Geometri dalam Arsitektur dan 'The Vitruvian Man' - Arsitur Media Desain

Geometri dalam Arsitektur dan 'The Vitruvian Man'

- 7/10/2019


Arsitektur dapat dikatakan sebagai suatu ilmu yang dimulai dengan geometri. Sejak awal, pembangun mengandalkan meniru bentuk-bentuk alami, misalnya seperti Stonehenge yang melingkar di Inggris, dan kemudian menerapkan prinsip-prinsip matematika untuk membakukan dan mereplikasi bentuk.

Artikel berikut ini akan membahas mengenai Sejarah Penggunaan Geometri dalam Arsitektur, Keistimewaan Geometri, Golden Ratio, dan pentingnya memahami konsep geometri dalam desain sesuai prinsip yang pernah dikemukakan Vitruvius.

Sejarah Awal Geometri

Matematikawan Yunani, Euclid dari Alexandria dianggap sebagai orang pertama yang menuliskan semua aturan yang berkaitan dengan geometri pada 300 SM. Belakangan ini, sekitar 20 SM, arsitek Romawi kuno Marcus Vitruvius menulis lebih banyak aturan dalam bukunya De Architectura, atau Ten Books on Architecture. Vitruvius menjadi pelopor atas semua geometri di lingkungan yang dibangun saat ini, setidaknya dia adalah orang pertama yang menuliskan proporsi bagaimana struktur harus dibangun.

Popularitas Geometri pada Arsitektur di Masa Renaisans

Geometri dalam Arsitektur dan 'The Vitruvian Man'
Geometri dalam Arsitektur dan 'The Vitruvian Man'

Tidak sampai berabad-abad kemudian, selama masa Renaissance, minat arsitek pada sistem geometri Vitruvius menjadi populer. Cesare Cesariano (1475-1543) dianggap sebagai arsitek pertama yang menerjemahkan karya Vitruvius dari bahasa Latin ke bahasa Italia sekitar tahun 1520 M. Namun, beberapa dekade sebelumnya, seniman dan arsitek Renaisans Italia Leonardo da Vinci (1452-1519) membuat sketsa 'The Vitruvian Man' atau 'Manusia Vitruvian' dalam buku catatannya, menjadikan gambar ikonik da Vinci tercetak pada era kita saat ini.

Gambar-gambar Manusia Vitruvian terinspirasi oleh karya-karya dan tulisan-tulisan Vitruvius. "Manusia" yang digambarkan dalam gambar ini mewakili tubuh manusia itu sendiri. Lingkaran, bujur sangkar, dan elips yang mengelilingi angka adalah perhitungan Vitruvian dari geometri fisik manusia.

Vitruvius adalah orang pertama yang menulis pengamatannya tentang tubuh manusia dan menemukan bahwa simetri dua mata, dua lengan, dua kaki, dan dua payudara menjadi inspirasi yang diturunkan kepada kita oleh Sang Pencipta.

Baca Juga : 6 Prinsip Desain Arsitektur Berdasarkan Prioritas

Model Proporsi dan Simetri dalam Arsitektur

Vitruvius percaya bahwa pembangun harus selalu menggunakan rasio yang tepat ketika membangun sebuah kuil. "Karena tanpa simetri dan proporsi, tidak ada kuil yang memiliki rencana pembangunan yang teratur," tulis Vitruvius.

Simetri dan proporsi dalam desain yang direkomendasikan Vitruvius dalam De Architectura dimodelkan sesuai tubuh manusia. Vitruvius mengamati bahwa semua manusia dibentuk sesuai dengan rasio yang sangat tepat dan seragam.

Sebagai contoh, Vitruvius menemukan bahwa wajah manusia sama dengan sepersepuluh dari total tinggi tubuh. Kaki sama dengan seperenam dari total tinggi tubuh. Dan seterusnya.

Para ilmuwan dan filsuf kemudian menemukan bahwa rasio yang sama yang dilihat Vitruvius dalam tubuh manusia, misalnya 1 banding phi (Φ) atau 1.618, proporsi ini ada di setiap bagian alam, dari ikan yang berenang hingga planet-planet yang berputar-putar. Kadang-kadang disebut "golden ratio" atau "rasio emas" atau "rasio ilahi," "proporsi ilahi" Vitruvian telah disebut sebagai blok bangunan dari semua kehidupan dan kode tersembunyi dari alam yang bisa diterapkan dalam arsitektur.

