4 Jenis Arsitektur Masjid di Seluruh Dunia - Arsitur Media Desain

4 Jenis Arsitektur Masjid di Seluruh Dunia

- 4/22/2019


Sejak abad ke-7, masjid telah dibangun di seluruh dunia. Meskipun ada banyak jenis arsitektur masjid yang berkembang, menurut khanacademy.org ada setidaknya 4 bentuk masjid yang umum, 3 diantaranya adalah jenis masjid konvensional. Berikut Jenis arsitektur masjid :

01. Masjid hypostyle

Sahn and minaret, Great Mosque of Kairouan, Tunisia, c. 836-75 (photo: Andrew Watson, CC BY-SA 2.0)
Sahn and minaret, Great Mosque of Kairouan, Tunisia, c. 836-75 (photo: Andrew Watson, CC BY-SA 2.0)

Tempat ibadah pertama bagi umat Islam, rumah Nabi Muhammad, mengilhami jenis masjid paling awal yang dikategorikan sebagai masjid hypostyle. Jenis ini menyebar luas ke seluruh wilayah Islam di Dunia.

Masjid Agung Kairouan, Tunisia, adalah contoh dasar dari masjid hypostyle. Masjid ini dibangun pada abad kesembilan oleh Ziyadat Allah, penguasa ketiga dinasti Aghlabid, cabang dari Kekaisaran Abbasiyah. Ini adalah masjid batu besar berbentuk persegi panjang dengan aula hypostyle (didukung oleh kolom) dan halaman dalam yang besar.

Menara tiga tingkat dalam gaya yang dikenal sebagai menara lonceng Suriah, dan mungkin awalnya didasarkan pada bentuk mercusuar Romawi kuno. Interior masjid menampilkan barisan kolom yang telah menjadikannya tipe hypostyle.

Masjid ini dibangun di atas bekas situs Bizantium, para arsitek menggunakan kembali material-material yang lebih tua, seperti kolom dan sekaligus penegasan kuat keberadaan Islam. Banyak masjid awal seperti ini menggunakan bahan arsitektur yang lebih tua (disebut spolia), dengan cara simbolis yang serupa.

Di sebelah kanan mihrab masjid adalah maqsura, area khusus yang disediakan untuk penguasa, tetapi tidak semua. Maqsura masjid ini adalah contoh yang ada paling awal, dan minbarnya (mimbar) adalah minbar tanggal paling awal yang diketahui oleh para peneliti. Keduanya diukir dari kayu jati yang diimpor dari Asia Tenggara. Kayu berharga ini dikirim dari Thailand ke Baghdad di mana ia dipahat, kemudian dibawa kembali dari Irak ke Tunisia, ini merupakan contoh luar biasa dari perdagangan global pada abad pertengahan.

Gaya masjid hypostyle digunakan secara luas di negara-negara Islam sebelum pengenalan rencana masjid four-iwan di abad kedua belas (lihat bagian selanjutnya). Barisan kolom pada masjid hypostyle yang digunakan di masjid yang berbeda untuk efek yang besar. Salah satu contoh paling terkenal adalah Masjid Agung Cordoba, yang menggunakan lengkungan dua tingkat dua warna yang menekankan efek optik yang mengesankan dari aula hypostyle.

02. Masjid Four-Iwan (4 Menara)

Great Mosque of Isfahan, Iran, 11th - 17th centuries, looking toward the south (qibla) iwan (photo: reibai, CC BY 2.0)
Great Mosque of Isfahan, Iran, 11th - 17th centuries, looking toward the south (qibla) iwan (photo: reibai, CC BY 2.0)

Sama seperti aula hypostyle yang mendefinisikan banyak arsitektur masjid pada periode awal Islam, abad ke-11 menunjukkan munculnya bentuk baru yaitu masjid empat-iwan. Iwan adalah ruang berkubah yang terbuka di satu sisi halaman. Iwan berkembang di Iran pra-Islam yang di digunakan dalam arsitektur monumental dan kekaisaran. Tipologi ini sangat terkait dengan arsitektur Persia, iwan terus digunakan dalam arsitektur monumental di era Islam.

Di Iran pada abad ke-11, masjid hypostyle mulai dikonversi menjadi masjid empat-iwan, yang seperti namanya, menggabungkan empat iwan dalam denah arsitektur masjid.

Masjid Agung Isfahan mencerminkan perkembangan yang lebih luas ini. Masjid ini memulai hidupnya sebagai masjid hypostyle, tetapi dimodifikasi oleh Seljuqs Iran setelah penaklukan mereka atas kota Isfahan pada abad ke-11.

