Daya Tahan Beton Dipengaruhi oleh Faktor Berikut Ini - Arsitur Media Desain

Daya Tahan Beton Dipengaruhi oleh Faktor Berikut Ini

- 6/04/2019


Beton yang tahan lama adalah beton yang berkinerja baik di bawah kondisi paparan cuaca dan bertahan sesuai umur struktur yang ditentukan. Berikut ini Arsitur akan menjabarkan beberapa faktor yang mempengaruhi daya tahan beton.

Harga Cor Beton Per Meter Sesuai Kekuatan
Daya Tahan Beton Dipengaruhi oleh Banyak Faktor


Kemampuan beton untuk menahan berbagai kondisi yang dirancang tanpa memburuk atau rusak untuk jangka waktu yang lama dikenal sebagai daya tahan beton. Daya tahan beton juga dapat didefinisikan sebagai kemampuan beton untuk menahan aksi pelapukan, kekuatan lingkungan, serangan kimia dan abrasi dan sekaligus mempertahankan sifat teknik yang diinginkan.

Daya tahan beton biasanya mengacu pada durasi masa pakai beton yang bebas masalah. Beda jenis beton menghasilkan tingkat ketahanan yang berbeda tergantung pada lingkungan paparan dan sifat yang diinginkan. Sebagai contoh, beton yang terpapar dengan kondisi air laut pasang surut akan memiliki persyaratan yang berbeda dari beton dalam ruangan di daerah kering.

Beton akan Tetap Tahan Lama Jika:
  • Struktur semen padat dan jenis permeabilitas (penyerapan air) rendah.
  • Di bawah kondisi paparan yang ekstrem, beton bisa mengalirkan udara untuk menahan siklus beku-cair.
  • Beton dibuat dengan agregat bertingkat yang kuat dan jenis bahan lembam.
  • Bahan-bahan dalam campuran beton mengandung sedikit pengotor seperti alkali, Klorida, dan lanau.

Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Daya Tahan Beton

Berikut ini adalah faktor-faktor yang mempengaruhi daya tahan beton.
  1. Kandungan Semen
  2. Kualitas Agregat
  3. Kualitas air
  4. Pemadatan beton
  5. Periode penyembuhan
  6. Permeabilitas
  7. Kelembaban
  8. Suhu
  9. Abrasi
  10. Karbonasi

01. Kandungan Semen

  • Jumlah semen yang digunakan dalam campuran beton merupakan faktor utama yang mempengaruhi daya tahan beton.
  • Jika kadar semen yang digunakan lebih rendah dari yang dibutuhkan, maka rasio air:semen berkurang dan kemampuan kerja beton juga menurun.
  • Menambahkan lebih banyak air ke campuran beton akan menghasilkan pembentukan rongga kapiler yang akan membuat beton menjadi bahan permeabel (penyerap air) yang mengundang kerusakan.
  • Menambahkan semen yang berlebihan dapat menyebabkan masalah seperti susut kering. Reaksi alkali-silika juga dapat terjadi yang akhirnya mempengaruhi daya tahan beton.

02. Kualitas Agregat

  • Menggunakan agregat berkualitas baik dalam campuran beton pasti akan meningkatkan daya tahan beton.
  • Bentuk partikel agregat harus bersudut dan bulat. Agregat yang rapuh dan memanjang dapat memengaruhi kemampuan kerja beton segar sehingga berpori dan dapat menyerap air yang akhirnya mengurangi kekuatan.
  • Direkomendasikan bentuk agregat bertekstur kasar tetapi membutuhkan lebih banyak semen untuk mendapatkan ikatan yang baik. Nah, agregat bervariasi harus digunakan untuk mencapai campuran beton padat.
  • Penentuan kadar air agregat harus dilakukan sebelumnya, jika tidak, dapat membuat campuran beton longgar yang bisa membuat beton berpori.

