Skip to main content

Axis (Sumbu) atau Garis As dalam Arsitektur

Axis atau sumbu adalah prinsip pengorganisasian yang paling mendasar di antara semua prinsip arsitektur lainnya. Ini adalah garis imajiner yang digunakan untuk mengatur sekelompok elemen dalam desain. Biasanya diwakili oleh garis putus-putus dalam gambar & diagram.

Arsitek awalnya berpikir tentang desain mereka dalam prinsip-prinsip arsitektur ini, tetapi sumbu atau axis ini juga digunakan sebagai alat untuk memahami apa yang akan dicapai dalam desain.

Pengertian Axis (Sumbu) atau Garis As dalam Arsitektur

Axis (Sumbu) atau Garis As dalam Arsitektur
Axis (Sumbu) atau Garis As dalam Arsitektur

Cara termudah untuk menemukan prinsip axis dalam arsitektur adalah dengan melihat bangunan, denah, atau peta. Dalam gambar denah misalnya, sebuah potongan tembok pasti memiliki garis putus-putus sebagai as atau sumbunya, as inilah yang diukur sebagai ukuran ruang, inilah contoh prinsip sederhana dari axis dalam arsitektur.

Namun dalam pengaturan ruang atau organisasi ruang, Axis atau Sumbu (penting di antara prinsip-prinsip arsitektur) didefinisikan sebagai "Garis yang dibentuk oleh dua titik dalam ruang, tentang bentuk dan ruang mana yang dapat diatur secara simetris atau seimbang." Sumbu adalah garis tengah yang awalnya membantu mengatur desain. Seringkali sumbu berada di tengah bangunan atau melewati pintu masuk.

Axis atau Sumbu, salah satu prinsip arsitektur yang paling umum, memberikan panjang, arah, menginduksi gerakan dan juga menggambarkan pandangan di sepanjang jalurnya dan harus diakhiri di kedua ujungnya oleh bentuk dan ruang yang jelas.

Saat arsitek menggunakan sumbu atau titik fokus dalam desainnya, axis bertindak seperti panah lurus, mengarahkan kita ke arah yang ingin dicapai dalam desain. Kita bisa mengambil contoh pada bangunan Taj Mahal di Agra direncanakan dengan mengikuti sumbu sebagai titik fokus ke pintu masuk sehingga bangunan difokuskan pada ruang makam pusat.

Baca Juga : 6 Prinsip Desain Arsitektur

Prinsip penggunaan Axis (Sumbu) dalam Arsitektur

Kita dapat menampilkan karakter desain berikut dengan menggunakan sumbu dalam desain:
  1. Alignment (Penyelarasan)
  2. Reinforcement (Penguatan)
  3. Movement (Pergerakan)
  4. Continuous (Berkelanjutan)
Berikut ini adalah penjelasan masing-masing dari karakter desain di atas :

01. Alignment (Penyelarasan)

Sumbu digunakan untuk menyelaraskan berbagai elemen dalam desain. Ketika diatur oleh sumbu, desainnya akan teratur. Kita menikmati hal-hal yang teratur dalam rumah karena adanya sumbu, dan akan terlihat lebih stabil, nyaman dan mudah dipahami.

02. Reinforcement (Penguatan)

Kita dapat membuat sumbu lebih jelas jika tepi atau elemen di sekitarnya didefinisikan dengan baik. Contoh terbaik dari konsep ini dalam arsitektur adalah jalan kota. Jalan-jalan kota adalah poros (sumbu) yang diperkuat oleh bangunan di kedua sisi. Jika sebagian elemen hilang di suatu tempat di satu atau kedua sisi, sumbu di jalan tidak akan terasa kuat.

03. Movement (Pergerakan)

Ketika kita melihat sesuatu yang lurus, kita secara alami akan mengikuti garis ke arah sumbu. Jika kita tiba di jalan dan bersentuhan dengan jalur di samping jalan, jalur itu akan memberi gerakan untuk berjalan. Arah gerakan tergantung pada titik akhir. Titik akhir yang terdefinisi dengan baik menandakan tempat untuk berhenti atau awal yang baru.

04. Continuous (Berkelanjutan)

Jika titik akhir tidak ditentukan, orang tersebut akan mengikuti sumbu sampai ia mencapai tujuan. Konsep titik akhir yang tidak ditentukan dalam arsitektur, tidak umum karena sulit untuk diungkapkan bahwa dalam desain arsitektur ada garis yang continuous tanpa akhir. Hal ini menjadi lebih populer dalam desain produk.

Elemen Arsitektur Yang Mengikuti Prinsip Axis (Sumbu)

Unsur-unsur arsitektur terminasi sumbu berfungsi untuk mengirim dan menerima dorongan visualnya. Elemen-elemen puncak ini dapat berupa salah satu dari beberapa elemen berikut ini :
Axis (Sumbu) atau Garis As dalam Arsitektur

  • Poin-poin dalam ruang dibentuk oleh elemen-elemen vertikal, linier, atau bentuk bangunan terpusat.

Axis (Sumbu) atau Garis As dalam Arsitektur
  • Bidang vertikal, seperti fasad atau bagian depan bangunan yang simetris, didahului oleh halaman depan atau ruang terbuka serupa.

Axis (Sumbu) atau Garis As dalam Arsitektur
  • Ruang yang terdefinisi dengan baik, umumnya berbentuk terpusat atau teratur.

Axis (Sumbu) atau Garis As dalam Arsitektur
  • Gerbang yang membuka pemandangan atau pemandangan luar.
Ini adalah poin penting dari axis atau sumbu yang harus dipikirkan oleh arsitek atau desainer saat merencanakan bentuk dan bentuk struktur atau bangunan atau produk apa pun.
Salam dari Arsitur : Terima kasih sudah berkunjung di website ini. ARSITUR berkomitmen untuk memberikan artikel terbaik dan selalu update dengan informasi terbaru. Kami akan sangat senang apabila Anda turut membantu mengembangkan website ini dengan cara like FANSPAGE FACEBOOK, subscribe kami di YOUTUBE atau share artikel ini untuk bisa menjangkau lebih banyak pembaca. Terima kasih
Himbauan Berkomentar: Silahkan berkomentar dengan sopan, apabila ada yang kurang jelas silahkan ditanyakan, apabila ingin berkomunikasi lebih jauh, promosi atau kerja sama silahkan email ke arsiturstudio@gmail.com dan kami siap membantu.
Buka Komentar
Tutup Komentar