Kesalahan dalam Berkebun yang Tidak Disadari - Arsitur Media Desain

Kesalahan dalam Berkebun yang Tidak Disadari

- 7/31/2019


Kesalahan dalam berkebun ini mungkin tidak terlihat pada tahap awal tetapi dalam jangka panjang, dapat menyebabkan efek merusak pada tanaman. Namun, ada banyak hal dalam berkebun yang jarang dibicarakan.

Untuk membantu orang-orang menghindari kesalahan berkebun yang paling umum dan sering tidak disadari sebagian besar orang, mari kita lihat beberapa kesalahan umum yang dilakukan pemilik rumah di kebunnya dan bagaimana solusinya.

01. Tidak mengerti kondisi tanah

Pahami kondisi tanah sebelum menanam
Pahami kondisi tanah sebelum menanam

Sering terlihat bahwa ketika kita akan berkebun, kita tidak memiliki petunjuk tentang kondisi tanah seperti apa yang ada di lokasi kita. Tanah Anda dapat dengan mudah dikategorikan menjadi asam, netral, dan basa. Setelah Anda mengetahui klasifikasi ini maka hanya Anda yang dapat memilih tanaman yang dapat tumbuh subur dalam kondisi baik.

Bahkan konsistensi tanah dapat bervariasi dari tanah liat, kapur, lempung, pasir, dan lanau. Identifikasi mereka akan memberi tahu Anda tentang seberapa kaya nutrisi tanah. Anda dapat menggunakan alat tes tanah untuk mengetahui semua detail ini dan kemudian menanam benih yang sesuai dengan lingkungan dan akan bertahan dengan baik.

Alat mengetes tanah yang paling baik adalah dengan melihat lingkungan sekitar, bisa juga tetangga terdekat, tanaman apa yang tumbuh baik di sana, apa yang subur dan apa yang kurang subur. Ini lebih praktis daripada metode uji tanah lainnya.

02. Kesalahan dalam menanam

Pengertian Greenhouse (Rumah Kaca) dan Manfaatnya
Pahami tentang jenis tanaman yang akan ditanam di kebun

Harus ada rencana yang jelas bagaimana Anda akan menanam benih di kebun Anda. Semua biji tumbuhan memiliki syarat suhu tertentu di mana mereka tumbuh baik dan jika Anda menanamnya lebih awal dari waktu yang ditentukan, kemungkinan besar benih akan membusuk. Benih tersebut mungkin menjadi tidak aktif dan tidak bertunas pada suatu musim dan hanya bisa ditanam pada musim tertentu saja.

Sebagian besar pemilik rumah tidak mengetahui petunjuk ini dan akibatnya, tanaman mereka menderita karena terlalu banyak terkena paparan cuaca dingin dan kondisi cuaca lainnya. Sebelum membeli benih apa pun, lakukan riset kecil tentang kapan benih itu harus ditanam dan bagaimana cara merawatnya.

03. Nitrogen yang berlebih akibat pupuk

05. Gunakan pot tanaman yang sesuai
Kontrol penggunaan pupuk nitrogen, kebutuhannya berbeda untuk setiap tanaman

Adalah suatu kebenaran bahwa nitrogen merupakan suatu keharusan bagi tanaman, tetapi jika berlebihan, ini juga dapat menyebabkan kerusakan pada tanaman. Nitrogen yang terlalu banyak menyebabkan tanaman Anda menjadi rimbun dan dedaunan tumbuh berlebih sehingga tidak seimbang dengan pertumbuhan akar tanaman.

Tanaman seperti itu kemudian tidak dapat menghasilkan buah yang sehat dan juga sangat rentan terhadap serangan dan infeksi lainnya. Selain itu, nitrogen akibat pupuk dapat menghasilkan garam mineral berlebih dan memberikan kesan terbakar pada tanaman Anda.

04. Menanam benih terlalu dalam

Setiap benih tumbuh baik pada kedalaman tertentu
Setiap benih tumbuh baik pada kedalaman tertentu

Biji membutuhkan kadar air yang tepat agar dapat tumbuh tepat waktu. Biji-bijian seperti kacang polong, kacang-kacangan, dan jagung perlu ditanam dalam-dalam sehingga mereka bisa mendapatkan kelembaban yang benar yang dibutuhkan untuk membantu pertumbuhan. Namun, benih kecil seperti selada dan bumbu-bumbuan tidak perlu ditanam dalam-dalam, cukup di bagian permukaan untuk hasil terbaik.

Anda tidak perlu menutup benih-benih ini dengan urugan, tetapi cukup menutupinya dengan tanah yang longgar. Faktanya adalah bahwa setiap tanaman memiliki persyaratan spesifik tentang seberapa dalam kedalamannya harus ditanam. Semakin besar dan keras bijinya, biasanya bisa ditanam lebih dalam.

