Skip to main content

Manfaat Printer 3D dalam Arsitektur dan Konstruksi

Teknologi pencetakan atau Printer sejatinya merupakan teknologi yang sudah lama, yaitu sekitar abad ke-15. Johannes Gutenberg menemukan mesin cetak dan membawanya pada zaman Renaissance. Orang-orang kagum pada teknologi revolusioner baru.

Belum lama berselang, tepatnya pada paruh kedua abad ke-20, pencetakan inkjet dan laser dikembangkan dan printer telah menjadi sangat umum sejak itu. Mereka menjadi lebih terjangkau, lebih kecil ukurannya, lebih murah, lebih cepat dan mereka tidak lagi menjadi milik penerbit dan perusahaan besar saja.

Semua jenis tempat kerja, sekarang, tidak bisa meninggalkan layanan printer, dan sebagian besar pelajar mungkin sudah memilikinya. Setelah menaklukkan dunia pencetakan 2D, sudah waktunya untuk memindahkannya ke tingkat berikutnya dan menangani Printer 3D.

Apa yang dimaksud Printer 3D?

Manfaat Printer 3D dalam Arsitektur dan Konstruksi
3D-printed model – Courtesy of HK3DPrint

Printer 3D juga dikenal sebagai manufaktur Additive. Printer 3D adalah salah satu inovasi terbaru di bidang pencetakan yang dapat mencetak dalam bentuk 3D. Lalu apa hubungan printer 3D dengan Arsitektur?

Printer 3D mencetak satu lapisan di atas lapisan lain yang menciptakan dimensi ketiga untuk gambar 2D di layar komputer. Aplikasi perangkat lunak komputer khusus digunakan untuk menyiapkan desain dan data untuk printer 3D.

Printer 3D pertama kali ditemukan pada 1980-an dan sejak itu, penemu telah memperkenalkan teknik baru untuk pencetakan dan menggunakan berbagai bahan untuk mendapatkan produk yang optimal.

Printer 3D memiliki beragam aplikasi dalam segala bidang. Misalnya, dapat digunakan dalam industri makanan untuk mencetak permen dengan bentuk tertentu. Ini juga dapat digunakan untuk tujuan medis, seperti membuat replika organ tubuh dan prostesis untuk orang cacat.

Mengapa Printer 3D penting dalam Arsitektur?

Contoh bangunan printer 3d
Bangunan dengan bahan dasar polymer - Courtesy of Oak Ridge National Laboratory

Printer 3D juga memiliki aplikasi di bidang mode dan desain. Produk seperti pakaian, sepatu, aksesori dan bahan bangunan dapat dicetak untuk pembuatan prototipe atau produksi massal. Dan di bidang industri otomotif, produsen telah berhasil menggunakan printer 3D untuk menyusun seluruh bagian mobil dan pesawat terbang.

Namun, yang menjadi perhatian yaitu manfaat teknologi printer 3D ini di bidang konstruksi dan desain arsitektur seperti berikut :
  1. Arsitek dapat membuat model miniatur bangunan (maket) berkualitas tinggi, jauh lebih cepat dan dengan lebih sedikit usaha. Mereka dapat secara fleksibel mempresentasikan desain dan ide mereka menggunakan berbagai bahan
  2. Beberapa bagian bangunan dapat juga dicetak 3D dan digunakan dalam konstruksi.
  3. Perusahaan dan desainer di negara maju telah membangun paviliun dan struktur kecil menggunakan teknologi 3D-Printing.
  4. Beberapa perusahaan bahkan telah mencoba untuk mencetak seluruh bangunan dengan printer 3D. Perusahaan rekayasa Tiongkok, WinSun adalah salah satu yang berani sepenuhnya mencetak lebih dari satu bangunan. Bangunan-bangunan itu belum dihuni, jadi kita tidak bisa mengatakan dengan cepat jika printer sepenuhnya menggantikan proses konstruksi. Namun, para ahli mengklaim bangunan itu aman dan dapat diandalkan.
  5. Mebel cetak 3D juga merupakan "benda", dan bahkan terbukti lebih banyak diimplementasikan dibanding konstruksi 3D. Desainer terkenal telah bereksperimen dengan teknologi untuk membuat kursi, meja, dan bangku khusus. Produk-produk kombinasi antara pencetakan 3D dan desain parametrik (konvensional) ternyata cukup mengesankan dan unik.

