Skip to main content

21 Cara Arsitek Bekerja Lebih Cerdas

Dalam pekerjaannya arsitek menghadapi banyak masalah dan tantangan seperti: mengelola klien, konsultan lain dan kontraktor; mengikuti perkembangan terbaru dengan perangkat lunak dan teknologi terbaru; menyusun proposal perencanaan dan dokumen. Jika bekerja dengan cerdas, Anda bahkan bisa merancang beberapa hal bersamaan. Awalnya tips ini diterbitkan oleh ArchSmarter yang menawarkan 21 tips tentang cara memaksimalkan produktivitas Anda dan meminimalkan pekerjaan yang tidak perlu.

21 Cara Arsitek Bekerja Lebih Cerdas
21 Cara Arsitek Bekerja Lebih Cerdas

Jadwal proyek semakin pendek dan pendek. Jenis bangunan semakin kompleks. Kita sudah bekerja keras tetapi hanya ada 24 jam dalam sehari. Sebagai arsitek, seseorang harus bekerja lebih pintar, bukan lebih keras. Bagaimana kita dapat memaksimalkan efektivitas dan efisiensi kita ? Bagaimana kita dapat mengelola arus informasi yang semakin meningkat ? Bagaimana kita bisa mendesain lebih baik, lebih cepat? Berikut adalah 21 cara dimana Anda bisa bekerja lebih pintar, bukan lebih keras.

Rencanakan Pekerjaan Secara Sistematis

1. Memahami perbedaan antara "efektif" dan "efisien". Efektif adalah melakukan hal-hal yang benar. Efisien adalah melakukan sesuatu dengan cara yang benar. Keduanya penting, tetapi Anda harus melakukan hal yang benar terlebih dahulu sebelum Anda bisa melakukannya dengan cara yang benar. Kombinasikan keduanya dan Anda akan benar-benar bekerja lebih cerdas, bukan lebih keras.

2. Ingat prinsip 80/20. Delapan puluh persen dari hasil yang Anda peroleh berasal dari hanya dua puluh persen dari upaya Anda. Fokus pada hasil, bukan bekerja. Lebih banyak jam tidak selalu sama dengan hasil yang lebih banyak.

3. Buat garis besar proses dari proyek yang akan Anda kerjakan. Setiap proyek adalah unik, tetapi tugas dan urutan dalam setiap proyek sangat mirip. Garis besar proses membantu Anda melihat di mana harus menghilangkan langkah-langkah atau membuat proses lebih efisien. Konsep kerja adalah alat yang hebat untuk masalah ini.

4. Gunakan daftar checklist. Sebagian besar perangkat lunak manajemen proyek memungkinkan Anda membuat daftar checklist dan daftar tugas. Setelah Anda menguraikan proses, Anda dapat membuat daftar checklist untuk setiap tahap proyek. Apa yang diperlukan di setiap proyek? Masalah apa yang biasanya Anda temui? Apa yang sering terlewat? Lihatlah buku Atul Gawande, The Checklist Manifesto, untuk saran praktis tentang cara membuat dan mengelola daftar checklist.

Baca juga : Daftar Skill dan Keterampilan Arsitek

Fokuskan Waktu dan Target

5. Waktu adalah satu-satunya sumber daya yang tidak dapat dibuat atau disimpan. Itu adalahhal yang paling berharga. Lindungi waktu Anda dan gunakan secara efektif, waktu tidak dapat diulang lagi.

6. Isi waktu Anda dengan prioritas atau deadline terlebih dahulu.

7. Coba bekerja lebih sedikit, bukan lebih banyak. Cara ini akan memaksa Anda untuk fokus pada tugas yang paling penting. Ditambah lagi, penelitian menunjukkan bahwa bekerja lebih dari empat puluh jam per minggu benar-benar tidak produktif.

8. Simpan catatan dari setiap waktu. Catat bagaimana Anda menghabiskan waktu kerja selama minggu biasa. Catatan ini harus lebih rinci dari pada kartu absen. Anda harus merekam semua yang Anda lakukan selama hari kerja. Menulis email ke klien, menjelajahi Internet, membuat daftar gambar, RAB, dll. Lakukan ini selama satu minggu penuh dan Anda akan memiliki gambaran yang sangat bagus tentang waktu Anda.

9. Mark Twain berkata "jika Anda makan kodok hidup hal pertama di pagi hari, maka tidak ada yang lebih buruk akan terjadi pada sepanjang hari". Maknanya adalah selesaikan hal yang Anda benar-benar susah di pagi hari, ketika Anda masih segar. Selesaikan, lalu Anda bisa beralih ke tugas yang lebih mudah sehingga bisa bekerja lebih santai.

10. Jika Anda bekerja pada beberapa proyek, cobalah mengerjakan tugas serupa dalam satu seri daripada melompat dari satu proyek ke proyek lain. Ini akan menghemat waktu dan energi Anda karena berfokus pada satu tugas.

