Jenis Rangka Baja dan Aplikasinya pada Bangunan - Arsitur Media Desain

Jenis Rangka Baja dan Aplikasinya pada Bangunan

- 3/27/2019


Baja adalah bahan yang sangat kuat namun relatif ringan. Pipa baja berdiameter 25mm dapat menahan beban tarik hingga 20.000 Kg (20 ton). Kekuatan besar ini sangat bermanfaat bagi struktur bangunan apapun. Struktur Rangka baja adalah tren struktur yang sedang berkembang di dunia termasuk di Indonesia.

Keunggulan penting lainnya dari struktur baja adalah fleksibilitasnya. Baja bisa bengkok tanpa retak, yang merupakan keuntungan besar lainnya. Bangunan baja dapat melentur ketika didorong ke satu sisi sehingga aman dari angin atau bahkan gempa bumi. Karakteristik ketiga baja adalah plastisitas atau keuletannya, ketika menerima benturan dahsyat tidak akan tiba-tiba pecah seperti kaca, tetapi perlahan-lahan membengkokkan bentuknya.

Namun baja dengan cepat kehilangan kekuatannya pada kasus kebakaran bangunan. Pada suhu 500 derajat celsius (930 derajat F), baja ringan dapat kehilangan hampir setengah kekuatannya. Inilah yang terjadi pada runtuhnya Menara Perdagangan Dunia pada tahun 2001. Oleh karena itu, baja pada bangunan harus dilindungi dari api atau suhu tinggi yang biasanya dilakukan dengan membungkusnya dengan papan atau bahan khusus yang tahan api.

Jenis Rangka Baja dan Aplikasinya
Jenis Rangka Baja dan Aplikasinya

Aplikasi Struktur baja pada bangunan :

Konstruksi baja paling sering digunakan pada bangunan-bangunan berikut :
  • Bangunan bertingkat tinggi (highrise) karena kekuatannya, bobotnya rendah, dan kecepatan konstruksinya
  • Bangunan industrial (pabrik) karena kemampuannya menciptakan ruang bentang besar dengan biaya rendah
  • Bangunan gudang karena alasan bentangan lebar, harga yang murah dan perawatan minim
  • Bangunan perumahan modern karena kuat dan awet
  • Bangunan semi permanen karena baja dapat dibuat sebagai bangunan knock down (bongkar pasang)

Jenis konstruksi dan fabrikasi baja

Ada beberapa jenis konstruksi bangunan baja. Konstruksi baja juga sering disebut fabrikasi baja.

Fabrikasi Baja Konvensional

Fabrikasi Baja Konvensional adalah ketika tim perakit baja memotong bahan baja dengan panjang yang benar, dan kemudian mengelasnya untuk membuat bentuk struktur. Ini dapat dilakukan sepenuhnya di lokasi konstruksi yang padat karya, atau sebagian dikerjakan di bengkel untuk menyediakan kondisi kerja yang lebih baik dan mengurangi waktu.

Konstruksi Baja Baut

Konstruksi Baja Baut terjadi ketika perakit baja memproduksi komponen baja yang sudah jadi dan dicat, yang kemudian dikirim ke lokasi dan hanya dikunci dengan baut di tempatnya. Ini adalah metode konstruksi baja yang disukai, karena sebagian besar fabrikasi dapat dilakukan di bengkel, dengan mesin, pencahayaan, dan kondisi kerja yang tepat.

Ukuran komponen diatur oleh ukuran truk atau trailer tempat mereka dikirim, biasanya dengan panjang maksimal 6m (20ft) untuk truk normal atau 12m (40ft) untuk truk trailer panjang. Karena satu-satunya pekerjaan yang harus dilakukan di lokasi adalah mengangkat bahan baja ke tempatnya (dengan crane), pekerjaan di lokasi sangat cepat. Bangunan pra-rekayasa adalah contoh konstruksi baja yang dirancang, dibuat, dikapalkan, dan didirikan oleh satu perusahaan kepada pemiliknya.

Konstruksi Baja Ringan

Konstruksi Baja Ringan  adalah jenis konstruksi yang umum untuk perumahan dan bangunan kecil. Caranya mirip dengan konstruksi rangka kayu, kecuali bahwa bagian baja ringan digunakan sebagai pengganti kayu. Baja ringan adalah baja yang berbentuk lembaran baja tipis (1-3mm) yang telah dibengkokkan menjadi bentuk C-section atau Z-section.

Perbandingan Berat struktur rangka baja

Pertimbangkan sebuah bangunan satu lantai berukuran 5 x 8 m (16 x 26 kaki). Pertama-tama mari kita coba buat ini dalam beton, dengan empat kolom di sudut-sudut, balok yang membentang di antara kolom, dan pelat beton tebal 150mm di bagian atas. Struktur seperti itu akan berbobot sekitar 800 kg / m2, atau 32 Ton ( Total 32.000 kg).

Jika kita membuat dengan baja sebagai gantinya, dengan atap miring, beratnya hanya sekitar 65 kg / m2 Bangunan rangka baja hanya akan berbobot 2,6 ton (2.600 kg). Jadi bangunan beton 12 kali lebih berat dari bangunan baja. Ini baru untuk struktur satu lantai saja. Bangunan rangka baja berbobot rendah berarti harus dikaitkan dengan kuat ke fondasi untuk melawan kekuatan angin, jika tidak maka dapat diterbangkan angin seperti payung.

Kelebihan struktur baja :

Struktur baja memiliki kelebihan sebagai berikut :
  • Baja sangat cepat untuk dibangun di lokasi, karena banyak pekerjaan dapat dilakukan di pabrik (pra-konstruksi).
  • Baja juga fleksibel, yang membuatnya sangat baik dalam melawan kekuatan dinamis (perubahan) seperti angin atau gempa.
  • Tersedia berbagai ukuran dan kebutuhan bagian struktural yang sudah jadi, seperti bentuk I, C, dan L
  • Baja dapat dibuat untuk desain dengan bentuk apa pun, dan bisa dikombinasikan dengan segala jenis bahan bangunan lainnya
  • Tersedia beragam metode penyambungan, seperti perbautan, pengelasan, dan paku tembak

Kekurangan struktur baja :

Struktur baja memiliki kelemahan sebagai berikut:
  • Baja akan kehilangan kekuatan pada suhu tinggi, dan rentan terhadap kebakaran.
  • Baja rentan terhadap korosi di lingkungan yang lembab atau laut.
  • Di Beberapa daerah di Indonesia baja masih tergolong sangat mahal dibanding kayu dan beton
  • Perlu tukang khusus baja untuk mengerjakannya

Demikianlah mengenai Struktur Rangka Baja dan Jenisnya, Semoga bermanfaat dan dapat menambah wawasan teman-teman sekalian.

Referensi :

  • http://www.understandconstruction.com/steel-frame-structures.html
  • https://www.buildusingsteel.org/build-using-steel/structural-steel-framing
  • https://en.wikipedia.org/wiki/Steel_frame



Silahkan tuliskan komentar, Jika ingin berdiskusi lebih lanjut silahkan email ke parsikaproject@gmail.com
EmoticonEmoticon

 

Ketikan dan tekan Enter