Perbandingan PVC vs uPVC sebagai Material Bangunan - Arsitur Media Desain

Perbandingan PVC vs uPVC sebagai Material Bangunan

- 4/29/2019


PVC (polivinil klorida) adalah plastik secara umum, kuat tetapi ringan yang digunakan dalam konstruksi bangunan. Bahan ini dibuat lebih lembut dan lebih fleksibel dengan penambahan plasticizer.

Jika tidak ada plasticizer yang ditambahkan, maka bahan tersebut dikenal sebagai uPVC (polivinil klorida tidak plastis) yang disebut juga dengan PVC kaku. Artikel berikut ini akan membahas perbedaan PVC dan uPVC dalam penggunaannya sebagai material bangunan.

Perbandingan PVC vs uPVC sebagai Material Bangunan
Perbandingan PVC vs uPVC sebagai Material Bangunan

01. Penggunaan PVC vs uPVC

Sebagai plastik yang fleksibel, PVC digunakan untuk memproduksi berbagai macam bahan perpipaan termasuk pipa. Pipa PVC yang lebih besar sering digunakan dalam pipa untuk mendistribusikan air yang tidak dapat diminum (air kotor/bekas). Pipa PVC juga dapat digunakan untuk mengisolasi kabel listrik.

uPVC digunakan sebagai pengganti kayu dalam konstruksi bangunan karena sifatnya yang kaku, seperti dalam kusen jendela berlapis ganda, kusen jendela biasa dan dalam pelapis dinding vinil. uPVC adalah bahan serbaguna yang dapat diproduksi dalam berbagai warna atau dibuat agar terlihat seperti kayu. uPVC juga digunakan sebagai pengganti besi untuk beberapa jenis pipa ledeng dan drainase dengan beban berat.

02. Pipa PVC vs Pipa uPVC

PVC digunakan sebagai pengganti pipa tembaga dan aluminium yang digunakan dalam saluran limbah, sistem irigasi dan sistem sirkulasi kolam. Mudah dipotong kecil-kecil dan bisa ditempel dengan lem, menjadikannya bahan alternatif yang baik untuk logam.

uPVC digunakan untuk sebagian besar pipa plastik di dunia, karena sangat tahan terhadap erosi kimia dan memiliki dinding bagian dalam yang lebih halus yang membantu mendorong aliran air. Bahan ini juga berfungsi dengan baik di berbagai suhu dan tekanan. uPVC sangat kuat, kaku dan hemat biaya, dan sering digunakan untuk saluran pembuangan limbah dan pipa drainase eksterior.

PVC atau uPVC tidak digunakan untuk mengirimkan air minum. cPVC (polyvinyl chloride terklorinasi) digunakan sebagai gantinya karena dinilai lebih aman dan tidak mencemari air bagaimanapun kondisinya.

03. Penggunaan untuk Pintu dan Jendela

PVC tidak digunakan untuk bingkai jendela, meskipun beberapa produsen mungkin menggunakan "PVC" untuk maksudnya menerangkan jendela uPVC. Sebaliknya, uPVC digunakan untuk bingkai jendela, karena tidak terurai dan tahan cuaca.

Bahan uPVC tidak akan berubah bentuk dalam kondisi cuaca normal, tetapi dapat melebur pada suhu yang sangat tinggi. Jendela uPVC lebih hemat energi dibandingkan dengan jendela kayu atau logam. Selain itu, uPVC juga dapat digunakan untuk kusen pintu dan konservatori.

04. Penggunaan lainnya

Pipa PVC yang kecil dan ramping kadang-kadang ditemukan di peralatan medis. PVC juga digunakan dalam bahan pakaian seperti kulit atau bahan tahan air, lantai vinil, sepatu, mainan, interior mobil dan kabel mobil, tirai shower, dan berbagai produk plastik lainnya.

05. Daya tahan

Karena dirancang agar lebih lembut dan lebih fleksibel daripada banyak plastik lainnya, PVC kurang tahan lama dibandingkan uPVC. Namun, kedua plastik ini tahan terhadap sinar matahari, oksidasi, dan berbagai bahan kimia. Kemampuan perpipaan PVC untuk menahan sinar matahari terkadang membuatnya lebih berguna daripada pipa jenis ABS.

Karena uPVC menimbulkan lebih sedikit masalah kesehatan, uPVC ditemukan dalam peralatan medis dan gigi. Sebagai contoh, uPVC kadang-kadang digunakan untuk retainer gigi.

06. Harga & Biaya

Cukup murah untuk memproduksi banyak produk PVC dan uPVC, itulah sebabnya bahan ini sangat mudah ditemukan di berbagai produk dengan harga terjangkau.

Pipa PVC dapat dibeli dengan harga berdasarkan panjang atau berat. Semakin tebal pipa, maka akan menjadi pipa yang paling mahal. Meski begitu, pipa PVC sangat terjangkau, sebagai contoh pipa PVC 6″ dengan panjang 165    cm memiliki harga Rp. 300.000 dan harga ini masih tergantung dari merek.

07. Keamanan dan Risiko

Kabel berlapis PVC dapat membentuk asap HCl jika terbakar, yang dapat membahayakan kesehatan. Kandungan plasticizer dapat larut dari PVC ke lingkungan.

Phthalate (ftalat) adalah bahan kimia yang membuat PVC fleksibel. Beberapa bahan ftalat yang digunakan dalam PVC telah dibatasi atau dilarang selama bertahun-tahun dan banyak lainnya sedang diganti dengan ftalat yang lebih aman. Dibutil, benzil butil, dan DEHP adalah beberapa ftalat yang lebih umum dilarang atau dibatasi.

Sampai saat ini, tidak ada kekhawatiran utama tentang penggunaan uPVC, yang tidak menggunakan phthalates atau BPA.

08. Dampak Lingkungan

Baik PVC maupun uPVC tidak dapat terurai secara hayati. Namun, uPVC dapat didaur ulang dan dapat dibentuk kembali menjadi produk atau pipa baru pada suhu yang sangat tinggi. Oleh karena itu, sebaiknya bekas pipa ini tidak dibuang, tetapi dijual kepada pemulung atau pengepul untuk diolah kembali.

Demikianlah mengenai perbedaan PVC vs uPVC, semoga bermanfaat dan tidak bingung lagi dengan istilah PVC atau uPVC saat memilih bahan plastik untuk bangunan.

Referensi :

  • https://www.diffen.com/difference/PVC_vs_uPVC



Silahkan tuliskan komentar, Jika ingin berdiskusi lebih lanjut silahkan email ke parsikaproject@gmail.com
EmoticonEmoticon

 

Ketikan dan tekan Enter