11. Kembangkan gaya dan aliran Anda. Sebagai arsitek dan desainer, karya bernilai tinggi yang Anda hasilkan akan membutuhkan banyak waktu. Kita harus tenggelam dalam masalah untuk benar-benar memahaminya. Inilah cara kita melakukan pekerjaan kreatif dan terbaik.

Baca juga : Mengenal Ikatan Arsitek Indonesia (IAI)

Kelola Informasi Proyek

12. Minimalisir rapat atau pertemuan untuk diskusi. Sebelum menjadwalkan rapat, tanyakan pada diri sendiri: “Mengapa kita mengadakan pertemuan ini? Apakah itu perlu? Apa tujuannya? ”Semakin banyak pertemuan berarti semakin sedikit pekerjaan yang dilakukan. Gunakan agenda untuk menyatakan tujuan dan hasil pertemuan yang diinginkan. Jika Anda perlu bertemu secara teratur dengan tim proyek Anda, coba koordinasi melalui media sosial atau chatting.

13. Gunakan filter pesan dalam program email Anda untuk merutekan email masuk ke folder yang sesuai. Buat filter yang melihat pesan masuk untuk kata-kata "berhenti berlangganan". Jika email berisi kata-kata itu, kemungkinan itu buletin atau daftar email. Ini bukan email yang mendesak dari klien atau kolega.

14. Jangan terlalu sering memeriksa email Anda. Gunakan notifikasi email dan pisahkan email pribadi, email proyek dan email sosial media seperti pinterest atau twitter yang mungkin akan sering mengirimkan email.

15. Matikan pemberitahuan email sosial media di komputer dan telepon Anda. Itu hanya undangan untuk pengalih perhatian. Seperti kita benar-benar membutuhkan lebih banyak informasi itu.

Baca juga : Prospek Kerja Lulusan Arsitektur

Ketahui Alat -alat Proyek yang Digunakan

16. Lakukan inventarisasi alat yang Anda gunakan (baik fisik maupun digital) setiap hari. Lihatlah contoh inventaris alat yang hebat. Bandingkan setiap alat dengan pekerjaan yang Anda perlukan. Apakah alat ini cocok untuk pekerjaan itu? Lebih baik memiliki beberapa alat yang benar-benar Anda ketahui cara menggunakannya daripada kotak alat besar dengan alat yang jarang digunakan.

17. Anda mungkin baru saja membeli perangkat lunak dan sudah mempelajarinya bertahun-tahun yang lalu. Masalahnya adalah kita terjebak dalam cara kerja lama, terutama jika Anda tidak menggunakan program ini setiap hari. Itu sebabnya kita harus memulai seri Excel untuk Arsitek. Tidak semua fitur Excel harus dipelajari, cari yang paling penting untuk pekerjaan Anda.

18. Gunakan pintasan keyboard. Sebagian besar program memiliki pintasan keyboard untuk perintah. Dalam banyak kasus seperti AutoCAD dan SketchUp, Anda bahkan dapat memprogram shortcut keyboard sendiri. Anda dapat mengurangi banyak waktu sepanjang hari dengan menggunakan lebih sedikit klik untuk menyelesaikan pekerjaan.

Baca juga : 21 Arsitek Wanita yang Menginspirasi Dunia

Tugas Berulang yang Otomatis

19. Buat template atau format. Apakah Anda sering mengirim email serupa? Simpan salinan email sebagai template. Apakah Anda menggunakan dokumen serupa dari satu proyek ke proyek berikutnya? Simpan salinan sebagai templat. Sama halnya dengan CAD dan BIM. Buat file dwg template yang berisi semua lembar dan detail standar Anda. Anda dapat menghemat banyak waktu dan mengurangi kesalahan dengan membakukan dokumen yang Anda hasilkan. Gunakan kembali semuanya.

20. Sesuaikan alat Anda untuk bekerja dengan cara Anda bekerja. Sebagian besar perangkat lunak modern fleksibel. Anda dapat menyesuaikan perangkat lunak menggunakan program atau Antarmuka Pemrograman Aplikasi. Buat setingan sesuai dengan kenyamanan Anda dalam bekerja.

21. Semakin sering Anda melakukan tugas, semakin besar penghematan waktu karena kita bisa menggunakan bagian pekerjaan yang sama untuk digunakan kembali.

Demikianlah mengenai 21 Cara Arsitek Bekerja Lebih Cerdas, Semoga bermanfaat dan dapat menambah wawasan.
Salam dari Arsitur : Terima kasih sudah berkunjung ke ARSITUR. Kami berkomitmen untuk memberikan artikel terbaik dan selalu update. Kami juga melayani JASA GAMBAR DAN DESAIN MURAH BERKUALITAS. Bantu kami mengembangkan website ini dengan cara like FANSPAGE FACEBOOK, subscribe kami di YOUTUBE atau share artikel ini kepada teman-teman lainnya. Terima kasih
Himbauan Berkomentar: Silahkan berkomentar dengan sopan, apabila ada yang kurang jelas silahkan ditanyakan, apabila ingin berkomunikasi lebih jauh, promosi atau kerja sama silahkan email ke arsiturstudio@gmail.com dan kami siap membantu.
Buka Komentar
Tutup Komentar