Tips Menyimpan Kayu Agar Awet dan Tidak Rusak - Arsitur Media Desain

Tips Menyimpan Kayu Agar Awet dan Tidak Rusak

- 6/08/2019


Kuat, keras dan mudah beradaptasi, kayu adalah bahan bangunan yang tidak ada duanya. Namun, untuk mendapatkan hasil yang terbaik dari kayu, penting untuk menyimpannya dengan benar. Jika kayu tidak ditangani dengan baik atau terkena variasi panas, dingin, atau kelembaban yang salah, ia dapat dengan mudah rusak. Dan itu adalah kerugian yang besar mengingat harga kayu sekarang semakin mahal.

Retak, penyusutan, distorsi, perubahan warna, rayap dan pembusukan, ini semua adalah kerusakan potensial jika pasokan kayu tidak disimpan dengan cara yang benar. Jadi berikut ini adalah tips menyimpan kayu dengan baik dan benar sebelum digunakan untuk berbagai macam konstruksi.

Tips Menyimpan Kayu Agar Awet dan Tidak Rusak
Tips Menyimpan Kayu Agar Awet dan Tidak Rusak

  • Simpan kayu di tumpukan di atas bantalan balok atau bata yang diproteksi dengan baik dan usahakan agar permukaan kayu berada di atas permukaan tanah setidaknya 150 mm.
  • Simpan kayu dengan panjang dan jenis yang berbeda secara terpisah.
  • Kayu dengan panjang yang sama ditumpuk bersama-sama berlapis-lapis dengan batter kayu, yang juga disebut pelintas, memisahkan satu lapisan dari yang lain.
  • Jika pelintas tidak tersedia, bagian yang lebih kecil dari kayu yang tersedia dapat digunakan di tempatnya.
  • Berikan ruang udara sekitar 25 mm antara kayu yang berdekatan.
  • Tempatkan kayu yang lebih panjang di lapisan bawah dan kayu yang lebih pendek di lapisan atas, tetapi buat salah satu ujung tumpukan dalam penyelarasan vertikal (rata satu sisi).
  • Lebar dan tinggi tumpukan kayu yang disarankan sekitar 1,5 m hingga 2,0 m.
  • Jarak antara masing-masing tumpukan yang berdekatan direkomendasikan setidaknya 450 mm.
  • Lindungi tumpukan kayu dari angin kering yang panas, sinar matahari langsung dan terutama dari hujan.
  • Disarankan untuk menempatkan beban berat, seperti rel logam atau kayu, di atas tumpukan untuk mencegah distorsi atau lengkungan kayu pada tumpukan.
  • Jika diperlukan untuk menyimpan kayu selama sekitar satu tahun atau lebih, maka lapisi ujung semua kayu dengan tar batubara, cat daun aluminium atau lilin kristal mikro untuk mencegah ujung retak pada material dan mencegah rayap.
  • Kayu harus disimpan di ruang bangunan tertutup yang berventilasi baik.
  • Area penyimpanan harus bersih dan kering.
  • Kayu harus ditumpuk pada palet untuk menjaga kerataannya. Harus ada ruang yang memadai untuk sirkulasi udara yang baik di sekitar tumpukan kayu.
  • Untuk kayu kering, pengemasan kayu hanya boleh dilepas sebelum pemasangan. Untuk kayu kering, jika kondisi situs memungkinkan, lepaskan kemasan kayu di lingkungan di mana ia akan dipasang untuk memungkinkan aklimatisasi kayu yang tepat untuk setidaknya dua minggu

Dari sudut pandang kualitas, sangat penting untuk menjaga pergerakan stok kayu. Jadi simpan kayu yang baru dikirim agar Anda dapat menggunakan stok yang lebih tua terlebih dahulu. Dengan membuat stok lama lebih mudah diakses, Anda harus dapat memaksimalkan penggunaan dan meminimalkan penimbunan.



Silahkan tuliskan komentar, Jika ingin berdiskusi lebih lanjut silahkan email ke parsikaproject@gmail.com
EmoticonEmoticon

 

Ketikan dan tekan Enter