Skip to main content

Contoh Karya Arsitektur Kontekstual yang Membentuk Harmoni

Arsitektur Kontekstual Tidak Berarti Menyalin Bentuk Bangunan Lain. Istilah kontekstual adalah hal yang penting dalam dunia desain arsitektur. Menjadi kontekstual secara arsitektural menandakan bahwa desain bangunan berusaha mengambil inspirasi dari lingkungan sekitarnya sambil mempertahankan identitasnya sendiri. Dalam situasi yang paling puitis, karya arsitektur kontekstual dapat lebih jauh membedakan lingkungannya dan bahkan menawarkan apresiasi terhadap bangunan eksisting pada kondisi tertentu.

Hal yang dapat kita ambil dari definisi ini, bahwa istilah kontekstual mengharuskan arsitek membaca dan menafsirkan keadaan untuk memahami penambahan bangunan baru dengan tepat, apakah penambahan itu berupa parsial atau bangunan utuh.

Beralih ke lingkungan bawaan, Arsitur telah mengumpulkan beberapa contoh relevan tentang desain arsitektu kontekstual dalam beberapa tahun terakhir yang menunjukkan gaya arsitektur kontekstual sangat baik bila bisa diterapkan.

01. The 7 Passage Turquetil building - ECDM Architects

01. The 7 Passage Turquetil building - ECDM Architects
The 7 Passage Turquetil building - ECDM Architects

The 7 Passage Turquetil building oleh ECDM Architects adalah contoh arsitektur kontekstual modern dan tenang yang terdapat dalam suasana bangunan tradisional Paris. Layak untuk menunjukkan bahwa sementara bangunan mengambil petunjuk geometri dan nada langsung dari bangunan yang berdekatan, bangunan ini tidak meniru bangunan lama atau menyaingi mereka.

7 Passage Turquetil mempertahankan identitasnya sendiri dengan menggunakan bahan dan metode konstruksi saat ini (modern). Sebagai tanda hormat, kesederhanaan dan pembatasan desain gedung baru memungkinkan bangunan bersejarah yang lebih sarat makna untuk menjadi pusat perhatian pada lingkungan ini.

02. Balai Kota di Plauen, Jerman - Berger Roecker Architects

Balai Kota di Plauen, Jerman - Berger Roecker Architects
Balai Kota di Plauen, Jerman - Berger Roecker Architects

Dalam contoh lain, desain yang diusulkan untuk balai kota di Plauen, Jerman oleh Berger Roecker Architects menggunakan dua bangunan tradisional sebagai bookend yang menginformasikan skala, massa, dan garis datum horizontal dari bangunan baru. Penerapan bahan-bahan modern yang sederhana meningkatkan status dan apresiasi pada lingkungan bangunan tradisional. Yang lama dan baru masuk ke dalam kolaborasi fungsi dan estetika.

Baca juga : 5 Contoh Bangunan Arsitektur Modern Vintage

03. Echo House di Dublin - Gumuchdijan Architects

Echo House di Dublin - Gumuchdijan Architects
Echo House di Dublin - Gumuchdijan Architects

Penambahan Echo House di Dublin oleh Arsitek Gumuchdijan didorong oleh skala dan massa kediaman Victoria yang ada. Garis-garis yang bersih dan fasad transparan membuat kesan penambahan bangunan baru hampir menghilang, sehingga publik tetap akan melihat banguan eksisting yang ada. Kedua gedung membangun hubungan yin dan yang satu sama lain, membuat satu sama lain seolah saling memerlukan.

04. First Central Station di Seattle - Team BUILD Architects

First Central Station di Seattle - Team BUILD Architects
First Central Station di Seattle - Team BUILD Architects

Desain konsep untuk First Central Station mengambil tiga isyarat penting dari tetangganya yang bersejarah. Pertama, bangunan baru First Central Station ini mengakui ketinggian bangunan Washington Hall dengan membawa garis atap melintang sebagai bahan penting yang pecah di gedung baru.

Kedua, massa Washington Hall tercermin dalam geometri kotak putih yang menonjol yang membingkai unit hidup bangunan baru di sepanjang Fir Street. Proporsi yang sama dari Washington Hall dan bingkai First Central Station, sedangkan bagian-bagian yang berdekatan pada gedung baru didorong sedikit mundur. Strategi geometris ini menjaga skala streetscape tetap harmonis.

