Perbandingan Lantai Kayu vs Bambu - Arsitur Media Desain

Perbandingan Lantai Kayu vs Bambu

- 3/22/2019


Lantai kayu memberikan kesan alami dan tahan lama, tetapi relatif mahal. Lantai bambu lebih murah dan semakin populer saat ini. Sementara itu, lantai kayu dapat bertahan hingga 75 - 100 tahun, lantai bambu memiliki umur 10 - 25 tahun. Kedua jenis lantai ini rentan terhadap kelengkungan dari kelembaban di lingkungan. Berikut perbedaan Lantai Kayu vs Lantai Bambu.

Perbandingan Lantai Kayu vs Bambu
Perbandingan Lantai Kayu vs Bambu

Komposisi Lantai Kayu vs Bambu

Lantai kayu terbuat dari kayu keras alami dari kayu yang dipanen di kawasan hutan. Harganya tergantung pada pohonnya. Misalnya, kayu paling mahal berasal dari kayu mahoni, wenge, dan jati. Kayu keras paling lembut yang digunakan di lantai adalah pinus, dan harganya cukup murah.

Pilihan lain untuk area yang rentan terhadap kelembaban dapat dibuat rekayasa kayu keras. Ini terdiri dari lapisan kayu keras di atas kayu lapis atau papan serat, yang memungkinkan untuk beberapa ekspansi dan kontraksi untuk menghadirkan material yang lebih tahan lembab.

Lantai bambu dapat dibuat dari banyak spesies bambu yang berbeda dengan sifat yang berbeda pula, tetapi jenis bambu Moso adalah pilihan berkualitas tinggi yang paling populer di dunia. Dipanen pada kepadatan puncaknya pada usia 5-6 tahun, lebih keras daripada kayu maple dan ek.

Bahan lantai bambu rekayasa lebih tahan lama daripada bambu alami, tetapi terlalu banyak diproses dari kondisi aslinya, dikuliti, direbus, dipotong, direkatkan dan ditekan. Bambu yang berwarna lebih terang lebih keras daripada bambu yang lebih gelap, karena proses karbonisasi yang digunakan untuk menggelapkan kayu membuatnya lebih lunak.

Keuntungan Lantai Kayu vs Bambu

Lantai kayu dapat bertahan selama beberapa generasi jika dirawat dengan baik. Tergantung pada kayu dan perawatannya, lantainya bisa sangat tahan terhadap kerusakan dan dapat diperbaiki. Lantai kayu juga dicari oleh pembeli rumah dan dapat meningkatkan nilai jual kembali dari rumah yang dilengkapinya.

Lantai bambu yang berkualitas baik dapat bersaing dengan lantai kayu yang mahal dalam hal daya tahan dan penampilan. Teknik pemrosesan modern memungkinkan semua jenis warna dan tekstur. Dalam hal membandingkan kekerasan antara bambu dan lantai kayu, bambu adalah pilihan yang lebih murah. Karena merupakan rumput, bambu memiliki kinerja yang sedikit lebih baik daripada kayu dalam hal menangkal kelembaban dan pertumbuhan jamur.

Kekurangan Lantai Kayu vs Bambu

Lantai kayu relatif lebih mahal daripada bambu. Sebagai bahan alami, kayu keras rentan terhadap noda, pelengkungan, dan perubahan warna dari paparan sinar matahari dan air, serta perubahan substansial dalam suhu dan tingkat kelembaban. Ini menjadikan kayu tidak cocok untuk pemasangan di kamar mandi dan beberapa bagian dapur.

Salah satu opsi bahwa bambu yang lebih murah cenderung lunak dan mudah rusak, sehingga produk akhir yang lebih berkualitas tampaknya menjadi satu-satunya pilihan yang tahan lama. Produk lantai bambu yang lebih keras dirawat dengan formaldehida dan zat pengikat beracun lainnya. Pemilik rumah ada yang telah melaporkan kecenderungan bambu mulai kehilangan sebagian warnanya di daerah yang menerima sinar matahari terus-menerus. Lantai bambu dapat melengkung dari waktu ke waktu di lingkungan yang lembab.

Instalasi Lantai Kayu vs Bambu

Meskipun lantai kayu atau bambu dapat dipasang sebagai proyek sendiri, keduanya paling baik dilakukan oleh kontraktor profesional kecuali dilakukan oleh pengguna yang berpengalaman. Lantai kayu dan bambu sering membutuhkan langkah-langkah termasuk menempatkan, memaku, stapel, memotong alas tiang, dan mengisi lubang dengan dempul kayu.

Penggantian dan Pemeliharaan Lantai Kayu vs Bambu

Perawatan lantai kayu relatif mudah dan termasuk menghilangkan pasir dari permukaan dengan menyapu dan menyeka dengan kain lembab. Kebanyakan lantai kayu yang aus dan rusak dapat diperbaiki, tetapi bila kerusakan cukup parah sehingga perlu diganti, papan kayu yang rusak dapat ditarik ke atas dan diganti dengan material kayu yang cocok.

