Skip to main content

Jenis-jenis Uji Beton dan Tes Kemampuan Kerja Beton

Pengerjaan beton adalah tentang campuran dan homogenitas, pekerjaan dengan beton atau mortar yang baru dicampur harus mendapatkan pengujian kemampuan kerja beton untuk mengetahui seberapa kekuatan beton yang diinginkan. Dengan kata lain, jika proses pembetonan seperti pencampuran, penempatan, pemadatan dan finishing dapat dilakukan dengan baik dalam kondisi yang baru dicampur; ini akan memberikan kemampuan kerja beton yang baik.

Sederhananya, kemampuan kerja beton adalah tentang bagaimana kualitas beton yang baru dicampur dapat dituangkan, ditempatkan, dikonsolidasikan dan selesai tanpa kehilangan homogenitas yang banyak. Atau secara teknis, kemampuan kerja beton adalah jumlah pekerjaan internal yang berguna yang diperlukan untuk menghasilkan pemadatan 100% pada komponen beton.

Terkadang, kata 'konsistensi' juga digunakan untuk menggambarkan kemampuan kerja beton yang baru dicampur. Dikatakan bahwa beton basah lebih bisa digunakan daripada beton kering. Kemampuan pengerjaan beton yang diinginkan untuk praktik konstruksi tertentu bervariasi sesuai dengan kondisi kerja, kondisi cuaca, jenis pekerjaan, cara pemadatan, dll.

Ada tiga faktor utama yang mempengaruhi kemampuan pengerjaan beton yaitu rasio air / semen, bentuk dan ukuran beton, agregat dan campuran. Kemampuan kerja beton digambarkan sebagai sangat rendah, rendah, sedang, tinggi dan sangat tinggi. Dan, ada berbagai uji kemampuan kerja beton yang tersedia untuk mengukurnya.

Dalam artikel ini akan dibahas beberapa metode uji beton atau tes beton yang sering diterapkan di lapangan untuk mengontrol kualitas beton yang digunakan dalam berbagai kebutuhan struktur. Berikut adalah beberapa metode uji beton :
  • Slump Test
  • Compacting Factor Test
  • Flow Test
  • Vee-Bee Consistometer Test
  • Kelly Ball Test

1. Slump Test

slump test

Uji slump beton atau slump cone test adalah tes yang paling umum untuk kemampuan kerja beton campuran baru yang dapat dilakukan baik di lokasi kerja / lapangan atau di laboratorium. Untuk menjaga kemampuan kerja dan kualitas beton segar, perlu untuk memeriksa batch demi batch dari tingkat kemerosotan beton. Uji slump beton dilakukan dengan menuangkan beton pada kerucut (cone), setelah itu, cone dibalik dan diangkat, kemudian dilihat tingkat kemerosotan beton, seberapa tinggi beton yang masih berdiri setelah kerucut diangkat itulah yang dinilai.

Sesuai IS 456: 2000 (Plain and Reinforced Concrete -Code of Practice), maka kualitas beton ditentukan sebagai berikut :
  • Jika slump beton berada di antara 0 hingga 25 mm maka dianggap sebagai daya kerja beton yang sangat rendah,
  • Jika slump beton berada di antara 25 hingga 50 mm maka  dianggap sebagai daya kerja beton yang rendah,
  • Jika slump beton berada di antara 50 hingga 100 mm maka dianggap sebagai kemampuan kerja beton sedang,
  • Jika slump beton berada di antara 100 hingga 150 mm maka dianggap sebagai daya kerja beton yang tinggi.

2. Compacting Factor Test

compacting factor test

Uji faktor pemadatan beton bekerja berdasarkan prinsip menentukan tingkat pemadatan yang dicapai oleh jumlah pekerjaan standar yang dilakukan dengan membiarkan beton jatuh melalui ketinggian standar. Ini dirancang khusus untuk penggunaan laboratorium, tetapi jika keadaan mendukung, tes ini juga dapat dilakukan di lokasi kerja/proyek.

Uji faktor pemadatan beton lebih tepat dan sensitif daripada uji kemerosotan beton (test slump). Oleh karena itu lebih menguntungkan dan berguna untuk beton yang bisa dikerjakan atau beton kering yang umumnya digunakan ketika beton akan dipadatkan oleh getaran.

Baca Juga : Pengertian dan Fungsi Kolom dalam Bangunan

Menurut ‘A.M. Neville '(Penulis Properti Properti Beton), deskripsi tingkat kemampuan kerja beton dan faktor pemadatannya adalah sebagai berikut:
  • Jika faktor pemadatan adalah 0,78 maka dianggap sebagai daya kerja beton yang sangat rendah,
  • Jika faktor pemadatan adalah 0,85 maka dianggap sebagai rendahnya daya kerja beton,
  • Jika faktor pemadatan adalah 0,92 maka dianggap sebagai kemampuan kerja beton sedang,
  • Jika faktor pemadatan adalah 0,95 maka dianggap sebagai kemampuan kerja beton yang tinggi.

