Skip to main content

VRay Vs Corona: Perbandingan Hasil Rendering Interior

Ada banyak perkembangan terhadap  software rendering yang cukup baru: Corona Rendering. Banyak pengguna yang bermigrasi dari render Vray ke Corona, karena kesederhanaannya dan software rendering campuran yang bias / tidak bias secara kinerja menunjukan hasil akurat. Dalam artikel ini saya akan coba menunjukkan perbandingan rendering interior Vray vs Corona, terus membaca untuk melihat pertarungan antara dua pesaing ini?

VRay Vs Corona: Perbandingan Software Rendering Interior


Intro

Ada banyak pesaing yang ingin menguasai pasar software rendering terbaik untuk render arsitektur dan interior, saat ini ada banyak hype di sekitar Corona vs Vray. Tampaknya raja rendering vray mulai kehilangan banyak pengguna karena munculnya software render seperti Corona. Apa alasan keberhasilan Corona vs vray? Ayo ikuti ulasan singkat berikut ini.

Software Rendering Corona

Software Software Render Corona memberikan kualitas tinggi, berbasis warna dalam rendering, fitur-fiturnya dapat digunakan ke dalam Autodesk 3ds Max dan Cinema 4D. Software Render Corona lahir sekitar tahun 2012 sebagai “software rendering berbasiskan CPU”. Software ini mendukung pelacakan jalur render tidak bias dan cache UHD yang bias untuk memberikan hasil GI yang cukup cepat namun sangat akurat. Corona memiliki buffer frame yang berdiri sendiri di mana Anda dapat mengubah metode render hingga benar-benar bersih (Corona menggunakan mode render Progresif). Antarmuka dan logika keseluruhan mirip dengan Maxell Render yang terkenal.

Baca juga : Daftar Software 3D Rendering Terbaik 2019

Software Rendering Vray

V-Ray mungkin menjadi software rendering paling terkenal dan digunakan saat ini. Vray dikembangkan oleh Chaos Group (Bulgaria: Хаос Груп), sebuah perusahaan Bulgaria yang berbasis di Sofia, Bulgaria, didirikan pada tahun 1997. V-Ray digunakan dalam industri media, hiburan, dan desain seperti desain film, industri dan desain produk, video game dan arsitektur. Vray dapat menggunakan Raytracing bias tradisional (iluminasi global, pemetaan foton) atau algoritma bias Brute Force. Anda dapat menggunakan V-Ray dengan hampir semua perangkat lunak 3d berkat plugin yang dikemas dengan sangat baik. V-ray juga memiliki software rendering GPU sendiri (V-Ray RT) yang digunakan untuk rendering IPR. Di sini kita akan menguji V-ray 3.4

Test Corona vs Vray

Saya mencoba membuat scene model interior dan pengaturan cahaya menjadi sangat sederhana, hanya untuk mengurangi jumlah faktor yang bisa masuk dalam pengujian. Untuk keduanya saya menggunakan cahaya yang sama, saya juga meletakkan sumber cahaya di posisi yang sama dan dengan intensitas yang sama. Jelas gambar yang diberikan tidak identik karena setiap software rendering menginterpretasikan lampu dan material dengan caranya sendiri. Ada juga perspektif yang sedikit berbeda karena saya mengatur 2 scene model yang berbeda. Tidak ada pemrosesan atau photoshop setelah rendering dengan V-ray 3.4 atau Corona Render 1.5.

Baca juga : Sketchup VS 3DS Max, Mana yang Lebih Baik untuk Arsitek

Spek Komputer untuk Test Corona vs Vray

Saya menguji menggunakan pc standar: CPU I7 2600k @ 4.4GHz (untuk memberi Anda dan gagasan tentang daya hitungnya, Skor Cinebench R15 adalah 758), DDR3 32GB, Nvidia GTX 1060 6GB, SSD 500GB. OS Windows 10 pro 64 bit.

Test Render Interior

Skenario yang sama untuk kedua software rendering: Cahaya matahari & langit + area. Scene ini terdiri dari 3M vertices, plain polygons, 3 diffuse bounces, no caustics, SSS, dispersion effects, hair or fur. Saya menjaga enviromment agar tetap datar untuk membuat kami melihat dengan jelas dan membandingkan kebisingan dan kualitas render. Brute Force + Light Chace untuk V-Ray, Brute Force + UHD untuk Corona. Saya menggunakan waktu 1 jam untuk merender keduanya.

VRay Vs Corona: Perbandingan Software Rendering Interior


Sekilas tidak ada perbedaan besar, toh saya sangat menyukai mapper nada Corona: sangat mudah untuk memperbaiki highlight yang terlalu kontras dan bayangan buruk tanpa menghilangkan kontras. Secara default, langit Corona menyajikan warna biru yang lebih jenuh dibandingkan dengan langit Vray. Lihat lebih dekat untuk melihat beberapa detail penting.

VRay Vs Corona: Perbandingan Software Rendering Interior


Vray melakukan rendering yang jauh lebih bersih tetapi Software Render Corona memiliki lebih banyak detail GI. Lihatlah karpet dan kerutan di tempat tidur: Corona menang tetapi memiliki banyak noise. Saya pikir saya bisa menghilangkan noise ini dalam 1-2 jam lagi.

Baca juga : Profesi Architect 3D Arstist

Kesimpulan

V-Ray adalah raja lama untuk software rendering, banyak tutorial, pustaka bahan, dan model 3d V-Ray yang sudah siap. Vray memiliki sejumlah besar opsi setingan dan jika Anda tahu cara menyetelnya. Anda dapat mengalahkan Corona dalam kecepatan rendeing tetapi tidak dalam detail GI, tetapi pendekatan Unprice / Brute Force jauh lebih lambat daripada Corona. Vray juga mendukung rendering GPU, yang dapat menjadi game changer di masa depan. Lebih kompleks dari Corona (ini bisa baik untuk penggunaan daya tetapi tidak untuk yang rata-rata). Vray jauh lebih mahal dari Corona.

Corona lebih cepat jika Anda menyukai pendekatan yang tidak bias. Cara ini lebih sederhana daripada V-ray untuk mengatur dan mendapatkan hasil yang baik. Corona tidak memiliki beberapa fitur canggih tetapi pengembangannya cepat, Anda juga memiliki pilihan yang sangat terbatas mengenai perangkat lunak 3d untuk digunakan (Maya tidak didukung). Corona jauh lebih murah daripada v-ray (tetapi Anda harus membayar lisensi setiap bulan, tidak ada opsi pembayaran satu kali).

Sumber Referensi : https://www.antoniobosi.com/
Salam dari Arsitur : Terima kasih sudah berkunjung di website ini. ARSITUR berkomitmen untuk memberikan artikel terbaik dan selalu update dengan informasi terbaru. Kami akan sangat senang apabila Anda turut membantu mengembangkan website ini dengan cara like FANSPAGE FACEBOOK, subscribe kami di YOUTUBE atau share artikel ini untuk bisa menjangkau lebih banyak pembaca. Terima kasih
Himbauan Berkomentar: Silahkan berkomentar dengan sopan, apabila ada yang kurang jelas silahkan ditanyakan, apabila ingin berkomunikasi lebih jauh, promosi atau kerja sama silahkan email ke arsiturstudio@gmail.com dan kami siap membantu.
Buka Komentar
Tutup Komentar