Skip to main content

Tokoh Arsitek yang Terjun sebagai Desainer Produk

Desain produk memperluas kemampuan arsitek untuk menggunakan keterampilan kreatif dan mata mereka untuk perencanaan & interpretasi artistik untuk menanggapi kebutuhan lingkungan. Banyak prinsip yang sama yang dieksplorasi dan diatasi melalui arsitektur dapat diterapkan pada desain produk.

Kemampuan yang mendasar untuk arsitek adalah pendekatan multidisiplin yang berbasis luas yang cocok dengan minat pada desain produk. Dengan fokus pada detail dan apresiasi untuk estetika yang dapat diukur, arsitek seringkali cocok dan bersedia untuk merangkul proyek skala yang lebih kecil.

Adalah hal umum bagi arsitek untuk tidak menemukan furnitur di pasar yang dapat mengatasi kebutuhan bangunan yang dirancang dan karenanya, mengembangkan produk yang terinspirasi oleh bentuk, dan struktur bangunan adalah salah satu solusi praktis. Hal Ini juga memberikan kesempatan bagi arsitek untuk mengambil kendali pribadi terhadap desain interior.

Tokoh Arsitek yang Terjun sebagai Desainer Produk
Tokoh Arsitek yang Terjun sebagai Desainer Produk

Tingkat keterlibatan arsitek dengan desain produk di dalam gedung memiliki potensi untuk meningkatkan identitas kohesif suatu bangunan. Perlengkapan interior sebuah bangunan dan titik-titik interaksinya dengan pengguna, seperti penggunaan kursi atau wastafel, seringkali sama pentingnya dan menambah pengalaman arsitektur secara keseluruhan.

Berikut ini adalah beberapa tokoh arsitek yang berhasil terjun dalam desain produk bahkan untuk skala industri, untuk melengkapi desain arsitektur mereka dan menyusun beberapa karya yang cukup unik.

01. Alvar Aalto

Desain Alvar Aaalto
‘’Armchair 42’’, ‘’Pendant Lamp A331’’, ‘’Savoy Vase’’ (Courtesy of artek.fi / iittala.com)

Alvar Aalto mungkin adalah arsitek dan desainer Finlandia yang paling terkenal dan salah satu karya paling penting yang ditugaskan padanya adalah perencanaan Sanatorium Tuberkulosis di Paimio, Finlandia yang mengawali karir Aalto sebagai desainer furnitur. Sanatorium tersebut adalah bangunan pertama yang direncanakan dan dilengkapi furnitur oleh Aalto sendiri.

Seluruh proyek secara khusus cocok untuk kebutuhan pengguna, baik dalam skala besar maupun kecil, dari ruang hingga produk, yang kemudian diadaptasi untuk produksi serial. Pada tahun 1935 Alvar Aalto, bersama-sama dengan Aino Aalto, Maire Gullichsen dan Nils-Gustav Hahl, mendirikan perusahaan 'Artek', yang tujuannya, yang terinspirasi oleh fungsionalisme.

Tujuannya adalah untuk menghubungkan seni visual modern, produksi furnitur rasional dan pendidikan populer, membawa perbaikan dalam kehidupan perkotaan sehari-hari serta dalam arsitektur dan desain. Ini jelas terlihat sebagai desain abadi pas tanpa batas dalam periode atau era apa pun.

02. Norman Foster - Foster + Partners

Norman Foster - Foster + Partners
Lumina-FLO Light (Courtesy of Foster and Partners.com)

Foster dan Rekannya memiliki tim desain industri yang berdedikasi dan berusaha memahami kebutuhan pengguna yang kemudian dikenal dengan "Foster + Partners". Mereka telah menghasilkan berbagai desain mulai dari pulpen hingga vas di kapal pesiar dengan melibatkan desainer yang bekerja secara independen serta untuk produsen komersial. Produk-produk ini membantu para arsitek untuk merancang bangunan mereka secara holistik.

Tim desain industri "Foster + Partners" telah menghasilkan sejumlah desain lampu yang cocok untuk penggunaan ruang yang berbeda. Desain yang bernama Lumina-FLO tersedia dalam berbagai gaya sehingga pengguna mendapatkan efisiensi maksimum untuk tujuan lampu lantai atau lampu meja sebagai dua pilihan.

Suatu bentuk halus dihasilkan melalui pengurangan jumlah bagian tertentu. Lampu ini memiliki bentuk ramping dan tinggi. Berkolaborasi dengan desainer lampu Italia yaitu Lumina, memberi kesempatan bagi Foster untuk membuat lampu yang abadi dan praktis, dengan modul LED yang memiliki banyak keunggulan.

03. Nicholas Grimshaw - Arsitek Grimshaw

03. Nicholas Grimshaw - Arsitek Grimshaw
Spine Concourse Seating (Courtesy of grimshaw-architects.com)

"Grimshaw's 2014 Spine seating" adalah solusi desain yang fleksibel untuk tempat duduk komunal karena dapat berubah dari satu kursi menjadi rangkaian yang kuat dan berkelanjutan. Serangkaian komponen yang dibuat hanya menerapkan prinsip rekayasa bentang, di mana beban kursi tersebar di area permukaan yang lebih besar untuk stabilitas kursi.

Tabung struktural dipasang pada interval yang sama untuk mengikat pelat melalui simpul, memberikan nuansa estetika yang rapi. Sistem ini sangat cocok untuk tempat duduk bangunan umum karena dapat menahan beban yang berat, sementara titik touchdown yang minimal memungkinkan pembersihan yang mudah dan konstruksinya juga sederhana. Kustomisasi kursi sering membuatnya diinginkan untuk berbagai pasar dan kebutuhan.

Grimshaw's Patricia dan Phillip Frost Museum of Science Planetarium Seating di Miami, Florida memiliki kapasitas 250 kursi. Didesain dengan Poltrona Frau, tujuannya adalah untuk menciptakan karya yang tidak mengalihkan perhatian dari pengalaman planetarium tetapi menambah estetika dan kenyamanan penggunanya.

Warna dan bahan monolitik memberikan produk berkualitas yang dapat diterima oleh masyarakat luas. Dalam hal ini, kemampuan arsitek untuk memahami penggunaan ruang dan pengalaman arsitektur membantu dalam desain kursi yang simpatik dan responsif yang mencerminkan lingkungannya.



Salam dari Arsitur : Terima kasih sudah berkunjung di website ini. ARSITUR berkomitmen untuk memberikan artikel terbaik dan selalu update dengan informasi terbaru. Kami akan sangat senang apabila Anda turut membantu mengembangkan website ini dengan cara like FANSPAGE FACEBOOK, subscribe kami di YOUTUBE atau share artikel ini untuk bisa menjangkau lebih banyak pembaca. Terima kasih
Himbauan Berkomentar: Silahkan berkomentar dengan sopan, apabila ada yang kurang jelas silahkan ditanyakan, apabila ingin berkomunikasi lebih jauh, promosi atau kerja sama silahkan email ke arsiturstudio@gmail.com dan kami siap membantu.
Buka Komentar
Tutup Komentar