Skip to main content

Sifat Agregat Beton yang Baik dan Berkualitas


Sekitar 75% dari volume beton diisi oleh agregat, sehingga kualitas agregat memainkan peran penting dalam menentukan sifat-sifat beton. Agregat secara kimiawi adalah benda padat yang disatukan oleh semen. Agregat hadir dalam berbagai bentuk, ukuran dan bahan mulai dari partikel halus pasir hingga batu krikil besar dan kasar. Agregat alami dibentuk oleh proses pelapukan dan abrasi atau dengan menghancurkan massa induk besar secara buatan.

Sifat Agregat Beton yang Baik dan Berkualitas


Karena semen adalah bahan yang paling mahal dalam pembuatan beton, maka ahli konstruksi berusaha untuk meminimalkan jumlah semen yang digunakan. Sekitar 70% hingga 80% dari volume beton adalah agregat untuk menjaga biaya beton tetap rendah. Pemilihan agregat ditentukan oleh karakteristik beton yang diinginkan.

Misalnya, kerapatan beton ditentukan oleh kerapatan agregat. Agregat yang lunak dan berpori dapat menghasilkan beton yang lemah dengan ketahanan aus yang rendah, sedangkan agregat keras dapat membuat beton yang kuat dengan daya tahan yang tinggi terhadap abrasi. Agregat terdiri dari dua jenis dasar yaitu sebagai berikut :

  • Agregat kasar : batu pecah, kerikil atau pemutaran.
  • Agregat halus : pasir halus dan kasar dan crusher fines

Agregat yang digunakan untuk beton harus bersih, keras, dan kuat. Agregat biasanya dicuci untuk menghilangkan debu, lumpur, tanah liat, bahan organik, atau kotoran lain yang akan mengganggu reaksi ikatan dengan partikel semen. Semua agregat kemudian dipisahkan menjadi berbagai ukuran dengan melewatkan bahan melalui serangkaian saringan dengan ukuran lubang yang berbeda. Sifat dan kualitas beton akan tergantung pada karakteristik semen, jenis dan jumlah agregat, rasio air-semen, dan kelengkapan reaksi tergantung pada waktu, kelembaban, dan suhu.

Jenis Agregat Beton

Berikut ini adalah tabel jenis agregat beton yang dibagi berdasarkan kelas, penggunaan dan contoh bahan agregat yang digunakan. Semuanya memiliki karakter masing-masing :

Tabel Jenis Agregat
Kelas Penggunaan Contoh
ultra-ringan Beton ringan yang dapat digergaji atau dipaku, juga untuk sifat isolasi Bola keramik vermikulit
ringan Digunakan untuk membuat beton ringan untuk struktur, juga digunakan untuk sifat isolasi. lempung tanah liat atau batu bata yang dihancurkan
sedang Digunakan untuk pekerjaan beton normal serpihan pasir kapur sungai atau beton daur ulang
berad Digunakan untuk membuat beton kepadatan tinggi untuk melindungi terhadap radiasi nuklir baja atau potongan besi atau pelet besi

Sifat dan Karakteristik Agregat Beton

Pilihan agregat ditentukan oleh usulan penggunaan beton. Biasanya pasir, kerikil, dan batu yang dihancurkan digunakan sebagai agregat untuk membuat beton. Agregat harus dibuat dalam ukuran bertingkat, baik untuk meningkatkan efisiensi pengepakan dan meminimalkan jumlah semen yang dibutuhkan. Juga, ini membuat beton lebih mudah diaplikasikan dalam berbagai ukuran bekisting. Beberapa sifat penting agregat dibahas di bawah ini.

1. Kekuatan Agregat

Batuan yang mengalami perubahan volume karena pembasahan dan pengeringan jarang terjadi. Namun, agregat rentan terhadap perubahan volume selama siklus pembekuan dan pencairan. Pembekuan dapat menyebabkan tekanan internal menumpuk karena air di dalam agregat membeku dan mengembang. Ukuran kritis dapat dihitung yang mana tegangan beku-cair tidak menjadi masalah; Namun, untuk sebagian besar batu, nilainya lebih besar dari ukuran normal.

