Skip to main content

Indonesia akan Pindahkan Ibukota dari Jakarta

Presiden Indonesia Joko Widodo berencana untuk memindahkan ibu kota negara keluar dari Jakarta, kota yang diisukan akan tenggelam puluhan tahun lagi. Bambang Brodjonegoro, menteri perencanaan pembangunan nasional Indonesia, mengungkapkan rencana presiden untuk memindahkan ibu kota dari pulau Jawa.

Berbicara kepada Jakarta Globe setelah rapat kabinet, Brodjonegoro mengatakan para menteri telah diberitahu untuk menyarankan alternatif kota yang paling layak menjadi ibukota Indonesia. "Kami ingin memiliki kota baru, yang selain mencerminkan identitas Indonesia, adalah kota modern, kelas internasional, atau kota yang cerdas, hijau dan indah," katanya kepada situs berita.

Indonesia akan Pindahkan Ibukota dari Jakarta
Indonesia akan Pindahkan Ibukota dari Jakarta

Jakarta diprediksi tenggelam 2,5 meter dalam 10 tahun. Jakarta, yang merupakan rumah bagi 10 juta orang, telah menderita penurunan tanah yang ekstrem selama beberapa dekade. Bagian utara kota telah tenggelam 2,5 meter dalam 10 tahun terakhir, dan penelitian menunjukkan beberapa daerah dapat sepenuhnya tenggelam pada tahun 2050.

Hampir setengah dari kota sudah di bawah permukaan laut dan banjir sering terjadi karena 13 sungai yang mengalir melewatinya. Jakarta juga dianggap memiliki kemacetan lalu lintas, sebagai salah satu yang terparah di dunia.

Ibukota baru akan dekat dengan pusat geografis negara, menurut Brodjonegoro. Kota-kota yang telah diusulkan di masa lalu mungkin sebagai ibukota baru termasuk Palangkaraya di Kalimantan Tengah dan Makassar di Sulawesi Selatan.

"Itu akan menjadi pusat dari barat ke timur atau utara ke selatan," katanya kepada Jakarta Globe. "Untuk mewakili keadilan dan mendorong pembangunan, terutama di bagian timur Indonesia." Lokasi ibukota baru akan dipilih untuk mengurangi potensi risiko dari bencana alam kata Brodjonegoro.

"Kami harus menemukan lokasi yang benar-benar minimal dalam hal risiko bencana," tambahnya. "Juga, karena Indonesia adalah negara maritim, ibukota baru harus terletak di dekat pantai, tetapi tidak harus dengan laut." Langkah ini diperkirakan akan memakan waktu sekitar 10 tahun dan akan dimodelkan pada proyek serupa yang dilakukan di tempat lain di dunia seperti mesir.

Selain Indonesia, Brazil terkenal memindahkan ibu kotanya dari Rio de Janeiro yang penuh sesak ke Brasilia yang dirancang Oscar Niemeyer pada tahun 1961, sementara Myanmar memindahkan ibukotanya dari Yangon ke Naypyidaw pada tahun 2005. Mesir saat ini sedang membangun ibu kota baru di pinggiran Kairo.

Penduduk setempat telah mendengar semuanya sebelumnya. Indonesia telah merencanakan untuk memindahkan ibukotanya sejak 1940-an, ketika negara ini merebut kemerdekaan dari pemerintahan Belanda. Namun saat itu para ahli ragu bahwa langkah itu akan terjadi.

"Orang Indonesia skeptis tentang modal mereka yang pernah bergerak. Mereka telah mendengar ini sebelumnya dan tidak satu pun dari enam presiden Indonesia yang mampu melakukannya," kata Rebecca Henschke, mantan editor BBC Indonesia. "Tetapi Presiden Joko Widodo telah mencapai pembangunan infrastruktur yang ambisius dalam lima tahun masa jabatannya, jadi dia mungkin adalah orang yang akhirnya melakukannya."

Masalah terbesar, menurut Henschke, adalah bobot pengaruh yang dipegang oleh pulau Jawa. "Indonesia adalah negara yang sangat beragam yang terdiri dari ratusan kelompok etnis yang hidup di ribuan pulau. Tetapi pembangunan ekonomi, identitas budaya nasional, dan kekuatan politik selalu didominasi oleh orang Jawa," katanya.

