang dihasilkan. Menghemat uang yang akan digunakan untuk biaya pembersihan dan pemeliharaan adalah manfaat tambahan.

Baca juga : Alternatif Material Pengganti Kayu

5. Desain interior untuk lingkungan yang sehat

Desain untuk lingkungan yang sehat
Desain interior untuk lingkungan yang sehat

Orang-orang menghabiskan sebagian besar waktu mereka di dalam ruangan seperti di kantor, sekolah, di rumah, dll. Meskipun kami telah menyimpannya untuk terakhir, mengingat kesehatan lingkungan harus di bagian atas daftar prioritas desainer interior. Ada beberapa faktor yang perlu diingat ketika mencoba merancang ruang sehat, seperti kualitas udara, pemanas, ventilasi, pencahayaan, dan akustik.

Polusi udara dalam ruangan adalah salah satu dari lima ancaman lingkungan terbesar bagi kesehatan masyarakat. Polusi udara dalam ruangan adalah hasil dari produk dan bahan dengan tingkat emisi beracun yang tinggi. Misalnya, furnitur atau peralatan yang telah diperlakukan dengan bahan kimia berbahaya melepaskan racun berbahaya di udara. Desainer harus mencari bahan dengan emisi VOC rendah (senyawa organik yang mudah menguap) dan polutan udara lainnya.

Untuk meningkatkan kualitas udara dalam ruangan, penting diperhatikan agar udara di dalam ruangan dapat bersirkulasi secara teratur dan tetap segar. Tumbuhan bertindak sebagai saringan udara alami. Karpet meningkatkan kualitas udara dengan menjebak partikel debu dari udara dan menahannya sampai disedot dengan vacuum cleaner. Dengan pembersihan karpet yang teratur dan berkelanjutan, lingkungan ruangan tetap sehat dan bebas dari kuman dan alergen yang terkandung dalam partikel debu.

Baca juga : Bandara Ahmad Yani, Eco-Airport Terapung Pertama di Indonesia

Paparan cahaya alami adalah aspek lain yang bermanfaat bagi kesehatan fisik dan psikologis. Ini sangat relevan untuk tempat kerja, karena cahaya alami mengurangi stres dan meningkatkan produktivitas. Bahkan, dikelilingi oleh unsur-unsur dari alam (atau yang meniru alam) memiliki efek menenangkan pada umumnya. Desain biofilik adalah jenis desain yang mengenali kebutuhan ini untuk memasukkan unsur-unsur alami ke dalam bangunan dan interior kita dan bertujuan untuk memulihkan hubungan antara manusia dan alam.

Kami berharap prinsip-prinsip ini akan segera menjadi yang terpenting untuk desain secara umum. Arsitek dan desainer interior adalah pencipta ruang yang kita tinggali dan harus selalu dibimbing oleh pendekatan berkelanjutan dan biofilik untuk membantu menjaga lingkungan, dan sekaligus, diri kita sendiri.
Salam dari Arsitur : Terima kasih sudah berkunjung ke ARSITUR. Kami berkomitmen untuk memberikan artikel terbaik dan selalu update. Kami juga melayani JASA GAMBAR DAN DESAIN MURAH BERKUALITAS. Bantu kami mengembangkan website ini dengan cara like FANSPAGE FACEBOOK, subscribe kami di YOUTUBE atau share artikel ini kepada teman-teman lainnya. Terima kasih
Himbauan Berkomentar: Silahkan berkomentar dengan sopan, apabila ada yang kurang jelas silahkan ditanyakan, apabila ingin berkomunikasi lebih jauh, promosi atau kerja sama silahkan email ke arsiturstudio@gmail.com dan kami siap membantu.
Buka Komentar
Tutup Komentar