Skip to main content

Apa itu Beton Pracetak ? Kelebihan dan Kekurangannya

Saat ini, negara-negara berkembang seperti Indonesia menghadapi kekurangan jumlah perumahan yang layak. Karena meningkatnya biaya konstruksi dan semakin pentingnya kualitas dan pengiriman yang tepat waktu, banyak pengembang memilih teknik konstruksi inovatif seperti struktur beton pracetak, yang dapat mempercepat konstruksi dalam waktu yang lebih singkat.

Apa itu Beton Pracetak?

Konstruksi beton pracetak
Konstruksi beton pracetak

Beton pracetak adalah bentuk beton yang disiapkan dan selesai di pabrik atau di studio workshop atau di lokasi dan dipasang di luar lokasi. Secara umum, beton pracetak disiapkan dalam lingkungan pabrik yang terkontrol menggunakan cetakan presisi yang dapat digunakan kembali.

Elemen beton pracetak dapat dengan mudah dihubungkan dengan elemen beton pracetak lainnya untuk membentuk struktur yang lengkap. Beton pracetak digunakan untuk berbagai komponen struktural, seperti panel dinding, balok, kolom, lantai, tangga, pipa, terowongan dan sebagainya.

Alasan Menggunakan Beton Pracetak

Beton Pracetak dibentuk di bawah kondisi yang dikendalikan secara baik di pabrik. Setelah elemen beton terbentuk, tidak akan didirikan di lokasi sampai beton sepenuhnya mengeras. Beton pracetak bisa berupa beton polos, diperkuat atau bisa juga beton prategang. Berikut adalah beberapa alasan menggunakan beton pracetak

01. Kualitas

Komponen beton pracetak diproduksi di bawah pabrik atau mesin. Pabrik yang terorganisir dan bersertifikasi tersebut menghasilkan beton pracetak berdasarkan aturan dan peraturan ketat dengan kondisi yang sepenuhnya dikontrol pabrik untuk memastikan kualitas dan kekuatan tertinggi beton termasuk dalam bentuk, warna, dan tekstur yang diinginkan.

Pengawasan yang fokus pada proses pada produksi unit dan operasi umum. Sertifikasi menjadi garansi untuk pemilik dan arsitek karena hal itu menyebabkan lebih sedikit kekhawatiran tentang kerusakan tidak dapat ditoleransi. Ini juga mengurangi kebutuhan pengawasan di tempat pelaksanaan. Singkatnya itu mengatasi semua kekurangan beton cor di lokasi.

02. Estetika

Beton pracetak memberikan alternatif tanpa batas kepada desain seperti yang dilakukan di pabrik. Ini akan sangat responsif terhadap kebutuhan perancang, karena dapat dibentuk dengan cara yang hemat biaya. Dalam beton precast, fleksibilitas desain beton dapat dibuat baik dalam warna maupun tekstur. Dapat bervariasi dalam jenis agregat, ukuran agregat, warna matriks, kedalaman paparan dan proses finishing.

03. Daya Tahan

Beton pracetak adalah beton yang sangat tahan lama. Karena diproduksi dengan rasio air / semen yang rendah dikombinasikan dengan pemadatan yang baik dan pengawetan dalam lingkungan pabrik yang terkontrol. Hal itu memastikan beton yang padat dan sangat tahan lama. Beton pracetak dapat menahan beban impak, korosi, pelapukan, abrasi, dan kerusakan lainnya. Ini mengurangi biaya perawatan dan pengoperasian.

04. Keamanan

Beton pracetak memiliki kemampuan tahan api. Untuk menciptakan konstruksi yang aman yang membantu melindungi orang dari kebakaran. Beton pracetak juga melindungi peralatan dan bangunan itu sendiri. Mungkin juga bermanfaat dalam mengurangi premi asuransi properti.

05. Keberlanjutan

Beton Pracetak menyimpan energi dan kekuatan meskipun ada perubahan suhu pada sistem pemanas dan pendingin. Beton Pracetak menghemat banyak energi dalam jangka panjang dan dapat menghasilkan penghematan biaya yang signifikan.

Keuntungan dan Kelebihan Beton Pracetak

Pabrik beton pracetak
Pabrik beton pracetak

Berikut ini merupakan beberapa kelebihan ketika kita memilih menggunakan beton pracetak sebagai material bangunan.

