Skip to main content

Psikologi Warna : Efek Positif dan Negatif Terhadap Pikiran Manusia

Ada empat warna primer yang sangat berpengaruh psikologis yakni : merah, biru, kuning dan hijau. Mereka masing-masing berhubungan dengan tubuh, pikiran, emosi dan keseimbangan esensial antara ketiganya.

Psikologi Warna : Efek Positif dan Negatif Terhadap Pikiran Manusia
Psikologi Warna : Efek Positif dan Negatif Terhadap Pikiran Manusia


Pelajari bagaimana Desainer dapat memanfaatkan efek positif dari warna dalam berbagai bidang desain termasuk desain ruangan. Efek positif dan negatif warna dan sifat psikologis dari sebelas warna dasar akan dijelaskan dalam artikel ini sebagai berikut :

01. MERAH - Fisik

Positif: Keberanian, kekuatan, kehangatan, energi, kelangsungan hidup dasar, 'pertarungan atau pelarian', stimulasi, kejantanan, kegembiraan.
Negatif: Pembangkangan, agresi, dampak visual, ketegangan.

Menjadi warna dengan panjang gelombang terpanjang, merah adalah warna yang kuat. Meskipun secara teknis bukan yang paling terlihat, merah memiliki sifat tampak lebih dekat dan karena itu dapat menarik perhatian kita lebih dulu. Karenanya efektivitasnya, merah banyak digunakan dalam lampu lalu lintas di seluruh dunia.

Efeknya bersifat fisik; yaitu merangsang gerak kita dan meningkatkan denyut nadi, memberi kesan bahwa waktu berlalu lebih cepat dari normalnya. Ini berkaitan dengan prinsip maskulin dan dapat mengaktifkan insting "lawan atau lari". Merah bersifat kuat dan sangat mendasar. Merah murni adalah warna yang paling sederhana, tanpa kesan kehalusan. Merah bersifat merangsang dan semangat, sangat enerjik dan agresif.

02. BIRU - Intelektual.

Positif: Kecerdasan, komunikasi, kepercayaan, efisiensi, ketenangan, tugas, logika, kesejukan, refleksi, ketenangan.
Negatif: Dingin, menyendiri, kurang emosi, tidak ramah.

Biru adalah warna yang melambangkan pikiran dan pada dasarnya menenangkan. Biru dapat memengaruhi kita secara mental, daripada reaksi fisik yang harus kita tanggung. Biru yang kuat akan merangsang pikiran yang jernih dan lebih ringan, yang lembut akan menenangkan pikiran dan membantu konsentrasi.

Manfaat warna biru adalah untuk mencapai ketenangan pikiran dan menenangkan mental. Ini adalah warna komunikasi yang jelas. Benda biru tampaknya tidak sedekat saat dengan benda merah. Berulang kali dalam penelitian, biru adalah warna favorit dunia. Namun, biru juga dapat dianggap sebagai warna dingin, tidak emosional dan tidak ramah.

03. KUNING - Emosional

Positif: Optimisme, kepercayaan diri, harga diri, extraversion, kekuatan emosional, keramahan, kreativitas.
Negatif: Irasionalitas, ketakutan, kerapuhan emosional, depresi, kecemasan, bunuh diri.

Panjang gelombang warna kuning relatif panjang dan pada dasarnya warna ini juga merangsang. Dalam hal ini rangsangannya emosional, oleh karena itu kuning adalah warna yang paling kuat, secara psikologis. Kuning yang tepat akan mengangkat semangat kita dan harga diri kita karena kuning adalah warna kepercayaan dan optimisme.

Terlalu banyak kuning atau nada warna yang salah dalam hubungannya dengan warna lain dalam skema warna, dapat menyebabkan efek psikologis harga diri menurun, sehingga menimbulkan rasa takut dan kecemasan. Inilah kenapa garis polisi juga berwarna kuning.

04. HIJAU - Keseimbangan

Taman hijau memberi keseimbangan antara rumah dan lingkungan
Taman hijau memberi keseimbangan antara rumah dan lingkungan

Positif: Harmoni, keseimbangan, penyegaran, cinta universal, istirahat, pemulihan, kepastian, kesadaran lingkungan, keseimbangan, kedamaian.
Negatif: Kebosanan, stagnasi, kebodohan, konservatif.