03. Kualitas Air

  • Air yang digunakan dalam campuran beton juga mempengaruhi daya tahan beton. Biasanya, air minum dianjurkan untuk membuat beton. pH air yang digunakan harus berkisar antara 7 sampai 8 saja.
  • Air harus bebas dan bersih dari minyak, asam, alkali, gula, garam, bahan organik, dll.
  • Kotoran yang ada dalam air dapat menyebabkan korosi baja atau kerusakan karena serangan kimia yang berbeda pada beton.

04. Pemadatan Beton

  • Perawatan beton harus diambil saat mulai menempatkan beton. Sangat penting untuk memadatkan beton tanpa pemisahan.
  • Beton yang dipadatkan tidak boleh mengandung sejumlah lubang udara di dalamnya yang mengurangi kekuatan dan daya tahan beton dan akan membuatnya berpori.

05. Masa Curing

  • Pengerasan yang tepat harus dilakukan pada tahap awal pengerasan beton karena akan menghasilkan daya tahan beton yang baik.
  • Curing yang tidak memadai dapat menyebabkan pembentukan retakan karena susut plastik, susut pengeringan, efek termal dll. Karena daya tahannya menurun.

06. Permeabilitas

  • Karena beton bersifat permeabilitas, beton dapat mengembang dan menyebabkan pembentukan retak dan akhirnya disintegrasi beton terjadi.
  • Biasanya beton mengandung pori-pori gel kecil dan rongga kapiler. Namun, pori-pori gel membatasi masuknya air karena ukurannya sangat kecil.
  • Rongga kapiler dalam beton menjadi penyebab permeabilitas yang terbentuk karena tingginya rasio air:semen dalam beton
  • Untuk mencegah permeabilitas, rasio semen:air serendah mungkin harus digunakan.
  • Menggunakan sejumlah kecil bahan pozzolan juga membantu mengurangi permeabilitas

07. Kelembaban

  • Kelembaban yang ada di atmosfer juga akan mempengaruhi daya tahan struktur beton.
  • Kelembaban dalam beton menjadi penyebab Efflorescence, yang akan mengubah garam menjadi larutan yang larut dan ketika menguap garam mengkristal dan muncul di permukaan beton. Ini pasti akan merusak struktur beton dan daya tahan akan berkurang.

08. Efek Suhu

  • Ketika beton segar terkena suhu tinggi seperti terpapar matahari, laju hidrasi akan terpengaruh dan kekuatan dan daya tahan berkurang.
  • Bahan bahan beton memiliki koefisien termal yang berbeda, sehingga pada suhu yang lebih tinggi, kerusakan beton dapat terjadi.

09. Abrasi

  • Kerusakan beton juga terjadi karena abrasi permukaan yang parah.
  • Ketika beton terpapar dengan air yang bergerak cepat, mengambang terus menerus akan menyebabkan aus pada permukaan dan daya tahan terpengaruh.
  • Semakin tinggi kekuatan tekan beton, semakin tinggi pula ketahanan terhadap abrasi

10. Karbonasi

  • Ketika beton basah terkena atmosfer, karbon dioksida yang ada di atmosfer bereaksi dengan beton dan mengurangi pH beton dengan bereaksi dengan CaO dalam beton.
  • Ketika nilai ph beton dikurangi menjadi 10 atau 9 atau lebih, maka beton akan kehilangan alkali. Karena itu beton tidak akan dapat melindungi batang baja di bawahnya. Karena korosi, karat akan terbentuk di sekitar batang sehingga meningkatkan volume batang. Ini akan menyebabkan retak pada beton.

Sebagian besar struktur bnagunan di zaman sekarang rusak karena hal ini. Karenanya proses korosi diatur dalam tulangan yang ada dalam beton. Korosi tulangan menyebabkan retakan pada beton yang meluas ke permukaan.



Silahkan tuliskan komentar, Jika ingin berdiskusi lebih lanjut silahkan email ke parsikaproject@gmail.com
EmoticonEmoticon

 

Ketikan dan tekan Enter