01. Beton Pracetak Cepat

Beton pracetak sangat cepat dan mudah dipasang. Konstruksi beton pracetak akan menghemat waktu dan membantu mengurangi risiko keterlambatan proyek dan kemungkinan kerugian moneter. Desain pracetak dan produksi komponen dapat dimulai saat situs konstruksi sedang dalam survei atau pekerjaan tanah.

Produksi beton juga tidak terpengaruh oleh kondisi cuaca karena lingkungan yang terisolasi dari area casting. Selain itu, penggunaan panel pracetak struktural akan mengurangi waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan pekerjaan struktural. Oleh karena itu, pekerjaan lain seperti finishing dan kabel listrik dapat mulai lebih cepat.

Dalam metode konstruksi konvensional, pekerjaan yang memakan waktu seperti bekisting, perancah dan proses curing beton diperlukan untuk menghasilkan elemen struktural. Dalam metode konstruksi beton pracetak, elemen struktural diproduksi di pabrik sementara kegiatan lainnya di lokasi konstruksi dilanjutkan.

Ketika elemen struktural diperlukan, mereka segera dikirim ke lokasi yang dituju dan dirakit secara cepat, membentuk bingkai struktural dan bangunan. Di pabrik beton pracetak, mesin modern digunakan dengan beberapa teknisi handal untuk mengatur proses produksi. Ini sangat mengurangi biaya dari jumlah tenaga yang tidak terampil.

02. Beton Pracetak Lebih Tahan Lama

Beton Pracetak digunakan ketika stabilitas struktural harus dipertahankan untuk waktu yang lama. Pabrikan pracetak dapat menawarkan panduan untuk mendesain beton dengan daya tahan maksimal. Area untuk penguatan ditempatkan dengan cara yang lebih terkontrol. Hal itu dapat meningkatkan umur bangunan.

03. Beton Pracetak Lebih Terjangkau

Beton Pracetak menggabungkan kualitas produksi pabrik yang sangat baik dengan bahan yang relatif murah. Biaya untuk memperbaiki dan memelihara struktur beton juga bisa ditekan. Oleh karena itu, tidak perlu berkompromi pada kualitas untuk mengurangi biaya, cukup pilih cara terbaik untuk menggunakan sumber daya yang tersedia secara lokal. Karena bekisting dapat digunakan berulang kali dalam kondisi terkontrol lebih banyak, ini juga menghemat biaya bekisting.

04. Beton Pracetak Serbaguna

Beton Pracetak memungkinkan berbagai pilihan finishing permukaan beton. Seperti rentang warna yang berbeda dan bentuk khusus.

05. Beton Pracetak Aman

Beton pracetak cukup kuat untuk menahan dampak, ledakan dan bahaya alam seperti gempa bumi, tornado, dan banjir karena telah didesain khusus dengan kontrol yang ketat di pabrik.

06. Beton Pracetak Telah Dioptimalkan

Teknologi canggih yang digunakan di pabrik pra-coran menciptakan produk berkualitas lebih baik (yaitu kecacatan berkurang, bagian lebih tipis, adanya solusi rekayasa) dibandingkan dengan beton cor di tempat yang dibuat dengan standar yang kurang.

07. Beton Pracetak Bersifat Sustainable

3 Win - People, Profit and the Planet. Berkelanjutan berarti situasi "3x menang" untuk tiga Pilar masyarakat yaitu : Manusia sebagai pengguna, Biaya dan Keuntungan, dan Lingkungan sekitar atau Planet. Jika ada satu dari elemen-elemen ini yang menderita atau "negatif", solusinya tidak dapat dianggap sustainable atau berkelanjutan.

Kerugian dan Kekurangan dari Beton Pracetak

Beton pracetak untuk konstruksi skala besar
Beton pracetak untuk konstruksi skala besar

Berikut ini merupakan beberapa kekurangan ketika kita memilih menggunakan beton pracetak sebagai material bangunan.

01. Beton Sangat Berat

Bagian beton pracetak sangat berat sehingga sulit untuk diangkat dan dipegang. Oleh karena itu perlu biaya pengangkutan dan penanganan lebih.

02. Kesalahan tidak Dapat Ditoleransi

Elemen beton pracetak membutuhkan koneksi sempurna antara dua elemen atau bagian-bagiannya. Perilaku koneksi menentukan kinerja struktur beton pracetak sebagai suatu rakitan. Ketika merakit struktur beton pracetak, koneksi antara komponen pracetak harus diawasi dan dilakukan dengan benar.

