Kelebihan dan Kekurangan Bangunan Tinggi (Highrise & Skyscraper Building) - Arsitur Media Desain

Kelebihan dan Kekurangan Bangunan Tinggi (Highrise & Skyscraper Building)

- 5/08/2019


Teknologi bangunan di dunia semakin canggih dan memasuki babak baru yaitu high rise building (bangunan tinggi) dan skyscraper (pencakar langit). Namun dengan perkembangan teknologi bangunan tinggi tersebut pastinya memberikan keuntungan sekaligus meninggalkan kekurangan berikut ini :

Kelebihan dan Kekurangan Bangunan Tinggi (Highrise & Skyscraper Building)
Kelebihan dan Kekurangan Bangunan Tinggi (Highrise & Skyscraper Building)

Keuntungan utama dari bangunan yang sangat tinggi adalah:
  1. Bangunan tinggi menghemat ruang dan menampung lebih banyak penghuni dibandingkan dengan bangunan yang lebih pendek. Pemanfaatan lahan difokuskan ke atas, bukan ke samping sehingga memberikan penghematan yang signifikan.
  2. Lantai yang lebih tinggi relatif lebih lapang dan menerima lebih banyak sinar matahari sehingga tidak ada masalah ruangan lembab tanpa sinar matahari alami.
  3. Bangunan yang lebih tinggi adalah pilihan yang lebih baik untuk ide bangunan hijau karena lebih terang, lapang, dan memberikan lebih banyak area permukaan untuk memasang panel surya.
  4. Bangunan tinggi jauh lebih ekonomis daripada membeli tanah untuk bangunan kecil apalagi harga lahan di kota metropolitan sangat mahal dibanding harga konstruksi yang relatif stabil.
  5. Menghadirkan pemandangan kota yang menyenangkan apabila kita tinggal di lantai atas. Selain itu, lantai yang jauh di atas tanah memberikan kebebasan dari suara jalanan.
  6. Menyediakan fasilitas terpadu seperti pusat rekreasi umum, taman, parkir mobil, kolam renang, dll. Hal ini merupakan opsi untuk hidup di perkotaan dengan aktivitas yang padat dan kebutuhan akan fasilitas.
  7. Rumah susun tinggi sengaja dibangun dengan semua keperluan di area kecil, karenanya membersihkan dan merawatnya akan lebih mudah. 
  8. Ruang tamu yang jauh di atas tanah akan lebih terisolasi, ideal untuk kehidupan damai tanpa gangguan.
  9. Ideal bagi mereka yang ingin tinggal sementara dan mereka yang memiliki sistem kerja berpindah-pindah dan menginginkan kehidupan yang praktis

Kerugian utama bangunan tinggi meskipun tampaknya sepele tetapi dapat membuat banyak perbedaan sebagai berikut :
  1. Pembangunan gedung yang sangat tinggi membutuhkan insinyur dan arsitek yang sangat terampil untuk merancang bangunan, sehingga meningkatkan total biaya. Lebih banyak masalah keamanan terjadi saat membangun perancah. Kurangnya keselamatan membunuh banyak pekerja di lokasi.
  2. Bangunan yang sangat tinggi menanggung kekuatan angin dan kekuatan seismik terpisah dari beban mati dan beban hidup. Hal ini sangat beresiko dan menambah peluang robohnya bangunan saat gempa.
  3. Bangunan di atas ketinggian 100 lantai menghadapi masalah osilasi, terkadang berakibat tabrakan kaca jendela. Osilasi yang konstan dapat memberikan perasaan mual kepada penghuni gedung.
  4. Fondasi bangunan yang sangat tinggi dengan tanah berada pada beban yang luar biasa dan sedikit saja kegagalan tanah atau pergeseran tanah dapat menyebabkan runtuhnya bangunan.
  5. Lebih banyak orang yang tinggal di daerah kecil artinya menambah kesulitan dalam mencegah kemacetan lalu lintas dan timbulnya sejumlah masalah manusia dan masalah sosial.
  6. Karena populasi yang berlebihan, ada beban yang tidak seimbang pada layanan kota seperti pasokan air, limbah, listrik, dll. Sulit untuk mencegah kecelakaan karena kebakaran, bencana gempa bumi, dll.
  7. Orang-orang yang tinggal di apartemen bertingkat merasa kesepian. Mereka merasa sulit untuk mempertahankan hubungan yang berkelanjutan dengan satu sama lain, karena kebanyakan dari mereka hanya menyewa apartemen dan banyak berpindah-pindah.
  8. Mereka jarang berkomunikasi dengan tetangga, sehingga rasa kepemilikan tidak ada di antara penduduk ini. Ketika mereka menghadapi masalah dalam hidup, mereka merasa tidak berdaya dan tertekan.
  9. Selain itu, apartemen bertingkat tinggi biasanya di daerah perkotaan yang padat penduduk dan orang-orang dapat hidup dalam kondisi sempit. Tidak ada ruang yang memadai seperti halaman belakang pribadi dan taman bermain untuk mengadakan acara kumpul-kumpul.

Kenaikan biaya tanah dan permintaan untuk memuaskan kebutuhan populasi besar di kota-kota telah membuka pintu untuk pembangunan gedung-gedung tinggi, umumnya dikenal sebagai bangunan bertingkat highrise atau skyscraper.

Saat ini bangunan bertingkat telah menjadi hal yang esensial dan tidak terhindarkan di kota-kota metropolitan. Bangunan dengan lebih dari lima lantai disebut bangunan bertingkat, dan sebagian besar bangunan tinggi di kota memiliki lima hingga dua belas lantai. Namun, di kota-kota metro seperti Kolkata, Delhi, Mumbai, Chennai, dan Hyderabad, bangunan lantai 30 hingga 45 sudah biasa berkembang.


Ujung bangunan adalah titik tertinggi
Contoh bangunan tinggi di dunia

Pondasi dan struktur harus mengatasi beban berat, angin, dan gempa bumi potensial. Pengembang perlu menyediakan transportasi vertikal dan jalan keluar darurat. Bangunan membutuhkan perlindungan untuk bahaya kebakaran.

Ini semua berlaku untuk bangunan sampai sekitar 35 hingga 40 lantai, kemudian menjadi lebih rumit dan lebih mahal. Melampaui tinggi 250m (sekitar 80 lantai) biasanya bangunan justru menjadi tidak ekonomis. Banyak ruang yang harus dijangkau dengan lift, pelindung api juga harus sangat ketat.

Akibatnya, sebagian besar bangunan tinggi yang dibangun dengan skala ekonomis, lebih rendah dari 40 lantai, ada cukup banyak bangunan antara 40 hingga 80 lantai untuk skala ekslusif, dan hanya beberapa yang lebih tinggi dari 80 lantai yang biasanya sebagai ajang pamer teknologi konstruksi atau landmark negara.



Silahkan tuliskan komentar, Jika ingin berdiskusi lebih lanjut silahkan email ke parsikaproject@gmail.com
EmoticonEmoticon

 

Ketikan dan tekan Enter