Skip to main content

Ornamen dalam Arsitektur Islam sebagai Elemen Tradisional

Ornamen Islam adalah yang paling khas untuk mengidentifikasi arsitektur Islam. Ornamen tersebut digunakan pada bangunan masjid dan bangunan Islam lainnya. Banyak studi tentang pembentukan seni Islam dari unsur-unsur tradisional yang sudah ada sebelumnya dan tentang sifat kekuatan, yang membuat semua elemen yang berbeda menjadi sintesis yang unik.

Tidak ada yang akan menyangkal aspek unity pada seni Islam, meskipun ada perbedaan waktu dan tempat. Visualnya terlalu jelas, apakah orang membayangkan masjid Cordoba, sekolah besar Samarkand atau Al-Mustansiriya. Ini seperti cahaya yang sama bersinar pada semua karya seni tersebut.

Ornamen dalam Arsitektur Islam sebagai Elemen Tradisional - doorofperception.com

Ketertarikan Arsitektur Islam pada ornamen yang semakin kompleks dan beragam akhirnya mengarah pada pengembangan beberapa tradisi desain multi-level yang luar biasa. Bentuk ornamen berikut ini menambah motif utama yang berani dengan memasukkan elemen sekunder skala kecil ke dalam area latar belakang bangunan. Anteseden untuk jenis desain bergaya Islam ini dapat ditelusuri kembali ke abad kesembilan.

Meskipun contoh-contoh geometris awal seperti ini jarang ada, pada saatnya daya tarik Islam dengan ornamen multi-level mendapat dukungan luas pada tiga mode prinsip ekspresi artistik Islam yang meliputi : desain bunga, kaligrafi, dan pola geometris. Tradisi desain bunga multi-level mencapai kematangan selama abad keempat belas (Bonner, 2003). Berikut ini adalah beberapa ornamen tradisional yang ada dalam bangunan bergaya Islam.

Ornamen geometris

ornamen geometris, Alhambra

Pola geometris menciptakan hubungan antara berbagai bagian bangunan. Pola ini juga menambahkan nilai estetika pada struktur (Vernoit, 2000). Pola dan simetri geometris, yang membentuk tubuh seni dalam arsitektur Islam yang terlihat utama, secara alami mengarah pada gagasan abstrak tentang simetri dan pola. Ini adalah dua gagasan yang paling mendalam dan luas yang dapat dipahami oleh otak manusia. Potensi seni dalam arsitektur Islam untuk menawarkan pengalaman seperti itu muncul dari kenyataan bahwa seni bergantung pada geometri dan eksplorasi pola dan simetri. Dominasi geometri, sebagaimana dinyatakan selama berabad-abad, adalah yang tertinggi.

Harmoni hanya dapat benar-benar dialami dalam kesempurnaan bentuk geometris yang paling murni (Abas, 1995). Pola-pola geometris Islam berkembang di dalam dua jalur sejarah yang terpisah yaitu : jalur wilayah timur Persia, Khurasan, dan Transoxiana, dan jalur wilayah barat Maroko dan Andalusia.

Baca juga : 4 Jenis Arsitektur Masjid di Seluruh Dunia

Di wilayah timur, teknik yang digunakan untuk membuat bentuk pola geometris yang khas ini mencapai kematangan selama abad kelima belas. Di wilayah barat dunia Islam, kedewasaan datang seabad penuh sebelumnya. Meskipun tidak diketahui secara pasti, metode yang digunakan dalam menciptakan pola geometris multi-level tampaknya telah berkembang secara independen di kedua wilayah. Yang pasti adalah bahwa perkembangan ini mewakili pencurahan kreativitas terilhami yang terakhir dalam sejarah pembuatan pola geometris Islam yang panjang dan terkenal (Bonner, 2003).

Ornamen bunga

Ornamen bunga, Prophet’s Mosque, Saudi Arabia

Ornamen bunga dalam arsitektur Islam mulai dengan bentuk bunga dengan gaya hingga ornamen bunga yang abstrak dan hanya mematuhi hukum irama. Ini adalah grafik nyata dari ritme, setiap baris bergelombang dalam fase komplementer, dan setiap permukaan memiliki pasangan terbalik. Bahasa Arab pada saat yang sama logis dan berirama, matematis dan merdu, dan ini paling penting bagi semangat Islam dalam keseimbangan cinta dan ketenangan intelektual (Burckhardt, 1967).

Baca juga : Unsur Desain pada Arsitektur Masjid

Di sisi lain, latar belakang ornamen bunga utama menyediakan area untuk penambahan lebih lanjut dari bentuk floral sekunder yang lebih kecil dengan gaya yang hampir identik. Pada jenis ornamen ini, motif daun dan bunga dipadukan dengan cabang, tetapi tidak jelas. Tanaman yang sebenarnya digunakan untuk membentuknya dengan cara yang berbeda dengan desain bunga multi-level (Bonner, 2003).