Warna Hijau menembus mata sedemikian rupa sehingga tidak memerlukan penyesuaian apa pun dan, karenanya, hijau dianggap warna tenang. Berada di tengah spektrum, hijau adalah warna keseimbangan, konsep yang lebih penting daripada yang dilihat banyak orang.

Ketika dunia di sekitar kita mengandung banyak warna hijau, ini menunjukkan keberadaan air dan makanan sesuai naluri makhluk hidup alami yang mencari makan di hutan. Secara negatif, warna ini dapat mengindikasikan stagnasi dan jika digunakan secara tidak benar, hijau akan dianggap terlalu hambar dan membosankan.

05. VIOLET (UNGU) - Rohani

Positif: Kesadaran spiritual, penahanan, visi, kemewahan, keaslian, kebenaran, kualitas.
Negatif: Introversi, dekadensi, penindasan, inferioritas.

Warna dengan panjang gelombang terpendek adalah ungu, sering digambarkan sebagai violet. Dibutuhkan kesadaran dan tingkat pemikiran yang lebih tinggi, bahkan ke bidang nilai-nilai spiritual. Warna ungu ini sangat introvert dan mendorong perenungan mendalam, atau meditasi.

Menjadi warna dengan panjang gelombang terakhir yang terlihat sebelum sinar ultra-violet, ungu memiliki asosiasi dengan waktu dan ruang dan kosmos. Penggunaan warna ungu secara berlebihan dapat menyebabkan introspeksi terlalu banyak dan nada yang salah. Membuat presepsi sebagai sesuatu yang murah dan buruk, lebih cepat daripada warna lainnya.

06. ORANYE - Menyenangkan

Positif: Kenyamanan fisik, makanan, kehangatan, keamanan, sensualitas, gairah, kelimpahan, kesenangan.
Negatif: Perampasan, frustrasi, kesembronoan, ketidakdewasaan.

Karena merupakan kombinasi merah dan kuning, oranye merangsang dan reaksi terhadapnya adalah kombinasi fisik dan emosional. Ini memfokuskan pikiran kita pada masalah kenyamanan fisik seperti makanan, kehangatan, perlindungan, dan sensualitas.

Oranye adalah warna yang 'menyenangkan'. Secara negatif, mungkin fokus pada kebalikannya yaitu frustasi. Ini sangat mungkin terjadi ketika oranye hangat digunakan dengan warna hitam. Demikian pula, terlalu banyak warna oranye menunjukkan kesembronoan dan kurangnya nilai-nilai intelektual yang serius.

07. MERAH MUDA (PINK) - Cinta

Positif: Ketenangan fisik, pengasuhan, kehangatan, feminitas, cinta, seksualitas, kelangsungan hidup spesies.
Negatif: Penghambatan, claustrophobia emosional, pelemahan, kelemahan fisik.

Warna merah muda juga mempengaruhi kita secara fisik, tetapi itu lebih menenangkan, bukan merangsang. Merah muda adalah warna yang kuat secara psikologis. Pink mewakili prinsip feminin dan kelangsungan hidup spesies yang dapat memelihara dan menenangkan secara fisik.

Terlalu banyak warna merah muda menguras fisik, memuakan, menjijikan dan bahkan membalikan orientasi. Inilah kenapa mungkin pria yang maskulin banyak yang kurang cocok disandingkan dengan pink karena dapat menimbulkan salah presepsi, kecuali pintar memilih nada dan kombinasi.

08. ABU-ABU - Netral

Positif: Netralitas psikologis, apa adanya.
Negatif: Kurang percaya diri, lembab, depresi, hibernasi, kurang energi.

Abu-abu murni adalah satu-satunya warna yang tidak memiliki sifat psikologis langsung. Ketiadaan warna benar-benar menyedihkan dan ketika dunia berubah abu-abu. Kita secara naluriah terkondisi untuk bosan dan mengantuk ketika melihat warna abu-abu.

Kecuali nada tepatnya tepat, abu-abu memiliki efek peredam pada warna lain yang digunakan dengannya. Penggunaan abu-abu yang berat biasanya menunjukkan kurangnya kepercayaan diri dan rasa takut. Abu cocok disandingkan dengan warna kuat seperti hitam untuk meredam kontras atau disandingkan dengan putih untuk menciptakan nada yang harmonis.

09. HITAM - Solid

Positif: Kecanggihan, glamor, keamanan, keamanan emosional, efisiensi, substansi, solid.
Negatif: Penindasan, kedinginan, ancaman, beban.