Seperti masjid hypostyle, tata letaknya diatur di sekitar halaman terbuka yang besar. Namun pada masjid empat-iwan, setiap dinding halaman diselingi dengan aula berkubah monumental yang disebut iwan. Jenis masjid ini yang menyebar luas di abad ke-12 dan telah mempertahankan popularitasnya hingga saat ini.

Dalam jenis masjid ini, qibla iwan, yang menghadap ke Mekah, seringkali merupakan yang terbesar dan paling dihiasi, seperti di Masjid Agung Isfahan. Di sini, dua menara masjid juga mengapit kiblat iwan yang mewah. Penguasa Safawi memperbaiki tembok-tembok ini dengan ubin baru di abad ke-16.

Meskipun gaya ini berasal dari Iran, Jenis masjid empat-iwan akan menjadi rencana baru untuk masjid di seluruh kata Islam, digunakan secara luas dari India ke Kairo dan mengganti masjid hypostyle di banyak tempat.

03. Masjid Kubah Terpusat

Anthemius of Tralles and Isidore of Miletus, Hagia Sophia, 537, Istanbul
Anthemius of Tralles and Isidore of Miletus, Hagia Sophia, 537, Istanbul

Sementara masjid rencana empat-iwan digunakan untuk masjid-masjid di seluruh dunia, Kekaisaran Ottoman adalah salah satu dari sedikit tempat di mana jenis masjid empat-iwan tidak mendominasi. Kekaisaran Ottoman didirikan pada 1299.

Hingga berganti nama menjadi Istanbul, kota ini masih memiliki warisan budaya dan arsitektur yang sepenuhnya berbeda dari Iran. Arsitek Ottoman sangat dipengaruhi oleh Hagia Sophia di Istanbul, yang menampilkan kubah utama yang monumental dan tinggi di atas nave yang besar.

Banyak masjid Ottoman pada akhir abad ke-15 dan awal abad ke-16 merujuk kubah Hagia Sophia; namun, baru setelah karya ahli Mimar Sinan, arsitek kubah masjid Utsmani bersaing dan bisa dibilang melampaui Hagia Sophia. Sinan bereksperimen dengan rencana pusat di serangkaian masjid di Istanbul, mencapai apa yang dianggapnya mahakarya di Masjid Selim II, di Edirne, Turki. Dibangun untuk Selim II, putra Suleyman selama zaman keemasan Kekaisaran Ottoman, itu dianggap sebagai mahakarya terbesar arsitektur Ottoman. Ini merupakan puncak dari eksperimen selama bertahun-tahun dengan masjid Ottoman yang direncanakan secara terpusat.

04. Masjid Contemporer

Shah Faisal Masjid, Islamabad, 1986 (photo: Fraz.khalid1, CC0 1.0)
Shah Faisal Masjid, Islamabad, 1986 (photo: Fraz.khalid1, CC0 1.0)

Arsitektur masjid kontemporer sering mewakili perpaduan gaya yang luar biasa, menggambar dari tradisi arsitektur yang beragam untuk menciptakan sesuatu yang dikenal sebagai "Arsitektur Islami," yang memenuhi semua persyaratan arsitektur masjid komunal dan bergaya kontemporer.

Di Pakistan, Masjid Raja Faisal, 1986 memadukan arsitektur kontemporer dengan referensi visual ke bentuk-bentuk tradisional. Bangunan ini sangat modern, namun bermain dengan bentuk struktur tenda perantau Badui. Masjid besar ini juga menggabungkan menara pensil tipis yang dipengaruhi Ottoman ke dalam desain modernnya.

Menara di Kudus, Indonesia, misalnya, mencerminkan adanya pengaruh arsitektur Hindu. Masjid Djingarey Berre Timbuktu, di Mali, juga menanggapi tradisi pra-Islam di wilayahnya sendiri, menggunakan gaya Afrika Barat yang unik dan menggunakan tanah sebagai bahan bangunan utama.

Sebuah masjid awal di Xian, Cina, menggunakan gaya arsitektur Cina yang sangat jelas, tetapi juga memasukkan unsur-unsur Islam yang lebih khas, seperti kotak dan mihrab melengkung bergaya Islam.

Demikian mengenai 4 Jenis Arsitektur Masjid yang berkembang di seluruh dunia, semoga bermanfaat dan dapat menambah wawasan mengenai Arsitektur Islam.

Referensi :

  • https://www.khanacademy.org/humanities/art-islam/beginners-guide-islamic-art/a/common-types-of-mosque-architecture



Silahkan tuliskan komentar, Jika ingin berdiskusi lebih lanjut silahkan email ke parsikaproject@gmail.com
EmoticonEmoticon

 

Ketikan dan tekan Enter