Ornamen kaligrafi

Kaligrafi Arab

Kaligrafi Arab adalah bentuk seni menarik yang memunculkan ekspresi yang menggabungkan makna spiritual dengan keindahan estetika. Ekspresi kaligrafi adalah elemen dekoratif mendasar dari semua bentuk seni Islam, mulai dari Arsitektur hingga desain ornamen, dan telah banyak digunakan sepanjang masa sejarah dan modern (Massoudy, 1981).

Hati dan jiwa semua Muslim telah disegarkan oleh keagungan, harmoni, ritme dan aliran bentuk kaligrafi yang telah mengelilingi umat Islam yang hidup dalam masyarakat Islam tradisional dan yang telah mengungkapkan keindahan mereka di halaman-halaman Quran, di dinding masjid dan lainnya termasuk dalam bentuk arsitektur.

Baca juga : 5 Ornamen Khas Ramadhan ini Siap Menghiasi Ruangan

Kaligrafi tradisional sebagai seni suci pusat Islam adalah hadiah dari kebenaran di jantung wahyu ajaran Islam dari mana seni suci ini berasal. Tetap demikian bagi semua Muslim apakah mereka sendiri sadar akan kebenaran atau apakah mereka tetap puas dengan bentuk-bentuk eksternal, dan lebih jauh lagi, "Dia sekarang sama seperti Dia" (Hossein, 1987).

Al Muqarnas

Muqarnas di Masjid-I-Shah, Isfahan, Iran

Muqarnas adalah dekorasi tiga dimensi dalam arsitektur Islam. Kubah di Muqarnas adalah ciptaan yang benar-benar Islami tanpa preseden dalam peradaban apa pun yang terbuat dari kayu, plesteran, batu bata, atau batu. Kubah Muqarnas adalah salah satu ciri khas arsitektur Islam abad pertengahan bentuk Iran ke Spanyol (Tabbaa, 1985).

Muqarnas masih digunakan dalam kubah, relung, lengkungan, dan jalur hiasan yang hampir datar. Dalam setiap contoh modul serta kedalaman komposisi berbeda dan menyesuaikan dengan ukuran area yang terlibat atau untuk tujuan yang diperlukan, di langit-langit digunakan untuk tujuan arsitektonik yang akan memberikan ilusi struktural gerakan naik. memuncak dalam kubah kecil.

Baca juga : Masjid Tajug Gede Cilodong dengan Arsitektur Khas Sunda

Muqarnas juga merupakan sistem linear dan organisasi massa. Ornamen itu beratap seperti tangga dengan sisi dan atap datar. Setiap sisi memotong yang berdekatan di salah satu sudut kanan, atau setengah sudut kanan, atau jumlah mereka, atau kombinasi lain dari keduanya.

Kedua sisi dapat dianggap berdiri di atas bidang yang sejajar dengan cakrawala. Di atasnya dibangun permukaan datar yang tidak sejajar dengan horizon, atau dua permukaan, datar atau melengkung, yang membentuk atapnya. Kedua sisi bersama-sama dengan atapnya disebut satu sel. Sel-sel yang berdekatan, yang memiliki basis di satu dan permukaan yang sama sejajar dengan cakrawala, disebut satu tingkat. Ukuran dasar sisi terbesar disebut modul Muqarnas. (Dold. 2005).

Demikianlah beberapa ornamen yang sudah ada secara tradisional dalam arsitektur Islam, semoga bermanfaat dan dapat menambah wawasan pembaca.

Referensi :

  • Shafiq, Jeanan. (2014). Architectural Elements in Islamic Ornamentation: New Vision in Contemporary Islamic Art. International Institute for Science, Technology and Education ( IISTE ). Vol 21. 11-21.
Salam dari Arsitur : Terima kasih sudah berkunjung di website ini. ARSITUR berkomitmen untuk memberikan artikel terbaik dan selalu update dengan informasi terbaru. Kami akan sangat senang apabila Anda turut membantu mengembangkan website ini dengan cara like FANSPAGE FACEBOOK, subscribe kami di YOUTUBE atau share artikel ini untuk bisa menjangkau lebih banyak pembaca. Terima kasih
Himbauan Berkomentar: Silahkan berkomentar dengan sopan, apabila ada yang kurang jelas silahkan ditanyakan, apabila ingin berkomunikasi lebih jauh, promosi atau kerja sama silahkan email ke arsiturstudio@gmail.com dan kami siap membantu.
Buka Komentar
Tutup Komentar