Skip to main content

Beton Precast vs Cor di Lokasi, Apa Saja Perbedaannya ?

Saat ini industri konstruksi semakin berkembang dengan beragam teknik baru. Berbagai penelitian dan program pengembangan diadakan oleh peneliti dan asosiasi untuk menemukan teknik kontruksi yang ekonomis dan hemat waktu. Beton pracetak adalah salah satunya. Apakah Anda tahu beton pracetak?

Beton pracetak adalah teknik konstruksi baru yang membuat konstruksi cepat dan ekonomis pada proyek konstruksi besar. Metode pra cetak memiliki banyak keuntungan dibandingkan metode beton yang dibuat dilokasi (in-situ) untuk proses konstruksi. Beton cor in-situ adalah metode yang mudah dan konvensional yang telah kita lihat selama beberapa dekade terakhir, yang juga memiliki kelebihan tersendiri.

Beton Precast vs Cor di Lokasi, Apa Saja Perbedaannya ?

Beton Precast & cast in-situ adalah produk yang diproduksi oleh pengecoran beton dalam cetakan atau bekisting yang bertujuan untuk mendapatkan kekuatan elemen beton sebaik mungkin. Beton pracetak diangkut ke lokasi konstruksi, diangkat dan diposisikan di tempat yang telah ditentukan. Beton cor in-situ adalah beton standar yang dituangkan ke dalam bekisting khusus di lokasi dan dirawat untuk mendapatkan kekuatan beton terbaik.

Dalam artikel ini, kita akan membahas perbedaan antara beton pracetak & cor in-situ dari berbagai segi termasuk segi ekonomi. Simak selengkapnya sebagai berikut :

1. Definisi

Berdasarkan definisi dari beberapa sumber relevan, berikut adalah perbedaan antara Beton pracetak (Precast Concrete) dengan Beton cetak di lokasi (Cast-in-situ Concrete), yaitu sebagai berikut :

Beton pracetak (Precast Concrete)

Menurut 'Precast Concrete Institute, AS' (Diterbitkan dalam buku Merancang dengan Beton Precast dan Beton Prestressed), beton pracetak dikirim dalam bentuk tertentu di lokasi selain dari lokasi bangunan seperti pabrik. Beton biasanya dicetak dalam bekisting kayu atau baja dan mengalami proses curing. Komponen-komponen ini kemudian diangkut ke lokasi konstruksi untuk dipasang. Beton pracetak bisa berupa bentuk standar pabrik dan custom sesuai orderan.

Beton cetak di lokasi (Cast-in-situ Concrete)

Menurut 'Edward Allen dan Joseph Iano' (Penulis Dasar-Dasar Bahan & Metode Konstruksi Bangunan), beton cor in-situ dibuat dalam bekisting di lokasi bangunan. Cara ini memberikan kemungkinan tak terbatas kepada desainer untuk bentuk apa pun dengan pilihan tekstur permukaan yang juga tidak terbatas.


Baca Juga : Pengertian dan Fungsi Kolom dalam Bangunan

2. Teknik Cetak (Casting)

Berdasarkan dari teknik percetakan (casting), berikut adalah perbedaan antara Beton pracetak (Precast Concrete) dengan Beton cetak di lokasi (Cast-in-situ Concrete), yaitu sebagai berikut :

Beton pracetak

  • Dalam beton pracetak, elemen beton diproduksi dalam lingkungan pengecoran yang terkontrol dan karenanya lebih mudah untuk mengontrol campuran, penempatan, dan pengawetan.
  • Elemen dapat disimpan terlebih dahulu dan ditahan sampai Anda membutuhkannya, sehingga menghemat waktu.
  • Kondisi cuaca tidak berpengaruh pada pekerjaan casting.

Beton Cast-in-situ

  • Dalam beton cor-in-situ, kolom, lempengan plat, dll elemen dibuat di lokasi dengan lingkungan terbuka dan karenanya sulit untuk mengontrol campuran, penempatan dan pengeringan.
  • Elemen tidak dapat dicasting terlebih dahulu.
  • Kondisi cuaca dapat menunda pekerjaan casting beton.

Baca Juga : Pengertian Pondasi Menurut Ahli

3. Biaya dan Harga Beton

Berdasarkan dari kebutuhan biaya yang harus dikeluarkan, berikut adalah perbedaan antara Beton pracetak (Precast Concrete) dengan Beton cetak di lokasi (Cast-in-situ Concrete), yaitu sebagai berikut :

Beton pracetak

  • Beton pracetak adalah bentuk teknik konstruksi yang lebih murah jika proyek adalah bangunan dan memiliki banyak bentuk elemen yang seragam.
  • Biaya perawatan struktur beton pracetak lebih tinggi.

Beton Cast-in-situ

  • Beton in situ adalah bentuk konstruksi yang lebih murah untuk struktur bangunan kecil dan bangunan yang memiliki bentuk yang tidak standar.
  • Biaya perawatan struktur beton cor in-situ lebih sedikit dibandingkan dengan struktur beton pracetak.