Dengan cara ini, perilaku koneksi yang dimaksudkan (sederhana, semi-kaku, atau kaku) dapat dicapai. Selain itu, isolasi suara yang baik dapat disediakan dan masalah kebocoran air dapat dihindari. Tenaga kerja yang terampil dan terlatih diperlukan untuk memastikan bahwa koneksi yang tepat dihasilkan selama tahap konstruksi, yang mengarah pada biaya tambahan.

03. Koneksi panel mungkin Sulit

Elemen atau panel beton pracetak sulit untuk terhubung satu sama lain karena bobot yang berat dan ukuran panel beton yang besar.

04. Transportasi, Kesulitan Penanganan dan Batasan Modifikasi

Sulit untuk Mengangkut Komponen Pracetak. Pekerja harus berhati-hati saat memegang komponen beton pracetak untuk menghindari kerusakan. Komponen pracetak diproduksi di pabrik, yang tidak selalu terletak di area lokasi konstruksi. Komponen pracetak harus dibawa dari pabrik ke lokasi menggunakan truk trailer.

Biasanya, komponen pracetak besar dan berat, membuat kesulitan dalam transportasi. Setibanya di lokasi, diperlukan crane portabel atau menara crane untuk mengangkat komponen pracetak ke tempat konstrusi. Biasanya, untuk meningkatkan kecepatan konstruksi, beberapa crane digunakan sekaligus sehingga membutuhkan ruang besar.

Perencanaan konstruksi dan manajemen lokasi yang tepat harus dilakukan. Pekerja dilatih dengan baik untuk memastikan bahwa komponen pracetak diposisikan dan terhubung dengan benar untuk menghindari kasus-kasus di mana kolom, balok, dinding, atau pelat tidak selaras, terlepas atau keluar dari sistem.

Sistem beton pracetak tidak fleksibel ketika modifikasi di lokasi tidak diperhitungkan. Misalnya, dinding datar yang dibangun menggunakan dinding pracetak tidak dapat dihancurkan untuk keperluan renovasi, karena ini akan mempengaruhi stabilitas seluruh struktur beton pracetak.

05. Kebutuhan Desain untuk Konstruksi dan Penanganan

Melalui konstruksi pracetak seperti balok, dinding dan kolom dll, dirancang sebagai bagian dari bangunan di mana mereka akan dikenakan beban tertentu. Namun demikian mungkin tidak memadai dari sudut pandang konstruksi di lapangan.

Misalnya jika Anda mengangkat balok panjang dari satu-satunya titik di tengah, kedua bagian akan menjadi balok penopang dan mereka dapat retak selama konstruksi jika baja tersebut untuk aksi penopang tidak disediakan. Demikian pula, jika dikaitkan di dua atau tiga tempat, maka itu harus dirancang sesuai. Dengan demikian, konstruksi akan memerlukan beberapa tambahan baja, sehingga semakin mahal.

06. Pengerjaan Terampil Diperlukan dalam Konstruksi di Lokasi

Tenaga kerja terampil diperlukan untuk konstruksi beton pracetak. Untuk konstruksi beton pracetak, dibutuhkan sejumlah insinyur dan pekerja terampil yang sangat baik di lokasi proyek, ini juga akan menambah biaya konstruksi.

Kesimpulannya adalah bahwa beton pracetak merupakan beton siap pakai yang sangat cocok digunakan dalam konstruksi besar atau skala banyak yang membutuhkan bentuk beton yang sama dengan jumlah banyak, namun kurang cocok digunakan untuk proyek kecil yang lokasinya sulit. Konstruksi beton pracetak sangat baik diterapkan pada bangunan besar seperti jembatan, jalan tol, bangunan highrise, hotel atau perumahan dengan jumlah banyak namun dengan bentuk yang seragam.

Demikian mengenai beton pracetak, Kelebihan dan Kekurangannya. Semoga bermanfaat dan dapat menambah wawasan.
Salam dari Arsitur : Terima kasih sudah berkunjung di website ini. ARSITUR berkomitmen untuk memberikan artikel terbaik dan selalu update dengan informasi terbaru. Kami akan sangat senang apabila Anda turut membantu mengembangkan website ini dengan cara like FANSPAGE FACEBOOK, subscribe kami di YOUTUBE atau share artikel ini untuk bisa menjangkau lebih banyak pembaca. Terima kasih
Himbauan Berkomentar: Silahkan berkomentar dengan sopan, apabila ada yang kurang jelas silahkan ditanyakan, apabila ingin berkomunikasi lebih jauh, promosi atau kerja sama silahkan email ke arsiturstudio@gmail.com dan kami siap membantu.
Buka Komentar
Tutup Komentar