Indonesia, negara terpadat keempat di dunia, berencana untuk memindahkan ibukotanya dari Jakarta, yang menderita kemacetan parah dan dengan cepat tenggelam. Presiden negara itu, Joko Widodo, telah memutuskan untuk memindahkan ibukota ke luar pulau utama Jawa yang penuh sesak, dengan mengatakan bahwa infrastruktur pulau itu padat sampai-sampai diperlukan langkah.

“Di Jawa, populasinya adalah 57 persen dari total untuk Indonesia, atau lebih dari 140 juta orang, hingga kemampuan pulau jawa mendukung hal ini, baik dalam hal lingkungan, air atau lalu lintas di masa depan, tidak akan lagi menjadi mungkin jadi saya memutuskan untuk pindah ke luar Jawa, ”katanya kepada media lokal, menurut laporan Financial Times.

Berbicara kepada CNBC pada hari Kamis, Menteri Keuangan Indonesia Sri Mulyani Indrawati mengatakan bahwa itu akan menjadi langkah yang baik, ia menegaskan bahwa tidak berkelanjutan untuk kegiatan ekonomi yang akan difokuskan di Jakarta lagi, dengan keprihatinan tentang kualitas hidup juga.

“Dari sudut pandang bahwa Indonesia perlu menjauh dari fokus yang sangat sentral di Jawa atau Jakarta pada pembangunan dan pertumbuhan ekonomi, saya pikir ini benar-benar pilihan yang bijaksana. Indonesia adalah negara besar, tetapi kami sangat sentral di Jakarta atau Jawa dalam hal pembangunan, ”katanya.

Jakarta adalah rumah bagi lebih dari 10 juta orang, tetapi sekitar tiga kali lebih banyak orang tinggal di kota-kota sekitarnya - menambah kemacetan parah di daerah itu. Ibukota dataran rendah juga rentan terhadap banjir dan diperkirakan tenggelam karena ekstraksi berlebihan terhadap air tanah.

Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional Indonesia Bambang Brodjonegoro telah menempatkan kerugian ekonomi tahunan akibat kemacetan lalu lintas di Jakarta sebesar 100 triliun rupiah ($ 7,04 miliar).

Menurut Sri Mulyani, setiap lokasi baru untuk ibukota seharusnya tidak memerlukan investasi besar dalam infrastruktur. “Kami tidak akan berada di tempat yang sangat terpencil (di mana) kami harus berinvestasi (dalam banyak) infrastruktur, saya pikir itu salah satu kriteria. Kami ingin memiliki lokasi yang cukup sentral ... termasuk kelestarian lingkungan dan jangan lupa bahwa Indonesia berada di bawah Ring of Fire - jadi Anda benar-benar harus menemukan lokasi yang cukup aman tetapi tidak memerlukan besar biaya investasi, ”katanya. Ring of Fire adalah area utama di sekitar tepi Samudra Pasifik, tempat 90 persen gempa bumi dunia terjadi.

Widodo mengatakan pada hari Selasa bahwa negara itu sedang mempertimbangkan untuk menghabiskan $ 33 miliar untuk kepindahan. Salah satu pesaing untuk ibukota baru adalah Palangkaraya di provinsi Kalimantan Tengah di pulau Kalimantan, kantor berita Antara melaporkan tahun ini.

Sri Mulyani menambahkan bahwa evaluasi akan selesai dalam satu tahun, dan langkah itu mungkin memakan waktu hingga satu dekade, berdasarkan pengalaman negara-negara lain.

Sumber :
  • https://www.cnbc.com/2019/05/02/indonesias-joko-widodo-decides-to-move-capital-from-jakarta.html
  • https://id.wikipedia.org/wiki/Usulan_pemindahan_ibu_kota_Indonesia
Salam dari Arsitur : Terima kasih sudah berkunjung ke ARSITUR. Kami berkomitmen untuk memberikan artikel terbaik dan selalu update. Kami juga melayani JASA GAMBAR DAN DESAIN MURAH BERKUALITAS. Bantu kami mengembangkan website ini dengan cara like FANSPAGE FACEBOOK, subscribe kami di YOUTUBE atau share artikel ini kepada teman-teman lainnya. Terima kasih
Himbauan Berkomentar: Silahkan berkomentar dengan sopan, apabila ada yang kurang jelas silahkan ditanyakan, apabila ingin berkomunikasi lebih jauh, promosi atau kerja sama silahkan email ke arsiturstudio@gmail.com dan kami siap membantu.
Buka Komentar
Tutup Komentar