Baca Juga : Apa itu Trassram ? Pengertian, Fungsi, Jenis Bahan, Kelebihan dan Kekurangan

4. Kebutuhan tenaga dan peralatan

Berdasarkan dari kebutuhan tenaga ahli dan peralatan konstruksi, berikut adalah perbedaan antara Beton pracetak (Precast Concrete) dengan Beton cetak di lokasi (Cast-in-situ Concrete), yaitu sebagai berikut :

Beton pracetak

  • Lebih sedikit tenaga kerja yang dibutuhkan.
  • Tenaga kerja ahli dan terampil diperlukan di lokasi konstruksi.
  • Kontraktor yang terampil dan teknis diperlukan untuk konstruksi struktur beton pracetak.
  • Beton pracetak membutuhkan mesin dan derek berat untuk menangani pengangkatan dan pemasangan elemen berat

Beton Cast-in-situ


  • Dibutuhkan lebih banyak tenaga kerja untuk pengecoran.
  • Tenaga kerja terampil sedikit diperlukan di lokasi konstruksi.
  • Kontraktor lokal juga dapat membangun struktur beton cor in-situ.
  • Beton cor-in-situ tidak memerlukan peralatan penanganan yang berat, biasanya hanya mesin pengaduk beton atau molen.

Baca Juga : Daya Tahan Beton Dipengaruhi oleh Faktor Berikut Ini 

5. Waktu dan Kekuatan

Berdasarkan dari waktu pengerjaan dan kekuatan beton, berikut adalah perbedaan antara Beton pracetak (Precast Concrete) dengan Beton cetak di lokasi (Cast-in-situ Concrete), yaitu sebagai berikut :

Beton pracetak

  • Konstruksi beton pracetak lebih cepat karena dapat dipasang segera dan tidak perlu menunggu untuk mendapatkan kekuatan.
  • Peningkatan kekuatan dapat dicapai dengan proses curing yang dipercepat.
  • Uji kekuatan di lokasi tidak diperlukan.
  • Beton kekuatan tinggi dapat diperoleh karena berada dalam kondisi cetak yang terkendali.

Beton Cast-in-situ


  • Konstruksi beton in situ lambat karena mendapatkan kekuatan membutuhkan waktu.
  • Peningkatan kekuatan di tempat dengan proses curing yang cepat adalah tugas yang sulit.
  • Diperlukan uji kekuatan di lokasi.
  • Akan sulit untuk menggunakan beton mutu tinggi karena tergantung pada kondisi lokasi dan sumber daya yang tersedia.

Baca Juga : 4 Jenis Retak pada Kolom dan Penyebabnya

6. Sistem Struktur dan Arsitektur

Berdasarkan dari karakter sistem struktur dan arsitektur, berikut adalah perbedaan antara Beton pracetak (Precast Concrete) dengan Beton cetak di lokasi (Cast-in-situ Concrete), yaitu sebagai berikut :

Beton pracetak

  • Banyaknya sambungan dalam sistem struktural.
  • Kurang tahan terhadap Gempa dan kekuatan angin dan tidak direkomendasikan pada wilayah di mana beban gempa dominan.
  • Dalam konstruksi beton pracetak, detail pada sambungan menjadi sangat kritis dan perlu perhatian cermat.
  • Elemen-elemen harus dirancang untuk menangani tekanan atau muatan selama penanganan, yang mungkin perlu atau mungkin tidak untuk menambah baja.
  • Elemen-elemen dengan panjang dan bentuk yang bervariasi dapat dikembangkan.
  • Beton pracetak tidak menawarkan karakter arsitektur monolitik.

Beton Cast-in-situ


  • Lebih sedikit jumlah sambungan yang ada dalam sistem struktural.
  • Lebih tahan terhadap gempa dan angin.
  • Elemen tidak dapat dicasting terlebih dahulu.
  • Ada batasan panjang dan bentuk elemen.
  • Beton in situ menawarkan karakter arsitektur monolitik.

Baca Juga : Apa itu Beton Pracetak ? Kelebihan dan Kekurangannya

7. Finishing

Berdasarkan dari kualitas finishing beton, berikut adalah perbedaan antara Beton pracetak (Precast Concrete) dengan Beton cetak di lokasi (Cast-in-situ Concrete), yaitu sebagai berikut :

Beton pracetak

Menurut ‘Buletin American Concrete Institute‘ (1993), beton pracetak memberikan finishing interior yang halus sehingga mereka tidak perlu persiapan khusus sebelum dicat, wallpaper dll. Atau penutup dinding lainnya dapat diterapkan secara langsung dengan.

Beton Cast-in-situ

Dalam konstruksi beton cor in-situ, Anda harus melakukan plester aci untuk hasil akhir yang halus dan juga memerlukan persiapan awal untuk cat seperti dempul dinding, dll.

Keimpulan

Kesimpulannya, beton pracetak & cor in-situ keduanya merupakan teknik konstruksi yang mudah. Kedua metode memiliki kelebihan seperti konstruksi beton pracetak memberikan manfaat biaya pada proyek besar, jaminan kualitas karena kondisi pengecoran kontrol, mengurangi pengawasan yang tinggi terhadap proses beton seperti pencampuran, penempatan dll di lokasi konstruksi.

Di sisi lain, beton cor in-situ adalah metode konvensional untuk beton, beton ini sebagian besar digunakan untuk konstruksi, dan kontraktor lokal mana pun dapat mengadopsi metode ini.
Salam dari Arsitur : Terima kasih sudah berkunjung di website ini. ARSITUR berkomitmen untuk memberikan artikel terbaik dan selalu update dengan informasi terbaru. Kami akan sangat senang apabila Anda turut membantu mengembangkan website ini dengan cara like FANSPAGE FACEBOOK, subscribe kami di YOUTUBE atau share artikel ini untuk bisa menjangkau lebih banyak pembaca. Terima kasih
Himbauan Berkomentar: Silahkan berkomentar dengan sopan, apabila ada yang kurang jelas silahkan ditanyakan, apabila ingin berkomunikasi lebih jauh, promosi atau kerja sama silahkan email ke arsiturstudio@gmail.com dan kami siap membantu.
Buka Komentar
Tutup Komentar