Skip to main content

Tips Mengecat Plafon Sendiri di Rumah

Mengecat plafon adalah salah satu cara paling terjangkau untuk menciptakan kembali kenyamanan ruang Anda. Semua yang datang ke rumah pasti akan melihat kondisi plafon Anda. Ketika datang ide untuk mengecat ulang, plafon terkadang diabaikan. Namun, mengecat plafon bisa membuat sakit di leher.

Tips Mengecat Plafon Sendiri di Rumah
Tips Mengecat Plafon Sendiri di Rumah

Bahkan sebagian besar tukang cat tidak suka mengecat plafon karena itu berat, rentan terhadap tetesan dan sulit untuk menilai apakah semua permukaan sudah tertutup secara merata. Tetapi proyek pengecatan plafon bisa dilakukan dengan lancar dengan mengikuti tips ini:

01. Pilih warna yang tepat

Plafon dapur yang dicat dapat menyegarkan ruangan. Ini dapat membantu menarik mata ke atas atau membuat kesan plafon tinggi, tergantung pada warna yang Anda pilih. Warna putih adalah warna pilihan ketika ingin mengecat plafon. Ini dapat memberikan lebih banyak cahaya ke kamar Anda dan menambah ilusi luas ruang.

Sementara sebagian besar plafon dicat putih, jangan takut untuk mencoba warna lain. Temukan warna yang paling cocok dengan skema warna seluruh ruangan Anda. Sangat penting untuk mempertimbangkan seberapa banyak cahaya yang diterima kamar Anda.

Biru muda adalah warna yang baik untuk plafon, karena ini mengingatkan kita pada langit. Jika Anda memiliki area yang luas dan plafon yang tinggi, Anda dapat memilih warna yang lebih berani seperti biru tua atau abu-abu gelap. Cat dengan lapisan merata adalah yang terbaik untuk menyembunyikan cacat di plafon, sedangkan lapisan glossy dapat memantulkan cahaya dan menambah dimensi pada ruangan Anda.

02. Gunakan rol cat (roller)

Rol cat dapat memberikan Anda cakupan terbaik dibandingkan dengan kuas cat atau sprayer cat. Rol cat membantu Anda membuat aplikasi cat lebih hemat dan hasil jadi lebih halus (dibandingkan dengan menggunakan kuas) dan membuat lebih sedikit percikan (dibandingkan dengan penyemprot cat).

Beli roller cat yang memiliki pegangan panjang sehingga Anda dapat dengan mudah mencapai plafon tanpa naik kursi/tangga. Jika Anda memiliki plafon bertekstur, gunakan roller tebal untuk mengecat sehingga setiap ruang dapat tertutup meskipun memiliki tekstur dan penyimpangan.

03. Bersiaplah untuk tetesan cat

Mengecat plafon pasti akan menyebabkan tetesan, tidak peduli seberapa terampil atau hati-hati Anda saat mengecat. Sebelum Anda mulai, pastikan Anda menutupi lantai, furnitur, peralatan, dan permukaan lainnya dengan kain lap.

Pindahkan barang-barang Anda ke ruangan lain untuk sementara, jika ruang memungkinkan. Tutupi area di mana dinding di ujung plafon dengan selotip kertas, kecuali jika Anda juga mengecat dinding dengan warna cat yang sama.

04. Cat lis terlebih dahulu sebelum plafon

Lis plafon terkadang memiliki bentuk yang dinamis jadi cat bagian ini lebih dulu, hal ini akan membantu Anda menyelesaikan pekerjaan dengan lebih sedikit pekerjaan. Dengan cara ini, Anda juga tidak perlu khawatir mendapatkan cat di dinding saat bekerja di plafon. Warnai lis plafon Anda terlebih dahulu, biarkan mengering, rekat, lalu mulai cat bagian tengahnya.

05. Amplas permukaan sebelum dicat

Seiring waktu, penumpukan kotoran, benjolan, dan serangga dapat menempel di plafon. Jika plafon Anda tidak bertekstur, amplaslah dengan kertas abrasif 100 grit untuk menghilangkan hal-hal yang membuat plafon Anda kasar, sebagai hasilnya hasil pekerjaan cat plafon Anda akan sangat halus.

06. Bekerja bagian demi bagian

Anda dapat bekerja dengan baik dengan cara membagi plafon yang luas menjadi petak-petak area untuk di cat satu per satu, bergerak cepat dari satu bagian persegi ke yang berdekatan untuk memastikan cat di sepanjang tepinya tidak kering sebelum Anda mengaplikasikan rol ke bagian yang berikutnya. "Kotak." Ini akan membantu meminimalkan bekas tumpang tindih cat.

07. Kombinasi roller dan kuas

Saat mengisi cat di pinggirannya, Anda dapat menggunakan kuas, lalu dengan cepat menggunakan rol untuk menggulung cat sebelum mengering. Ini akan membantu mempertahankan tekstur yang konsisten, dibanding hanya menggunakan kuas untuk mengisi kekosongan. Hati-hati ketika menggunakan kuas cat di sepanjang tepi, lalu segera terapkan roller dan tumpuk bagian tersebut. Ini juga memungkinkan cat untuk berbaur lebih baik.

08. Gulung ke segala arah

Mengaplikasikan rol cat Anda hanya dalam satu arah saja dapat menghasilkan tanda garis yang kelihatan di saat cat telah benar-benar kering. Dapatkan cakupan terbaik dengan rol ulang setiap bagian dengan sudut yang tepat ke arah pertama saat Anda mulai.

Dengan kata lain, jika Anda mulai rol dari utara ke selatan, segera rol lagi dari barat ke timur setelah mengecat bagian tersebut saat catnya masih basah. Tetapi jika plafon membutuhkan lapisan kedua, tunggu yang pertama hingga benar-benar kering, kemudian rol lapisan kedua Anda pada sudut yang tepat ke yang pertama.

Demikianlah tips mengecat plafon, semoga dapat bermanfaat dan bisa menambah wawasan. Baca tips ini baik-baik jika Anda ingin mengecat plafon secara DIY atau Do it Your Self. Mengecat plafon sejatinya adalah hal yang sederhana, jika Anda suka pekerjaan ini, lebih baik lakukan sendiri daripada harus membayar orang lain.
Salam dari Arsitur : Terima kasih sudah berkunjung ke ARSITUR. Kami berkomitmen untuk memberikan artikel terbaik dan selalu update. Kami juga melayani JASA GAMBAR DAN DESAIN MURAH BERKUALITAS. Bantu kami mengembangkan website ini dengan cara like FANSPAGE FACEBOOK, subscribe kami di YOUTUBE atau share artikel ini kepada teman-teman lainnya. Terima kasih
Himbauan Berkomentar: Silahkan berkomentar dengan sopan, apabila ada yang kurang jelas silahkan ditanyakan, apabila ingin berkomunikasi lebih jauh, promosi atau kerja sama silahkan email ke arsiturstudio@gmail.com dan kami siap membantu.
Buka Komentar
Tutup Komentar