3. Flow Test

flow test

Tes aliran (flow test) adalah tes laboratorium, yang memberikan indikasi kualitas beton sehubungan dengan konsistensi atau kemampuan kerja dan keterpaduan. Dalam tes aliran ini, massa standar beton mengalami penyentuhan. Tes ini umumnya digunakan untuk beton dengan daya kerja tinggi / sangat tinggi.

Tes laboratorium serupa bernama ‘Flow Table Test‘ dikembangkan di Jerman pada tahun 1933 dan telah dijelaskan dalam ‘BS 1881: 105: 1984’. Metode ini digunakan untuk beton yang bisa dikerjakan dengan tinggi dan sangat tinggi yang akan menunjukkan tingkat kemerosotan beton.

Menurut ‘M.S. Shetty '(Teori dan Praktik Teknologi Beton), nilai uji aliran dapat berkisar antara 0 hingga 150%.

4. Vee-Bee Consistometer Test

vee bee test

Tes konsistensi Vee bee adalah tes laboratorium yang baik pada beton segar untuk mengukur kemampuan kerja secara tidak langsung dengan menggunakan konsistensi Vee-Bee. Vee bee test biasanya dilakukan pada beton kering dan tidak cocok untuk beton yang sangat basah.

Uji konsistensi Vee bee menentukan mobilitas dan kompatibilitas beton. Pada vee bee digunakan alat tes konsistensi pengukur vibrator, bukan menyentak. Vee bee test menentukan waktu yang dibutuhkan untuk transformasi beton oleh getaran.

Baca Juga : Pengertian Pondasi Bored Pile dan Jenisnya

Menurut ‘IS 1199: 1959’ (Metode Pengambilan Sampel dan Analisis Beton), kualitas beton ditentukan sebagai berikut :
  • Jika waktu lebah hingga 20 hingga 15-10 detik maka beton dianggap sebagai konsistensi yang sangat kering.
  • Jika waktu lebah hingga 10 hingga 7-5 detik maka beton dianggap sebagai konsistensi kering.
  • Jika waktu lebah hingga 5 hingga 4-3 detik maka beton dianggap sebagai konsistensi plastik.
  • Jika waktu lebah hingga 3 hingga 2-1 detik maka beton dianggap sebagai konsistensi semi-fluida.

5. Kelly Ball Test

kelly ball test

Uji beton ini dikembangkan oleh J.W Kelly, karenanya dikenal sebagai tes bola Kelly. Kelly ball test adalah uji lapangan sederhana dan murah yang mengukur kemampuan kerja beton segar dengan yang serupa dengan tes kemerosotan beton, tetapi lebih akurat dan lebih cepat daripada tes kemerosotan (slump test).

Tes ini menggunakan alat yang terdiri dari belahan bumi (bola) sehingga menunjukkan konsistensi beton segar dengan tingkat penetrasi ketika belahan logam turun. Jadi, dalam tes ini, kedalaman ditentukan melalui belahan logam, yang tenggelam di bawah beratnya sendiri ke beton segar.

Baca Juga : Jenis-jenis Terasering Lengkap dengan Gambar

Ada pedoman standar yang tersedia untuk melakukan tes bola Kelly. Disebutkan di bawah ini adalah pedoman standar untuk Kelly Ball Test, ASTM C360-92 - Untuk uji penetrasi bola.

Demikian mengenai beberapa metode uji beton yang bisa dilakukan untuk mengetahui kualitas dan kemampuan kerja beton. Pengetahuan tes ini untuk kemampuan kerja beton membantu Anda untuk mengontrol tingkat kemampuan kerja sesuai dengan kondisi kerja dan membantu Anda mencapai beton berkualitas baik dengan mengikuti praktik konstruksi standar.

Peraturan SNI Beton di Indonesia

Peraturan mengenai desain dan persyaratan mengenai pelaksanaan konstruksi beton bertulang di Indonesia, hingga saat ini ada 2 peraturan yang masih berlaku, yaitu :
  • peraturan lama : PBI 1971 N.I.-2
  • peraturan baru : SNI 03-2847-2002
Secara resmi, ketika ada peraturan baru yang disahkan, maka peraturan lama otomatis tidak berlaku lagi, namun karena proses melengkapi SNI pendukung untuk peraturan baru SNI 03-2847-2002 masih terus dilakukan maka kondisi saat ini peraturan PBI 1971 N.I.-2 belum sepenuhnya ditinggalkan.

Referensi :

  • https://gharpedia.com/tests-to-measure-workability-of-concrete/
Salam dari Arsitur : Terima kasih sudah berkunjung ke ARSITUR. Kami berkomitmen untuk memberikan artikel terbaik dan selalu update. Kami juga melayani JASA GAMBAR DAN DESAIN MURAH BERKUALITAS. Bantu kami mengembangkan website ini dengan cara like FANSPAGE FACEBOOK, subscribe kami di YOUTUBE atau share artikel ini kepada teman-teman lainnya. Terima kasih
Himbauan Berkomentar: Silahkan berkomentar dengan sopan, apabila ada yang kurang jelas silahkan ditanyakan, apabila ingin berkomunikasi lebih jauh, promosi atau kerja sama silahkan email ke arsiturstudio@gmail.com dan kami siap membantu.
Buka Komentar
Tutup Komentar