Skip to main content

Sustainable Architecture atau Arsitektur Berkelanjutan

Sustainable architecture atau arsitektur berkelanjutan adalah arsitektur yang membantu mengurangi dampak negatif bangunan pada lingkungan. Ini harus dilakukan dengan efisien menggunakan bahan dan energi dan ekosistem dalam skala yang lebih besar. Istilah sustainable juga dikenal sebagai arsitektur hijau.

Definisi Sustainable Architecture

Arsitektur berkelanjutan adalah bagian terintegrasi dari pembangunan berkelanjutan, yang merupakan perhatian penting saat ini. Pembangunan berkelanjutan memenuhi kebutuhan dan tuntutan hidup tanpa mengorbankan kondisi dan sumber daya untuk orang-orang di generasi mendatang.

Menurut James Stevens Curl dan Susan Wilson (Penulis Kamus Arsitektur Oxford), “Arsitektur Berkelanjutan adalah arsitektur yang tidak membuang energi, tidak membutuhkan perawatan yang mahal, dan bukan bangunan yang memiliki isolasi yang buruk atau terlalu banyak kaca."

Konsultan desain berkelanjutan harus dilibatkan sejak awal proses desain itu sendiri. Ini akan membantu untuk memperkirakan implikasi keberlanjutan dari bahan bangunan, kaca, orientasi, dan faktor fisik lainnya untuk mengidentifikasi apakah pendekatan berkelanjutan bisa digunakan pada proyek tersebut atau tidak?

Pentingnya Desain Sustainable

Desain berkelanjutan dapat meningkatkan kualitas hidup dengan menghilangkan kebutuhan energi yang tidak terbarukan. Ketika solusi desain menyertakan energi berkelanjutan untuk meningkatkan fungsi desain itu, pekerjaan dilakukan secara gratis. Ini adalah cara memahami dan menghubungkan dengan lokasi, kondisi lingkungan dan tempat.

Pertama-tama, rumah dan bangunan kita memiliki dampak pada emisi karbon. Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNEP) baru-baru ini mengkonfirmasi bahwa rumah dan bangunan kita menghasilkan 40% dari emisi gas rumah kaca di dunia. Oleh karena itu, strategi desain berkelanjutan sangat penting untuk mengurangi kerusakan lingkungan. Setiap konstruksi rumah membutuhkan atau menghabiskan banyak sumber daya alam selama konstruksi dan menggunakan energi yang sangat besar sepanjang hidupnya.

img via sustainability-times.com


Terlepas dari kenyataan yang diketahui, bahwa setiap manusia membutuhkan tempat tinggalnya sendiri, mereka juga membutuhkan sejumlah besar sumber daya alam tidak hanya untuk membangun rumah tetapi juga untuk mempertahankan berbagai fungsi rumahnya. Kegiatan ini dalam jangka panjang memang berdampak pada lingkungan yang terus-menerus habis karena penggunaan yang berlebihan atau eksploitasi sumber daya alam yang berlebihan.

Kedua, pendekatan yang digunakan dalam arsitektur berkelanjutan ini tidak hanya mengurangi limbah tetapi juga menggunakan bahan yang berkelanjutan, yang meminimalkan dampak lingkungan. Kita bisa membangun atau merenovasi rumah menggunakan teknologi hemat energi, bahan terbarukan dan desain yang inovatif.

Ketiga, desain berkelanjutan bertahan lebih lama dan fleksibel. Bangunan berfungsi ketika mereka ditambatkan ke sumber daya non-terbarukan dan juga ketika sumber daya non-terbarukan tidak tersedia. Bangunan dapat bekerja dengan baik ketika terjadi kekeringan atau bencana alam tanpa input dari sumber energi yang tidak terbarukan. Desain yang dibuat oleh energi berkelanjutan gratis seperti tenaga matahari, tidak memerlukan bahan bakar fosil. Dengan demikian, bangunan mampu memberikan kualitas hidup yang baik dan mendorong kehidupan yang berkelanjutan.

Baca Juga : Langgam Arsitektur Organik dan Contohnya

Bahan Bangunan Sustainable

Bahan bangunan seperti jerami, bambu, plastik daur ulang, kayu, ferrock, blown-in fiberglass, wol yang dipanen secara berkelanjutan, trass, beton, wol domba, panel yang terbuat dari serpihan kertas, tanah liat, linen rami, lamun, kelapa, kayu pelat serat, batu pasir kalsium, batu lokal yang tersedia adalah beberapa bahan bangunan yang berkelanjutan.

Arsitektur berkelanjutan juga mencakup penggunaan bahan daur ulang seperti kayu reklamasi dan tembaga daur ulang atau logam daur ulang. Penting juga melihat apakah bahan tertentu dapat didaur ulang sepenuhnya atau sebagian atau dapat didaur ulang dan digunakan atau tidak.

Prinsip Desain Sustainable Architecure

Saat ini, sumber daya tidak terbarukan seperti bahan bakar fosil semakin mahal dan langka yang menyebabkan produksi energi bersih secara keseluruhan lebih sedikit. Jadi, sangat penting untuk memulai merancang bangunan dan komunitas yang berfungsi dengan baik tanpa sumber daya tersebut.