05. Terlalu banyak mulsa

Penggunaan mulsa sebagai isolator gulma hendaknya tidak berlebihan
Penggunaan mulsa sebagai isolator gulma hendaknya tidak berlebihan

Mulsa adalah material yang digunakan untuk menutupi area sekitar tanaman untuk menghindari rumput liar. Mulsa biasanya dibuat dari jerami, rumput kering dan dedaunan. Mulsa juga membantu dalam mengendalikan gulma dan meningkatkan kadar air tanaman.

Tetapi jika Anda menggunakan terlalu banyak mulsa di kebun Anda, itu memiliki efek merusak yang sama seperti menanam benih terlalu dalam. Demikian pula, menggunakan terlalu sedikit mulsa terutama di cuaca panas tidak akan menghentikan gulma atau memberikan kelembaban pada tanaman Anda.

Jika Anda tidak terus-menerus merawat tanah, gunakan mulsa setebal 5 - 8 cm untuk memberikan efek terbaik. Anda juga dapat menambahkan kompos ke lapisan mulsa karena berguna juga untuk menjaga pertumbuhan gulma agar tetap terkendali.

06.Kesalahan menyiram tanaman

Menyiram tanaman memerlukan perhatian khusus
Menyiram tanaman memerlukan perhatian khusus

Perhatikan jumlah air yang perlu Anda berikan pada tanaman, kapan harus menyirami tanaman juga penting. Jika Anda menyirami tanaman di bawah sinar matahari pagi, tanaman akan kehilangan banyak air karena penguapan. Selain itu, tetesan air yang ada pada daun dapat memberikan efek kaca pada matahari untuk membakar daun.

Seperti yang dinyatakan oleh 'Worlds Magazine' BBC Gardeners ', Anda dapat menyirami tanaman Anda di pagi hari atau di malam hari ketika sebagian besar air akan menguap sebelum sampai ke akar tanaman. Untuk daerah dengan iklim cuaca panas, penyiraman ke dasar tanaman dapat meresap ke dalam akarnya, dengan memberikan setiap tanaman 2 hingga 3 kali penyiraman cepat.

Kesalahan lain yang mungkin dilakukan saat menyiram adalah menyirami tanaman dengan air di permukaan dan mengira itu sudah cukup. Seringkali ketika mengikis tanah, Anda mungkin melihat bahwa air sudah habis bahkan ketika belum berhasil menembus tanah. Jika Anda juga menemukan masalah ini, Anda harus sedikit menggali tanah dengan benda tajam dan mengisi lubang-lubang ini dengan air agar bisa menembus akar tanaman.

07. Tidak rutin merawat kebun

Kebun yang tidak dirawat akan menjadi seperti tanaman liar
Kebun yang tidak dirawat akan menjadi seperti tanaman liar

Ini mungkin adalah kesalahan paling umum yang dilakukan semua pemilik rumah. Mudah untuk menghabiskan satu hari di kebun mengurus semua masalah tanaman ketika ada mood, namun setelah itu Anda tidak kembali setelah sekitar satu minggu atau lebih. Jika Anda ingin hasil yang baik, Anda harus berkebun dengan mengikuti rutinitas harian bahkan jika itu untuk durasi waktu yang lebih kecil.

Daripada bekerja 8 jam mengurus kebun setelah 15 hari kerja, lebih baik Anda berencana menghabiskan 30 menit setiap hari dan merawat kebun Anda. Dengan melakukan itu, Anda dapat mengatasi masalah apa pun, mencegah masalah lain muncul dan Anda juga menghindarkan diri dari buang-buang waktu dan tenaga nantinya.

Kesimpulan

Berkebun adalah kegiatan yang benar-benar bagus, tetapi Anda harus memiliki pengetahuan yang tepat untuk menghadapi semua permasalahannya. Dengan menghindari kesalahan berkebun yang disebutkan di atas, pastinya semua masalah berkebun dapat dihindari bahkan sebelum mereka muncul.

Seringkali kita mudah terbawa suasana dan mengabaikan beberapa aspek penting saat berkebun. Namun, kesabaran dan pengalaman akan memastikan bahwa taman apapun bisa dipelihara dan terlihat menyenangkan mata selamanya. Kerja keras di kebun tidak akan pernah sia-sia asalkan Anda tahu kapan dan di mana akan menargetkan usaha Anda.

Berkebun adalah hobi yang disukai banyak orang, berfungsi sebagai penghilang stres dan anti-depresi. Apakah Anda sudah biasa Berkebun atau mulai dari awal, akan ada kurva belajar, dan itu kembali kepada masing-masing orang. Semoga bermanfaat dan dapat menambah wawasan tentang berkebun.



Silahkan tuliskan komentar, Jika ingin berdiskusi lebih lanjut silahkan email ke parsikaproject@gmail.com
EmoticonEmoticon

 

Ketikan dan tekan Enter