Arsitektur Futuristik : Pengertian, Prinsip dan Contohnya - Arsitur Media Desain

Arsitektur Futuristik : Pengertian, Prinsip dan Contohnya

- 7/23/2018


Definisi atau Pengertian Arsitektur Futuristik

Arsitektur futuristik adalah bentuk arsitektur awal abad ke-20 yang lahir di Italia, yang dicirikan oleh paham chromaticism yang kuat, garis dinamis yang panjang, menunjukkan kecepatan, gerak, urgensi dan kecanggihan.

Paham-paham adalah bagian dari Futurisme, sebuah gerakan artistik yang didirikan oleh penyair Filippo Tommaso Marinetti , yang menghasilkan manifesto pertamanya, Manifesto of Futurism pada tahun 1909. Gerakan ini tidak hanya menarik para penyair, musisi, dan seniman (seperti Umberto Boccioni, Giacomo Balla, Fortunato Depero, dan Enrico Prampolini) tetapi juga sejumlah arsitek.  

Arsitektur Futuristik membentuk konsep-konsep baru seni berdasarkan kecepatan, sesuatu yang mereka anggap penting untuk kehidupan modern. Kepentingan para futuristik adalah sesuatu yang baru, dan juga, semua tentang teknologi. Hal lain adalah bahwa mereka sangat bertekad untuk menyingkirkan masa lalu.

Pakem dan Prinsip Arsitektur  Futuritik

Pakem Arsitektur  Futuristik tertulis tahun 1914 yang disajikan dengan cara yang cukup jelas dan inovatif. Arsitektur adalah seperangkat proposisi yang kemudian dimasukkan ke dalam arsitektur modern pada tahun 1920 sebagai berikut :

Arsitektur Perhitungan

Arsitektur Futuristik adalah arsitektur perhitungan, untuk kesederhanaan serta keberanian temerity, arsitektur besi, kaca, kardus, beton bertulang, serta, kayu, batu bata, dan pengganti batu, memfasilitasi kemungkinan ringan dan fleksibilitas. Perhitungan ketahanan material dan pemanfaatan baja dan beton terstruktur tidak termasuk arsitektur dari pemahaman klasik dan tradisionalnya.

Arsitektur adalah Seni

Arsitektur tetap merupakan seni yang berkaitan dengan ekspresi dan sintesis, terlepas dari kepraktisan dan kegunaan yang disebutkan di atas sebagai kombinasi keduanya. 

Konsep Gerak

Garis elips dan miring ditandai dengan perubahan, dan secara alami memiliki kekuatan gerak yang jauh lebih kuat dibandingkan dengan horizontal dan tegak lurus, dan bahwa keberadaan struktur integral, dinamis tanpa ini tidak mungkin. 

Futuristik tidak menyetujui gaya arsitektur serta sikap pelestarian. Ini memunggungi pemanfaatan garis tegak lurus, serta garis horizontal, piramida dan kubik yang statis, menindas dan kuburan, dan aneh bagi kepekaan modern. 

Ekspresi Teknologi

Inspirasi seni kuno diambil dari unsur-unsur alam. Arsitektur Futuristik menemukan inspirasinya dalam dunia mekanis yang diciptakannya di mana arsitektur harus menjadi ekspresi yang paling menarik, integrasi yang paling efektif, serta komposisi yang lengkap.

Pengaturan Bentuk

Bentuk arsitektur ini tidak lagi mempraktekkan pengaturan bentuk sesuai dengan prinsip-prinsip yang telah ditetapkan sebelumnya. Arsitektur Futuristik menolak kemungkinan kontinuitas historis berkaitan dengan arsitektur.  

Arsitek futuristik dihadapkan dengan persyaratan untuk kehidupan modern yang berarti bahwa arsitektur yang berbasis tradisional telah berakhir, membuka jalan bagi doktrin baru kota baru (mesin bergulir).

Dekorasi

Dalam bentuk arsitektur, nilai dekorasi tergantung pada pemanfaatan bahan baku, serta pengaturan awal mentah, bahan berwarna telanjang atau kasar. Namun, dekorasi yang ditempatkan pada arsitektur tidak masuk akal. Arsitektur futuristik mempromosikan penggunaan baja, kaca, dan semen, bebas dari lukisan, ornamen, atau relief, hanya kaya keindahan bentuk dan garisnya.

Pembaruan Terus Menerus

Ketidakkekalan dan struktur sementara harus memiliki umur yang lebih pendek daripada manusia untuk menghindari pertumbuhan kebiasaan linier atau formal. Setiap generasi yang membangun kotanya sendiri memastikan pembaruan terus-menerus yang memfasilitasi keberhasilan futurisme dalam memerangi kepengecutan tradisional.

Dengan keterlepasan dari masa lalu, arsitek Futurist mendukung teknologi baru apa pun yang mereka temui. Mereka ingin bahan-bahan baru digunakan dalam desain baru tetapi dilarang bahwa bahan-bahannya dirancang dengan cara apa pun di masa lalu.  

Dengan tujuan untuk mengabadikan hasrat untuk generasi masa depan, manifesto tersebut merekomendasikan agar bahan yang bisa terdegradasi digunakan untuk membangun arsitektur, memastikan tidak ada yang bisa bertahan selama satu generasi. 

Contoh Karya Arsitektur Futuristik

Berikut merupakan beberapa contoh karya arsitektur Futuristik yang menjadi pelopor karya arsitektur futuristik lainnya di tahun 2000 an.

1. Theme Building, Los Angeles International Airport

Theme Building, Los Angeles International Airport
Theme Building, Los Angeles International Airport


2. Cathedral of Brasília

Cathedral of Brasília
Cathedral of Brasília

3. Geisel Library, University of California, San Diego

Geisel Library, University of California, San Diego
Geisel Library, University of California, San Diego

 
Demikianlah mengenai Definisi Arsitektur Futuristik, Prinsip-prinsip Arsitektur Futuristik dan Contoh-contoh Arsitektur Futuristik, semoga menambah wawasan dan bermanfaat bagi pembaca sekalian.

Referensi

www.futuristarchitecture.com
en.wikipedia.org/wiki/Futurist_architecture

Silahkan Berdiskusi Via Komentar :
EmoticonEmoticon

 

Ketikan dan tekan enter