Hitam adalah warna yang sepenuhnya menyerap cahaya. Implikasi psikologis dari hal itu sangat besar. Warna ini menciptakan penghalang pelindung, karena menyerap semua energi yang datang ke arah Anda dan itu dapat menyelubungi kepribadian Anda. Hitam pada dasarnya adalah tidak adanya cahaya, karena tidak ada panjang gelombang yang dipantulkan dan karena itu banyak orang takut akan gelap.

Secara positif, warna hitam mengkomunikasikan kejelasan absolut, tanpa nuansa lain. Warna hitam menunjukkan kecanggihan dan keunggulan tanpa kompromi. Warna hitam sangat baik bila dipadukan dengan warna putih. Hitam menciptakan persepsi berat dan keseriusan.
     
Kebenaran lain adalah bahwa hitam adalah warna yang paling resesif yang tidak menarik perhatian Anda, daripada benar-benar membuat Anda terlihat lebih ramping. Anda akan terlihat lebih kurus bila memakai pakaian warna hitam.

10. PUTIH - Bersih

Putih adalah kemurnian dan tanpa kompromi dan menunjukkan kesan bersih, higienis, dan steril.
Putih adalah kemurnian dan tanpa kompromi dan menunjukkan kesan bersih, higienis, dan steril.

Positif: Kebersihan, kejernihan, kemurnian, kebersihan, kesederhanaan, kecanggihan, efisiensi.
Negatif: Kemandulan, kedinginan, hambatan, tidak bersahabat, elitisme.

Berbeda dengan hitam yang merupakan penyerapan total, putih adalah refleksi total. Akibatnya, warna putih mencerminkan kekuatan penuh spektrum cahaya ke mata kita. Dengan demikian putih juga menciptakan penghalang, tetapi berbeda dari hitam dan sering kali menjadi beban untuk dilihat.

Putih adalah kemurnian dan tanpa kompromi dan menunjukkan kesan bersih, higienis, dan steril. Konsep sterilitas juga bisa negatif. Secara visual, putih memberi persepsi ruang yang luas dan tinggi. Efek negatif putih pada warna-warna hangat adalah membuatnya terlihat dan terasa norak. Putih membuat semua benda menjadi terlihat lebih besar dari aslinya.

11. COKLAT - Alam

Positif: Keseriusan, kehangatan, Alam, kesederhanaan, keandalan, dukungan.
Negatif: Kurang humor, berat, kurangnya kecanggihan.

Coklat biasanya terdiri dari campuran merah dan kuning dan biru atau oranye, ungu dan hijau. Akibatnya, coklat memiliki keseriusan yang sama dengan hitam, tetapi lebih hangat dan lebih lembut. Coklat memiliki unsur sifat merah dan kuning.

Coklat memiliki hubungan dengan bumi dan dunia alami. Ini adalah warna yang solid, dapat diandalkan dan kebanyakan orang menganggapnya lebih positif daripada hitam yang selalu populer dan supresif. Coklat biasanya digunakan sebagai warna pendukung pada bangunan misalnya bangunan putih dengan hiasan kusen cokelat muda.

Demikian mengenai Efek positif dan negatif warna dan sifat psikologis dari sebelas warna dasar yang telah dijelaskan di atas, dengan memahami psikologi warna sebagai unsur utama dalam desain, kita bisa menciptakan ruang dengan suasana sesuai yang kita inginkan. Semoga bermanfaat dan menambah wawasan.

Baca Juga :

Referensi :

  • http://www.colour-affects.co.uk/psychological-properties-of-colours
  • https://www.arsitur.com/2018/03/kekuatan-warna-hitam-dalam-desain.htm
Salam dari Arsitur : Terima kasih sudah berkunjung di website ini. ARSITUR berkomitmen untuk memberikan artikel terbaik dan selalu update dengan informasi terbaru. Kami akan sangat senang apabila Anda turut membantu mengembangkan website ini dengan cara like FANSPAGE FACEBOOK, subscribe kami di YOUTUBE atau share artikel ini untuk bisa menjangkau lebih banyak pembaca. Terima kasih
Himbauan Berkomentar: Silahkan berkomentar dengan sopan, apabila ada yang kurang jelas silahkan ditanyakan, apabila ingin berkomunikasi lebih jauh, promosi atau kerja sama silahkan email ke arsiturstudio@gmail.com dan kami siap membantu.
Buka Komentar
Tutup Komentar