Metal Cladding pada Bangunan - Arsitur Media Desain

Metal Cladding pada Bangunan

- 6/07/2019


Jika fasad adalah kulit bangunan, maka cladding eksterior dapat dianggap sebagai dandanan dan tabir surya untuk karya arsitektur. Ini terlihat menyenangkan secara estetika, tetapi juga fungsional. Cladding eksterior dapat meningkatkan daya tarik keseluruhan bangunan sambil melindunginya dari kondisi lingkungan secara bersamaan.

Logam bisa dibilang bahan yang paling disukai untuk cladding eksterior bergaya arsitektur kontemporer. Dengan metal cladding, maka bangunan akan terlihat futuristik, cetakan untuk desain yang diinginkan dan dapat berfungsi sebagai penghalang terhadap kondisi lingkungan yang keras.

Orona Zero by Xabier Barrutieta architects; photo by Daniel Sanchez
Orona Zero by Xabier Barrutieta architects; photo by Daniel Sanchez

Perusahaan arsitektur terkenal seperti Gehry Partners, Steven Holl Architects dan SOM biasanya menggunakan tembaga, aluminium, dan stainless steel untuk menguatkan arsitektur mereka dan bukan hanya semata-mata karena masalah kosmetik atau selera artistik.

Arsitek memanfaatkan fleksibilitas cladding logam untuk memenuhi banyak tujuan. Berkat kelenturan logam yang dikombinasikan dengan kemudahan menciptakan bentuk desain melalui fabrikasi digital, material ini semakin banyak muncul di proyek bangunan besar.

Siapa yang berinovasi dengan metal cladding ?

Apa sebenarnya yang begitu menarik dari materi ini? Dan siapa di dunia ini yang menghabiskan seluruh waktu mereka mencoba untuk menggunakan cladding logam ?

Salah satu perusahaan yang berspesialisasi dalam metal cladding adalah Alucobond, pabrikan AS berusia puluhan tahun yang menciptakan kulit logam mutakhir untuk proyek arsitektur di seluruh dunia. Organisasi seperti Alucobond mengembangkan ACM (bahan komposit aluminium) agar sesuai dengan fasad yang memiliki berbagai bentuk, membuat mereka menjadi contoh desain kontemporer yang menarik.

ACM memberikan cara membuat produk-produk yang rata, mudah dibentuk, awet dan mudah diproses secara sempurna untuk kulit luar bangunan dan mereka juga terlihat keren. Arsitektur berbalut logam memadukan kepraktisan dengan estetika futuristik yang menjadikannya sebagai material utama bagi banyak perusahaan yang berpikiran maju.

Bagaimana Metal Cladding Dibuat ?

Ketika membahas bahan finishing, arsitektur berbalut logam sangat fleksibel. Meskipun teknik ini biasanya mengingatkan fasad tembaga, baja, atau aluminium yang berkilau, merek-merek seperti Alucobond, dengan beragam lapisan aluminium, dapat membangkitkan material lain sekaligus. Beberapa bangunan terlihat sangat prismatik, sementara yang lain dibuat bertekstur agar terlihat seperti kayu.

Mungkin yang lebih mengesankan daripada produk jadinya adalah bagaimana cara kelongsong logam ini dibuat. Merek seperti Alucobond telah mengembangkan proses pembuatan yang optimal untuk berbagai jenis kelongsong logam, menawarkan tiga cara pemasangan yang berbeda.

Pemasangan Metal Cladding

Detail Pemasangan Metal Cladding
Detail Pemasangan Metal Cladding

Karena proses kimianya tidak cukup sulit untuk ditangani, proses pemasangannya bahkan lebih teknis. Seperti kebanyakan logam, metal cladding ini dapat dipasang dengan salah satu dari tiga cara berikut: Route and Return Wet Seal, Route and Return Dry Seal and Rain Screen.

Saat ini, perusahaan menggunakan metode ini untuk mengelola kelembaban yang masuk ke rongga dinding bangunan. Cladding semacam itu juga meningkatkan efisiensi termal dari keseluruhan struktur. Jadi, sebagian besar material tahan air dan menjadi konduktor panas yang luar biasa. Pada pandangan pertama, metal cladding tampaknya hanya semata-mata untuk estetika, tetapi ternyata juga fungsional secara berkelanjutan.

1. Metode Route dan Return Wet Seal

Wet Seal & Dry Seal
Wet Seal & Dry Seal

Metode ini adalah cara paling ekonomis untuk menginstal metal cladding. Pemasangannya sederhana: Sealant silikon ditempatkan di antara masing-masing panel sebagai penghalang udara dan air, kemudian klip jantan / betina sederhana menempelkan kelongsong ke bangunan tergantung dari ukuran, bentuk, atau kompleksitas desain panel. Namun, ada satu masalah dengan metode ini yaitu bocor dan tembus udara pada rongganya.

2. Metode Route dan Return Dry Seal

Metode ini membutuhkan gasket untuk dimasukkan ke dalam sambungan antara panel bukan silikon sealant. Ini memungkinkan fasad untuk tetap lebih bersih seiring waktu. Sistem ini juga memiliki fitur ekstrusi di sekitar setiap panel untuk meningkatkan integritas struktural dan bertindak sebagai sistem talang sekunder. Tetapi metode ini sering menyebabkan kekhawatiran terhadap daya tahan gasket.

3. Metode Rain Screen Attachment

3. Metode Rain Screen Attachment
Metode Rain Screen Attachment

Jenis instalasi yang paling banyak diminta adalah metode Rain Screen attachment. Arsitek bisa mendapatkan layar hujan dengan insulasi inboard atau outboard, tetapi metode tempel menjadi semakin populer. Menurut definisi, papan yang dipasang di luar dinding bangunan berarti bahwa dinding bebas dari penetrasi normal yang diperlukan oleh konstruksi sebagai insulasi inboard yang khas.

Dalam istilah yang kurang teknis, tidak ada rembesan, tidak ada kebocoran dan banyak efisiensi termal. Insulasi tempel biasanya lebih mahal daripada inboard, tetapi penghematan dalam biaya HVAC jauh lebih besar daripada harga pembayaran awal. Biasanya, perakit melakukan pengujian ketat pada layar hujan mereka sebelum membagikannya kepada pelanggan.



Silahkan tuliskan komentar, Jika ingin berdiskusi lebih lanjut silahkan email ke parsikaproject@gmail.com
EmoticonEmoticon

 

Ketikan dan tekan Enter