Pel basah harus dihindari saat membersihkan lantai bambu. Pel kering dan sapu kaku sudah cukup untuk membersihkan lantai ini secara umum. Bahan pembersih yang aman untuk digunakan di lantai kayu keras dan juga dapat digunakan pada bambu. Lantai bambu yang aus atau tergores dapat diampelas dan difinish kembali, daripada melakukan penggantian ulang.

Pertimbangan Lingkungan

Kayu keras sangat ramah lingkungan karena merupakan sumber daya alam. Ini dapat didaur ulang dan terbarukan dan paling baik dibeli dari produsen yang bertanggung jawab terhadap lingkungan untuk menghindari panen dan penebangan berlebihan.

Penggunaan lantai bambu sebagian dikaitkan dengan dipasarkan sebagai produk ramah lingkungan. Hal ini tentu sangat terbarukan dalam arti bahwa hanya dibutuhkan 3-5 tahun untuk tanaman bambu bisa matang, berbeda dengan kayu yang memerlukan 70 atau 80 tahun. Tanaman bambu yang dipangkas dapat tumbuh kembali.

Dari perbandingan di atas, dapat disimpulkan bahwa perbandingan lantai kayu dan bambu seperti yang dijelaskan pada tabel di bawah ini :

Pembanding Lantai Bambu Solid Lantai Kayu Solid
Daya tahan 10-25 tahun, tergantung pada sifat bambu dan bahan tambahan. 30-50 tahun jika dirawat dengan baik dan muncul kembali sesuai kebutuhan. Tergantung pada sejumlah faktor, seperti apakah lantai itu selesai, jenis kayu yang digunakan, ruangan apa itu, dan seberapa baik dipelihara. Tidak dapat diinstal di ruang bawah tanah. Lantai kayu keras yang telah selesai dan dirawat dengan baik dapat bertahan selama beberapa dekade.
Material Bahan Kebanyakan bambu kini diproses dengan adesif Kayu; kayu dari pohon yang dipanen, sebagian besar angiospermae
Harga Rp 300.000 - Rp 700.000 per meter persegi Secara umum, semakin sulit kayu keras, semakin mahal harganya, tetapi juga semakin tahan lama. Termasuk biaya tenaga kerja untuk pemasangan, sebagian besar lantai kayu berharga antara Rp 500.000 hingga Rp 2.000.000 per meter persegi.
Sumber Alami, tetapi dengan perekat kimia Alami
Pemasangan Nail-down (paku) atau interlocking Dulu sangat sulit untuk menginstal; kesalahan bisa membuat frustrasi dan mahal. Saat ini, sebagian besar lantai kayu dipotong menjadi papan tipis dan papan alur yang mudah dipasang.
Anti Lembab Tahan air, tetapi lebih rentan terhadap lengkungan dari kelembaban lingkungan. Rentan terhadap penetrasi kelembaban, perubahan warna, atau lengkungan. Kayu keras yang direkayasa merupakan alternatif yang lebih tahan air.
Pemulihan Dapat dengan mudah dipulihkan Dapat dengan mudah dikembalikan ke kondisi seperti baru.
Rentan terhadap kerusakan Ya Rawan tergores dan rusak oleh kelembaban
Produk Lantai Lantai bambu adalah jenis lantai yang dibuat dari tanaman bambu. Mayoritas produk lantai bambu saat ini berasal dari Cina dan bagian lain di Asia. Bambu Moso adalah spesies yang paling umum digunakan untuk lantai. Lantai kayu adalah setiap produk yang dibuat dari kayu yang dirancang untuk digunakan sebagai lantai struktural atau estetika. Lantai kayu solid terbuat dari papan yang digiling dari sepotong kayu.
Water proof Tidak Tidak
Nilai jual kembali Baik Luar biasa


Demikianlah mengenai perbandingan Lantai Kayu vs Bambu. Jadi, dalam memilih material alami untuk lantai mungkin Anda bisa mempertimbangkan dua material di atas, khususnya untuk diterapkan pada bangunan bernuansa alami seperti Villa atau Resort. Semoga dapat bermanfaat dan membuka wawasan.

Referensi :

  • https://en.wikipedia.org/wiki/Bamboo_floor
  • https://en.wikipedia.org/wiki/Hardwood_flooring
  • http://www.choices4you.org/bamboo-floors.php
  • https://www.diffen.com/difference/Bamboo_Floor_vs_Hardwood_Floor



Silahkan tuliskan komentar, Jika ingin berdiskusi lebih lanjut silahkan email ke parsikaproject@gmail.com
EmoticonEmoticon

 

Ketikan dan tekan Enter