Skip to main content

Perbedaan Granit dan Marmer sebagai Material Bangunan

Saat memilih topping (bahan penutup) untuk dapur atau kamar mandi, batu granit dan marmer adalah pilihan yang populer. Keduanya adalah batu alam sehingga permukaan marmer dan granit rentan terhadap pecah dan noda. Namun mungkin masih banyak yang bingung apa sejatinya perbedaan marmer dan granit ? apakah keduanya sama ? Berikut ulasan Perbedaan Granit dan Marmer sebagai material bangunan.

Perbedaan Granit dan Marmer sebagai Material Bangunan
Perbedaan Granit dan Marmer sebagai Material Bangunan


01. Penampilan Granit VS Marmer

Penampilan fisik granit sejatinya sudah terlihat berbeda dari marmer. Granit memiliki berbagai warna berbintik-bintik yang dihasilkan dari batu-batu melebur di dalamnya yaitu, kuarsa, feldspar, mika biotit, dan kadang-kadang amfibol serta tersedia dalam berbagai warna dan nada.

Marmer biasanya berwarna putih keabu-abuan atau krem ​​dan memiliki urat gelap yang melewati permukaannya. Meskipun demikian ada variasi lain yang lebih jarang yang memiliki warna dasar hijau pucat atau merah muda. Garis-garis pada marmer terbentuk dari kotoran mineral, seperti endapan lumpur dan besi.

Granit adalah batu yang lebih kuat dan lebih keras dari marmer, yang membuatnya tampak lebih mengkilap dibandingkan dengan marmer yang terlihat agak kusam. Namun, dengan sealant dan pemoles tertentu, marmer modern dapat dibuat agar terlihat jauh lebih mengkilap daripada sebelumnya.

02. Karakter Granit Vs Marmer

Granit adalah batu yang lebih tahan lama dari marmer, tetapi baik granit dan marmer berpori, artinya cairan yang tumpah di atasnya, terutama asam dapat meresap ke dalam jenis batu ini dan menyebabkan noda yang membandel.

Marmer jauh lebih mudah untuk menyerap noda daripada granit, oleh karena itu disarankan untuk menggunakan nat yang tidak berpasir jika memasang ubin marmer. Marmer juga rentan terhadap panas dan tumpahan asam.

Menempatkan peralatan masak yang masih panas di atas marmer dapat menyebabkan kerusakan pada jenis batu ini. Menumpahkan makanan atau cairan asam, seperti cuka atau lemon atau jus jeruk nipis, dapat membuatnya kusam. Namun, poles dan sealant dapat meningkatkan ketahanan marmer secara signifikan.

Seiring waktu, marmer juga secara alami menjadi kusam. Salah satu contoh adalah bagaimana marmer di bangunan Taj Mahal, yang terbuat dari marmer putih, rusak oleh polusi. Tidak seperti noda, yang dapat dihilangkan sampai batas tertentu, kerusakan marmer adalah proses yang tidak dapat dicuci kecuali dipoles lagi.

03. Aplikasi Granit Vs Marmer

Sifat granit yang tahan lama membuatnya cocok untuk lantai restoran dan dapur, sementara marmer lebih cocok di daerah dengan lalu lintas yang lebih sedikit, seperti kamar mandi, di mana marmer dapat digunakan untuk meja rias, bak mandi, dinding shower, dan lantai.

Marmer dapat menciptakan tampilan yang ringan dan unik dan bagus untuk permukaan yang tidak akan banyak digunakan. Penggunaan marmer harus lebih hati-hati, kecuali penggunanya mau secara intensif merawat marmer.

04. Pemeliharaan Granit Vs Marmer

Karena granit dan marmer berpori, keduanya dapat menyerap cairan dari tumpahan makanan atau cairan lainnya. Selain itu, batu yang berwarna lebih terang umumnya lebih mudah keropos daripada batu yang berwarna lebih gelap.