Ketika biaya energi naik dengan cepat, bahan bakar fosil, ketersediaan air, transportasi dan makanan menjadi kurang terjangkau, berdampak pada biaya dan fungsi. Dengan demikian, bangunan yang dibuat dari sumber daya terbarukan harus digunakan.

Tantangan muncul tentang bagaimana merancang bangunan seperti itu tanpa menggunakan sumber daya yang tidak terbarukan. Tiga elemen berikut ini harus dipertimbangkan saat merancang bangunan yang berkelanjutan :

01. Konektivitas

Rancang hubungan antara proyek, lokasi, komunitas, dan ekologi. Hubungan antara penggunaan sumber daya lokal dan pasokan regional energi berkelanjutan adalah elemen penting dalam proses desain berkelanjutan. Buat perubahan minimum agar sistem alami berfungsi.

02. Lokal

Desain dengan dan untuk apa yang telah berkelanjutan di lokasi selama berabad-abad, yaitu struktur tradisional. Desain yang berkelanjutan juga mengedepankan penggunaan material lokal sehingga mengurangi biaya angkut dan eksploitasi sumber daya di suatu tempat.

03. Umur Panjang

Desain harus dilakukan untuk generasi mendatang dan yang mencerminkan arsitektur berkelanjutan dan desain yang diadopsi oleh generasi sebelumnya. Merenovasi dan menggunakan kembali infrastruktur yang ada adalah salah satu pendekatan desain berkelanjutan yang paling efektif.

Tantangan menuju keberlanjutan termasuk pada bangunan yang sudah ada, masyarakat, kota dan daerah. Bangunan yang dibangun di dunia membutuhkan sedikit terapi untuk membuatnya berkelanjutan dengan membuat renovasi desain dan karenanya mereka bisa hemat energi. Pada setiap bangunan yang ada, prinsip-prinsip desain berkelanjutan dapat dicapai oleh:
  1. Menggunakan ventilasi alami dan pencahayaan siang hari
  2. Menghilangkan konsumsi energi yang tidak terbarukan
  3. Memberikan lingkungan yang lebih sehat bagi pengguna
  4. Mendesain ulang bangunan yang ada
  5. Renovasi dengan material lokal

Baca Juga : 4 Prinsip Dasar Desain Fasad Bangunan

Contoh Bangunan Berkelanjutan (Sustainable Architecure)

Berikut ini adalah beberapa contoh bangunan yang memenuhi prinsip-prinsip arsitektur berkelanjutan yang sudah pernah terbangun :

1. The Natural Resources Defense Council Headquarters (NRDC)

The Natural Resources Defense Council Headquarters (NRDC)
img via verdicalgroup.com

Markas Dewan Pertahanan Sumber Daya Alam atau Natural Resources Defense Council Headquarters (NRDC) selesai dibangun pada tahun 1988 oleh Croxton Collaborative Architects. Bangunan ini berdiri hingga hari ini sebagai proyek yang mengubah gelombang pembangunan menuju arsitektur hijau di Amerika dengan menerapkan ekologi penuh pada bangunan yaitu : cahaya, udara, energi, dan manusia kesehatan dan kesejahteraan yang menyeluruh.

2. Bullitt Center, Washington

Bullitt Center, Washington
img via blog.sonos.com

Bullitt Center adalah bangunan yang pertama dari jenis ini yang menerima Sertifikasi Living Building dari Living Building Challenge International Living Future Institute. Bangunan ini memiliki 575 panel surya, yang menghasilkan 60% dari kebutuhan energi bangunan, tangki 56.000 galon untuk pengumpulan air hujan yang diolah dan dipasok sesuai kebutuhan air gedung. Konstruksi bangunan juga menggunakan kayu dari hutan yang dipanen secara berkelanjutan.

Kesimpulannya, Sustainable Architecture atau Arsitektur berkelanjutan adalah bagian integral dari pembangunan berkelanjutan, yang merupakan perhatian penting saat ini. Prinsip ini membantu dalam mengurangi dampak negatif lingkungan pada bangunan. Seperti yang dikatakan oleh Parisa Zraati (Penulis arsitektur Berkelanjutan), "Arsitektur Hijau" adalah istilah umum yang merupakan kombinasi dari nilai-nilai keberlanjutan dan arsitektur ekologis yang mencakup aspek sosial, politik dan lingkungan.
Salam dari Arsitur : Terima kasih sudah berkunjung di website ini. ARSITUR berkomitmen untuk memberikan artikel terbaik dan selalu update dengan informasi terbaru. Kami akan sangat senang apabila Anda turut membantu mengembangkan website ini dengan cara like FANSPAGE FACEBOOK, subscribe kami di YOUTUBE atau share artikel ini untuk bisa menjangkau lebih banyak pembaca. Terima kasih
Himbauan Berkomentar: Silahkan berkomentar dengan sopan, apabila ada yang kurang jelas silahkan ditanyakan, apabila ingin berkomunikasi lebih jauh, promosi atau kerja sama silahkan email ke arsiturstudio@gmail.com dan kami siap membantu.
Buka Komentar
Tutup Komentar