Baca Juga : Axis (Sumbu) atau Garis As dalam Arsitektur

Geometri di Lingkungan Kita

"Geometri sakral," atau "geometri spiritual," adalah kepercayaan bahwa angka dan pola seperti rasio ilahi memiliki makna sakral. Banyak praktik mistis dan spiritual dimulai dengan kepercayaan mendasar pada geometri sakral. Arsitek dan desainer dapat menggunakan konsep geometri ini ketika mereka memilih bentuk geometris tertentu untuk menciptakan ruang yang menyenangkan dan memuaskan jiwa.

Contoh-contoh geometri berikut dalam lingkungan yang sering memengaruhi desain arsitektur adalah sebagai berikut :

Tubuh

Ketika dipelajari di bawah mikroskop, sel-sel hidup mengungkapkan sistem bentuk dan pola yang sangat teratur. Dari bentuk heliks ganda DNA Anda hingga kornea mata, setiap bagian tubuh manusia mengikuti pola yang dapat diprediksikan sama.

Taman

Teka-teki jigsaw kehidupan terdiri dari bentuk dan angka yang berulang. Daun, bunga, biji, dan makhluk hidup lainnya memiliki bentuk spiral yang sama. Kerucut pada pinus dan nanas, khususnya, terdiri dari spiral matematika.

Lebah madu dan serangga lainnya menjalani kehidupan terstruktur yang meniru pola-pola ini. Ketika kita membuat rangkaian bunga atau berjalan melalui labirin, kita menikmati bentuk alami dari alam.

Batu

Pola dasar alam tercermin dalam bentuk kristal permata dan batu. Hebatnya, pola yang ditemukan di cincin pertunangan berlian ternyata menyerupai pembentukan kepingan salju dan bentuk sel manusia itu sendiri. Praktek menumpuk batu adalah kegiatan spiritual yang primitif.

Laut

Bentuk dan angka yang sama ditemukan di bawah laut, dari pusaran cangkang nautilus hingga pergerakan air pasang. Gelombang permukaan itu sendiri berpola, seperti gelombang yang berdenyut melalui udara. Gelombang memiliki semua sifat matematika.

Angkasa

Pola alam bergema dalam pergerakan planet-planet dan bintang-bintang dan siklus bulan. Mungkin inilah sebabnya astrologi terletak di pusat begitu banyak kepercayaan spiritual.

Musik

Getaran yang kita sebut suara mengikuti pola pola dasar yang sakral. Untuk alasan ini, kita mungkin menemukan bahwa urutan suara tertentu dapat merangsang kecerdasan, menginspirasi kreativitas, dan membangkitkan rasa sukacita yang mendalam.

Kotak Kosmik

Stonehenge, makam megalitik, dan situs kuno lainnya membentang di seluruh dunia di sepanjang jalur elektromagnetik bawah tanah atau garis ley. Jaringan energi yang dibentuk oleh garis-garis ini menunjukkan bentuk dan rasio yang sakral.

Teologi

Penulis terlaris Dan Brown telah menghasilkan banyak uang dengan menggunakan konsep-konsep "geometri suci" untuk menenun sebuah kisah yang mengikat tentang konspirasi dan kekristenan awal. Buku-buku Brown adalah fiksi murni dan telah banyak dikritik.

Tetapi bahkan ketika kita menganggap The Da Vinci Code adalah sebagai dongeng, kita tidak bisa mengabaikan pentingnya angka dan simbol dalam iman agama. Konsep geometri sakral diekspresikan dalam banyak kepercayaan Kristen, Yahudi, Hindu, Islam, dan agama formal lainnya.

Baca Juga : Hierarki dalam Arsitektur : Pengertian, Prinsip dan Contohnya

Geometri dan Arsitektur

Dari bangunan piramida di Mesir hingga menara World Trade Center yang baru di New York City, arsitektur yang hebat menggunakan blok bangunan penting yang sama dengan tubuh manusia dan semua makhluk hidup.

Selain itu, prinsip-prinsip geometri tidak terbatas pada bangunan kuil dan monumen besar. Geometri membentuk semua bangunan, tidak peduli seberapa rendah tingkatannya, bahkan rumah tinggal semi permanen sekalipun.

Orang-orang yang percaya prinsip ini mengatakan bahwa ketika kita mengenali prinsip-prinsip geometris dan membangunnya, kita menciptakan tempat tinggal yang menghibur dan menginspirasi. Mungkin ini adalah ide bagi arsitek untuk menggunakan proporsi ilahi ini, seperti yang dilakukan Le Corbusier untuk gedung PBB.

Referensi :

  • Craven, Jackie. "Architecture, Geometry, and the Vitruvian Man." ThoughtCo, Jul. 3, 2019, thoughtco.com/geometry-and-architecture-178081.



Silahkan tuliskan komentar, Jika ingin berdiskusi lebih lanjut silahkan email ke parsikaproject@gmail.com
EmoticonEmoticon

 

Ketikan dan tekan Enter