Ketiga, penggunaan material yang lebih gelap di ketinggian timur bangunan baru, menjadi latar belakang dan memungkinkan fasad merah Washington Hall untuk secara visual menonjol di sepanjang 14th Ave. Sangat penting bahwa Washington Hall dihormati dan diakui tanpa menyalinnya atau menyaingi keindahannya.

Estetika sederhana dan terkendali dari bangunan baru menekankan pada kualitas unik dari bangunan yang lama, seperti jendela melengkung dan pintu masuk di Washington Hall. Keseimbangan baru plus tradisional ini membuka peluang budaya dan sosial yang signifikan sambil menghormati sejarah tempat ini.

Ada beberapa pencapaian besar dalam desain selain menciptakan lapisan arsitektur yang bermanfaat dan harmonis dari era yang berbeda, yang semuanya bekerja sama dengan indah. Respon arsitektur yang bijaksana adalah tanggapan yang penting bagi masyarakat di sekitar Washington Hall, baik dalam menjaga masa lalunya dan mempersiapkan masa depannya.

Baca juga :  Sustainable Architecture atau Arsitektur Berkelanjutan

05. The Fallingwater - Frank Lloyd Wright

The Fallingwater - Frank Lloyd Wright
The Fallingwater - Frank Lloyd Wright

Fallingwater adalah sebuah rumah yang dirancang oleh arsitek Frank Lloyd Wright pada tahun 1935 di pedesaan barat daya Pennsylvania, 69 mil (69 km) tenggara Pittsburgh. Rumah itu dibangun di atas air terjun di Bear Run di bagian Mill Run di Stewart Township, Fayette County, Pennsylvania, yang terletak di Dataran Tinggi Laurel di Pegunungan Allegheny. Rumah itu dirancang sebagai rumah akhir pekan untuk keluarga Liliane Kaufmann dan suaminya, Edgar J. Kaufmann Sr., pemilik Department Store Kaufmann.

Setelah selesai, Majalah Time menyebut Fallingwater Wright sebagai "pekerjaan yang paling indah," dan terdaftar di antara "Daftar 28 tempat Smithsonian untuk dikunjungi sebelum Anda mati." Rumah ini ditetapkan sebagai Tempat Bersejarah Nasional pada tahun 1966. Pada tahun 1991, anggota American Institute of Architects menyebut Fallingwater sebagai "karya arsitektur Amerika terbaik sepanjang masa" dan pada 2007, ia menempati peringkat ke-29 dalam daftar Arsitektur Favorit Amerika menurut AIA.

Berbeda dengan contoh sebelumnya, dimana bangunan menyesuaikan dengan bangunan lain di sekitarnya, The Fallingwater adalah contoh bangunan arsitektur kontekstual yang berusaha untuk tampil harmonis dengan lingkungan alam sekitarnya.

Demikianlah mengenai Contoh Bangunan Arsitektur Kontekstual yang Membentuk Harmoni. Semoga bermanfaat dan menambah wawasan.

Referensi :

  • http://blog.buildllc.com/2016/01/contextual-doesnt-mean-copying/
  • https://en.wikipedia.org/wiki/Contextual_architecture
  • https://en.wikipedia.org/wiki/Fallingwater
Salam dari Arsitur : Terima kasih sudah berkunjung di website ini. ARSITUR berkomitmen untuk memberikan artikel terbaik dan selalu update dengan informasi terbaru. Kami akan sangat senang apabila Anda turut membantu mengembangkan website ini dengan cara like FANSPAGE FACEBOOK, subscribe kami di YOUTUBE atau share artikel ini untuk bisa menjangkau lebih banyak pembaca. Terima kasih
Himbauan Berkomentar: Silahkan berkomentar dengan sopan, apabila ada yang kurang jelas silahkan ditanyakan, apabila ingin berkomunikasi lebih jauh, promosi atau kerja sama silahkan email ke arsiturstudio@gmail.com dan kami siap membantu.
Buka Komentar
Tutup Komentar