Bahan apa yang bisa digunakan untuk Printer 3D?

Manfaat Printer 3D dalam Arsitektur dan Konstruksi
Bangunan printer 3d di China - Courtesy of Caixin

Seiring perkembangan teknologi printer 3d, berikut ini adalah beberapa material yang digunakan sebagai "tinta" printer 3D yang sejatinya adalah bahan mirip plastik sebagai berikut :

Resin

Resin dapat digunakan untuk desain dan model yang detail. Bahan ini memberikan permukaan halus dan tepi yang tajam. Ini tidak tersedia dalam berbagai warna, tetapi dapat dengan mudah dicat.

Plastik Nylon berwarna putih

Ini memiliki berbagai aplikasi karena fleksibilitas dan kekuatannya, dan memiliki permukaan butiran berpasir.

Logam

Logam termasuk aluminium, perunggu, kromium, emas, perak, titanium, dan stainless steel. Mereka disinter laser dari bubuk logam, dan mereka memiliki kekuatan tinggi. Mereka dapat digunakan untuk memproduksi komponen mekanis fungsional atau Perhiasan.

Gypsum

Gypsum / Sandstone kaku dan rapuh tetapi karakteristik untuk tekstur berwarna. Dapat digunakan untuk membuat model arsitektur, desain produk, dan karya seni yang bagus.

ABS

Acrylonitrile Butadiene Styrene (ABS) adalah termoplastik yang biasa digunakan untuk injeksi cetakan. Ini sangat tahan lama dan tahan panas. Aplikasinya termasuk suku cadang otomotif dan batu bata LEGO yang populer.

PLA

Polylactic Acid (PLA) adalah pilihan ramah lingkungan karena diperoleh dari sumber daya terbarukan. Ini adalah termoplastik yang dapat terbiodegradasi, dibuat dari tepung kentang, tepung jagung, atau tebu. Ini digunakan untuk kemasan makanan, pakaian sekali pakai, dan yang paling penting untuk implan bedah.

Seperti yang dapat kita lihat, printer 3D menyebar luas tetapi belum menunjukkan potensi penuhnya. Jika teknologi terbukti bermanfaat seperti yang diantisipasi, maka itu akan menguntungkan, dibandingkan dengan teknik konstruksi lainnya, dalam hal produktivitas.

Teknologi bangunan akan lebih tergantung pada robot dan karenanya, akan membutuhkan lebih sedikit tenaga kerja. Dengan demikian, biaya konstruksi akan turun.

Pencetakan 3D juga akan memungkinkan kita untuk membangun bangunan "apa saja". Segala bentuk rumit yang mungkin tampak tidak dapat direalisasi sebelumnya akan mungkin dicapai atau dicetak dengan bantuan perangkat lunak CAD dan Pemindai 3D.

Kekurangan Printer 3D

Pencetakan 3D mungkin merupakan pilihan yang mahal. Ini juga akan membutuhkan ahli yang terampil yang dapat menangani robotika dan detail teknis untuk beroperasi di lokasi proyek.

Printer 3D saat ini menghasilkan ukuran terbatas untuk komponen bangunan dan mereka hanya dapat mencetak satu bagian pada satu waktu. Produk-produk printer 3D juga membutuhkan perawatan dan pemrosesan lebih lanjut agar dapat dipasang.

Kesimpulannya, Bidang Arsitektur dan Konstruksi tidak mungkin terhindar dari perkembangan zaman khususnya teknologi printer 3D. Kita mungkin masih menunggu kejutan teknologi printer 3D untuk konstruksi bangunan yang mungkin menggantikan tenaga manusia sepenuhnya.
Salam dari Arsitur : Terima kasih sudah berkunjung di website ini. ARSITUR berkomitmen untuk memberikan artikel terbaik dan selalu update dengan informasi terbaru. Kami akan sangat senang apabila Anda turut membantu mengembangkan website ini dengan cara like FANSPAGE FACEBOOK, subscribe kami di YOUTUBE atau share artikel ini untuk bisa menjangkau lebih banyak pembaca. Terima kasih
Himbauan Berkomentar: Silahkan berkomentar dengan sopan, apabila ada yang kurang jelas silahkan ditanyakan, apabila ingin berkomunikasi lebih jauh, promosi atau kerja sama silahkan email ke arsiturstudio@gmail.com dan kami siap membantu.
Buka Komentar
Tutup Komentar