2. Ketahanan Pakai

Agregat yang baik akan memiliki sifat keras, padat, kuat, dan bebas dari bahan berpori. Ketahanan abrasi pada agregat dapat diuji dengan uji abrasi Los Angeles. Namun, tes ini tidak cocok dengan keausan beton di lapangan.

3. Reaksi Alkali-Agregat

Reaksi yang luas antara beberapa bentuk silika reaktif dengan agregat dan alkali dalam pasta semen. Hasilnya adalah keretakan menyeluruh pada struktur, menunjukkan dirinya dalam peta atau pola keretakan pada permukaan. Reaksi ini dapat dikendalikan paling mudah dengan menggunakan semen alkali rendah. Namun, karena perubahan dalam pembuatan, semen alkali rendah mungkin juga tidak layak. Pendekatan yang lebih baik adalah menghindari agregat dengan catatan reaktivitas yang potensial atau terbukti. Rasio w / c yang rendah sangat kedap dan akan memperlambat reaksi tetapi tidak menghentikannya. Tidak ada reaksi merugikan yang akan terjadi tanpa tambahan air secara eksternal.

4. Reaksi Alkali-Silika Lainnya

Kerikil pasir yang ditemukan di sungai seperti Kansas dan Nebraska sangat reaktif dan menyebabkan keretakan beton. Penggantian 30% agregat dengan batu kapur yang dihancurkan efektif dalam mengurangi kerusakan. Pada dasarnya, hal ini menghasilkan pemisahan mineral lempung datar yang menyebabkan ekspansi sangat lambat.

5. Reaksi Alkali-Karbonat

Reaksi ekspansif yang melibatkan batuan lempung karbonat. Reaksi dapat dikontrol dengan menggunakan semen alkali rendah atau campuran agregat dengan bahan lain yang kurang reaktif. Lembaga ASTM telah menetapkan standar untuk bahan berbahaya dalam agregat, yang bergantung pada aplikasi. Ini dapat dibagi menjadi dua kategori yang dijelaskan pada poin no 6.

6. Kandungan kotoran

Bahan padat - partikel yang melewati saringan 200 mesh. Partikel-partikel halus ini dapat meningkatkan kebutuhan air dan mengganggu ikatan permukaan antara semen dan agregat kasar.

Zat terlarut - bahan organik dapat mengganggu secara kimia dengan pasta semen basa yang mempengaruhi waktu pengaturan. Agregat yang diperoleh dari laut harus dibersihkan secara menyeluruh untuk menghindari masalah dari kontaminasi garam.

7. Kandingan partikel yang tidak sehat

Partikel lunak seperti gumpalan tanah liat, kayu, dan batu bara akan menyebabkan pitting dan kerak pada permukaan beton. Senyawa organik yang mengganggu pengaturan dan pengerasan beton dapat dipisahkan. Bahan lemah dengan kepadatan rendah yang memiliki ketahanan aus yang rendah juga harus dihindari dari campuran beton.

Demikianlah mengenai Sifat Agregat Beton yang Baik dan Berkualitas yang wajib diketahui oleh pelaksana konstruksi di lapangan mulai dari arsitek, pengawas, kontraktor, mandor, kepala tukang hingga tukang biasa juga harus paham mengenai komponen agregat ini. Pembuatan beton adalah hal yang sangat rumit sehingga perlu dipelajari an update terus menerus untuk mengetahui cara terbaik membuat beton yang kuat.
Salam dari Arsitur : Terima kasih sudah berkunjung ke ARSITUR. Kami berkomitmen untuk memberikan artikel terbaik dan selalu update. Kami juga melayani JASA GAMBAR DAN DESAIN MURAH BERKUALITAS. Bantu kami mengembangkan website ini dengan cara like FANSPAGE FACEBOOK, subscribe kami di YOUTUBE atau share artikel ini kepada teman-teman lainnya. Terima kasih
Himbauan Berkomentar: Silahkan berkomentar dengan sopan, apabila ada yang kurang jelas silahkan ditanyakan, apabila ingin berkomunikasi lebih jauh, promosi atau kerja sama silahkan email ke arsiturstudio@gmail.com dan kami siap membantu.
Buka Komentar
Tutup Komentar
-->