Perpustakaan Kotak Es Krim Daur Ulang di Bandung oleh Shau - Arsitur Media Desain

Perpustakaan Kotak Es Krim Daur Ulang di Bandung oleh Shau

- 6/22/2019



Sekitar dua ribu kotak es krim disusun membentuk dinding untuk bangunan perpustakaan sebuah komunitas kecil di Bandung, Indonesia. Beberapa di antara kotak bekas es krim ini telah dilubangi untuk menampilkan kesan bangunan yang tembus.

Profil proyek:

Microlibrary di Bandung oleh Shau, profil proyek
Microlibrary di Bandung oleh Shau, profil proyek

Berikut adalah profil singkat proyek perpustakaan Microlibrary di Bandung oleh Shau Architect.
  • Arsitek: Shau Bandung : Florian Heinzelmann, Daliana Suryawinata, Yogi Ferdinand dengan Rizki Supratman, Roland Tejo Prayitno, Aditya Kusuma, Octavia Tunggal, Timmy Haryanto, Telesilla Bristogianni, Margaret Jo
  • Kontraktor: Yogi Pribadi, Pramesti Sudjati
  • Desain grafis signage: Nusae
  • Klien: Dompet Dhuafa, Kota Bandung
  • Didukung oleh: Dompet Dhuafa, Komunitas Urbane, Yayasan Diaspora Indonesia
  • Tahun : 2016

Konsep Microlibrary oleh Shau

Konsep bangunan microlibrary di bandung
Konsep bangunan microlibrary di bandung

Microlibrary (perpustakaan mini) ini adalah sebuah karya yang dirancang oleh perusahaan arsitektur lokal yaitu Shau, sebagai prototipe pertama untuk serangkaian perpustakaan daur ulang yang ingin dibangun di seluruh Indonesia.

Denah bangunan microlibrary di Bandung
Denah bangunan Perpustakaan Microlibrary di Bandung

Perpustakaan ini terletak di alun-alun kecil di lingkungan Taman Bima,Bandung. Kota ini menyediakan ruang untuk pengajaran dan kegiatan lain yang bertujuan memerangi tingginya angka buta huruf dan putus sekolah di daerah itu.

Material Fasad Bangunan Microlibrary

Kotak es krim, material utama pembentuk fasad Microlibrary
Kotak es krim, material utama pembentuk fasad Microlibrary

Untuk membuat fasad bangunan, tim proyek berusaha menemukan bahan yang terjangkau dan tersedia secara lokal, yang akan memberikan keteduhan dalam bangunan. Disamping itu material dinding juga harus memungkinkan udara dan cahaya alami untuk mencapai bagian dalam bangunan.

Gagasan awalnya adalah menggunakan jerigen plastik putih dan jerigen transparan, tetapi bahan ini tidak tersedia dalam jumlah yang dibutuhkan pada saat konstruksi.


Suasana bagian interior Microlibrary, akibat fasad yang tembus cahaya
Suasana bagian interior Microlibrary, akibat fasad yang tembus cahaya

Akhirnya tim memutuskan menggunakan Bak es krim bekas karena dapat dibeli dalam jumlah besar. Manfaat tambahan dari kotak es ini adalah mereka stabil ketika bagian bawahnya dipotong, yang berarti mereka juga dapat digunakan untuk menjadi ventilasi.

Struktur dan Konstruksi Bangunan Microlibrary

Bangunan Microlibrary yang multifungsi, dengan struktur panggung yang ringan
Bangunan Microlibrary yang multifungsi, dengan struktur panggung yang ringan

Untuk menjadikan material ini sebagai bangunan, Bak plastik dipasang pada rangka rusuk baja vertikal dan miring ke luar untuk memberikan pelindung hujan yang efektif. Pintu geser tembus cahaya yang dipasang di belakang fasad dapat ditutup untuk membuat fasad benar-benar kedap air ketika ada hujan angin yang lebat.

Arsitek menyadari bagaimana mengatur kotak es krim, bahwa mereka dapat digunakan untuk membentuk permukaan unsur-unsur tertutup atau berongga. Sistem ini digunakan untuk menggambarkan pesan dari walikota Bandung yang berbunyi: "buku adalah jendela dunia", yang berarti "buku adalah jendela ke dunia".

Bangunan Microlibrary untuk mengurangi angka buta huruf
Bangunan Microlibrary untuk mengurangi angka buta huruf

"Fasad bangunan tidak hanya memberi makna dan konsep, tetapi juga menghasilkan suasana cahaya dalam ruangan yang menyenangkan karena menghamburkan sinar matahari langsung dan bertindak sebagai bola lampu alami," begitu dijelaskan menurut Shau.

Penghapusan dasar kotak es, sekitar setengah dari kotak dilakukan oleh pengrajin lokal, yang melakukan improvisasi untuk membuat proses lebih akurat dan efisien. Seluruh proyek diselesaikan dengan anggaran sekitar 600 juta saja, tergolong murah untuk bangunan ikonik seperti ini.

Struktur Panggung Microlibrary

Konsep pangguang bangunan Microlibrary Bandung
Konsep pangguang bangunan Microlibrary Bandung


Bangunan perpustakaan ini diangkat dari tanah dengan struktur balok I baja sederhana. Lantai diposisikan di atas panggung lama yang telah digunakan oleh komunitas lokal untuk acara dan sebagai tempat berkumpul. Panggung dibuat ulang dalam beton dan satu set tangga lebar dipasang di depan.

"Tujuan kami adalah untuk menambah, daripada mengambil, jadi kami memutuskan untuk memperbaiki panggung terbuka dengan menaunginya, menjadikannya terlindung dari hujan dan menutupinya dalam bentuk kotak perpustakaan yang mengambang," kata arsitek Shau. Kerangka baja menyokong lempengan beton yang membentuk lantai bangunan.

The Microlibrary ini dikembangkan dengan dukungan dari pemerintah setempat dan organisasi nirlaba Dompet Dhuafa. "The Microlibrary ini menambah identitas dan merupakan sumber kebanggaan bagi semua orang di lingkungan itu," tambah arsitek Shau.

Suasana interior perpustakaan Microlibrary Bandung
Suasana interior perpustakaan Microlibrary Bandung

"Misi kami adalah menghidupkan kembali minat pada buku dengan menawarkan tempat khusus untuk membaca dan belajar, ketersediaan buku, media lain, serta kursus."

Contoh lain dari limbah yang digunakan untuk membuat bangunan termasuk fasilitas penelitian universitas di Inggris yang dibalut ubin karpet tua, dan sebuah rumah di India dengan pintu dan jendela tua yang dimasukkan ke dalam fasadnya.

Referensi :

  • Dezeen
  • Foto oleh Sanrok Studio



Silahkan tuliskan komentar, Jika ingin berdiskusi lebih lanjut silahkan email ke parsikaproject@gmail.com
EmoticonEmoticon

 

Ketikan dan tekan Enter