Sealant dapat membantu meningkatkan dan mencegah noda dan kusam pada marmer dan granit, tetapi masih lebih baik untuk menghapus tumpahan cairan penoda tersebut secepat mungkin. Untuk permukaan marmer, resealing direkomendasikan dua kali setahun, sedangkan untuk granit resealing setiap dua tahun sekali sudah cukup.

05. Harga Granit Vs Marmer

Batu granit dan marmer keduanya biaya sekitar 500 ribu hingga 2 juta rupiah per meter persegi tergantung daerah di Indonesia. Biaya bervariasi sesuai dengan warna dan penampilan motifnya. Namun, marmer kelas atas ada yang lebih mahal daripada granit kelas atas yang setara.

06. Produksi Granit Vs Marmer

Bongkahan batu besar granit dan marmer ditambang dan kemudian dipotong menjadi lempengan persegi panjang yang lebih mudah dikelola. Lembaran granit cenderung dipotong lebih besar dari lempengan marmer karena granit lebih kokoh.

07. Dampak Lingkungan Granit Vs Marmer

Baik granit maupun marmer sangat ramah lingkungan. Meskipun keduanya dapat bertahan untuk waktu yang sangat lama jika dirawat, pada awalnya sejumlah besar bahan bakar dan energi diperlukan untuk menambang, memotong, mengangkut, dan memasang batu sehingga mengurangi nilai material dari segi penghematan energi.

08. Risiko Kesehatan

Beberapa jenis granit mungkin mengandung jejak radioaktif yang terjadi secara alami seperti radium radioaktif, uranium, dan thorium. Seiring waktu, unsur-unsur ini dapat membusuk dan memancarkan radon, gas mulia yang jika pada tingkat yang cukup tinggi dapat menyebabkan kanker paru-paru. Meskipun beberapa orang telah menyuarakan keprihatinan atas potensi risiko kesehatan ini, banyak peneliti mengatakan meja granit aman.

Kesimpulan :

Dari perbandingan di atas, dapat ditarik kesimpulan perbedaan marmer dan granit sebagai bahan bangunan pada tabel berikut ini :

Pembanding Granite Marmer
Ketahanan Tahan Lama Lebih Rapuh
Tahan bahan asam Sebagian Besar Tidak
Dapat rusak karena cairan pembersih Ya, tergantung bahannya. Gunakan sabun cuci piring yang lembut. Ya, tergantung bahannya. Gunakan sabun cuci piring yang lembut.
Berpori Ya Ya
Harga Relatif Mahal, Tergantung motif dan ukuran Relatif lebih murah, Tergantung motif dan ukuran
Bisa Bernoda Ya Ya
Penggunaan Outdoor Ya Ya, namun harus dengan sealant yang tepat
Tahan Panas Ya Ya
Tahan Goresan Sebagian Besar Tidak
Perawatan Minimal, tetapi segera bersihkan tumpahan dan kembalikan setiap dua tahun sekali. Granit berwarna lebih terang, yang lebih keropos, mungkin memerlukan perawatan tambahan. Lebih banyak dari granit. Bersihkan tumpahan segera dan tutup kembali dua kali setahun.


Referensi :

  • https://en.wikipedia.org/wiki/Granite
  • https://en.wikipedia.org/wiki/Marble
  • https://www.diffen.com/difference/Granite_vs_Marble
Salam dari Arsitur : Terima kasih sudah berkunjung di website ini. ARSITUR berkomitmen untuk memberikan artikel terbaik dan selalu update dengan informasi terbaru. Kami akan sangat senang apabila Anda turut membantu mengembangkan website ini dengan cara like FANSPAGE FACEBOOK, subscribe kami di YOUTUBE atau share artikel ini untuk bisa menjangkau lebih banyak pembaca. Terima kasih
Himbauan Berkomentar: Silahkan berkomentar dengan sopan, apabila ada yang kurang jelas silahkan ditanyakan, apabila ingin berkomunikasi lebih jauh, promosi atau kerja sama silahkan email ke arsiturstudio@gmail.com dan kami siap membantu.
Buka Komentar
Tutup Komentar