Skip to main content

Apa yang Dimaksud Dengan Altitude dan Azimuth ?

Posisi matahari dilihat dari pengamat & objek biasanya diwakili oleh dua sudut. Sudut-sudut ini adalah Altitude dan Azimuth.

Altitude:

Altitude adalah sudut ketika Anda tahu ke arah mana objek itu berada seberapa tinggi di langit yang membentuk sudut terhadap pengamat.

Azimuth:

Jarak sudut yang biasanya diukur searah jarum jam dari titik utara cakrawala ke persimpangan dengan cakrawala lingkaran vertikal yang melewati benda langit.

Apa yang Dimaksud Dengan Altitude dan Azimuth ?
Apa yang Dimaksud Dengan Altitude dan Azimuth ?

Altitude berkisar dari 0 hingga 90 derajat, dan mengukur sudut antara garis cakrawala (horizon), Anda, dan objek. Objek dengan altitude 0 derajat berarti berada tepat di cakrawala, sedangkan objek dengan altitude 90 derajat berarti tepat di atas kepala.

Jika Anda merentangkan tangan dan mengepalkan tangan, maka kepalan tangan Anda menutupi sekitar 10 derajat pada bidang penglihatan Anda, jadi jika matahari berada pada altitude 40 derajat, itu adalah sekitar 4 kepalan tangan yang terentang di atas cakrawala.

Terkadang, Anda akan melihat Altitude kurang dari nol, mis. "Pada jam 9:30 malam, matahari akan berada pada altitude -20 derajat." Dalam hal ini, matahari akan berada 20 derajat di bawah cakrawala, Anda tidak akan dapat melihatnya, dan itu akan menjadi malam hari.

Altitude atau ketinggian didasarkan pada konteks yang digunakan dalam dunia penerbangan, geometri, survei geografis, olahraga, dan banyak lagi. Sebagai survei Geografis, Altitude adalah jarak sudut dari setiap titik bola langit, diukur dari cakrawala, pada lingkaran besar yang melewati tubuh dan zenit.

Bagaimana cara menghitung azimuth dan altitude suatu objek?

Untuk perhitungan altitude dan sudut azimuth, kita perlu menghitung jarak sudut. Cara sederhana untuk melakukan ini adalah dengan mengingat bahwa bulan purnama kira-kira setengah derajat dalam ukuran yang terlihat dari bumi.

Hal yang sama terjadi ketika Anda mengulurkan tangan dan mengacungkan jempol juga setengah derajat. Jadi, dengan memperkirakan jumlah ibu jari antara cakrawala dan objek kita bisa mendapatkan estimasi kasar tentang altitude dan azimutnya.

Bagaimana cara menghitung azimuth dan altitude suatu objek?
Bagaimana cara menghitung azimuth dan altitude suatu objek?

Keduanya merupakan ukuran relatif terhadap posisi Anda di bumi. Mereka akan berubah dengan lokasi dan waktu. Misalnya, sebuah objek di altitude 45 derajat pada tengah malam tidak akan memiliki altitude 45 derajat pada jam 3 pagi (kecuali jika Anda berada di kutub utara atau selatan). Itu juga tidak akan memiliki altitude yang sama di lokasi lain di bumi.

Sudut-sudut ini digunakan untuk mendesain ruang dan massa bangunan untuk memberikan suasana nyaman baik di eksterior maupun interior. Bangunan Anda akan membuat bayangan sesuai dengan sudut ini. Jika desainer memiliki pengetahuan tentang hal itu, mudah baginya untuk membuat ruang teduh di taman rumah.

Selain itu, perhitungan azimuth dan altitude juga untuk menciptakan desain massa dalam bangunan untuk memberikan kenyamanan termal. Untuk merancang desain bangunan yang responsif terhadap iklim, ini adalah salah satu faktor penting.

Dengan mendesain rumah yang responsif terhadap iklim, pengguna akan mendapatkan atmosfer yang sehat. Demikian mengenai azimuth dan altitude, semoga bermanfaat dan menambah wawasan.
Salam dari Arsitur : Terima kasih sudah berkunjung di website ini. ARSITUR berkomitmen untuk memberikan artikel terbaik dan selalu update dengan informasi terbaru. Kami akan sangat senang apabila Anda turut membantu mengembangkan website ini dengan cara like FANSPAGE FACEBOOK, subscribe kami di YOUTUBE atau share artikel ini untuk bisa menjangkau lebih banyak pembaca. Terima kasih
Himbauan Berkomentar: Silahkan berkomentar dengan sopan, apabila ada yang kurang jelas silahkan ditanyakan, apabila ingin berkomunikasi lebih jauh, promosi atau kerja sama silahkan email ke arsiturstudio@gmail.com dan kami siap membantu.
Buka Komentar
Tutup Komentar