Skip to main content

Beton Burnish yang Mengkilap

Burnished Concrete atau Beton Burnish adalah beton konvensional yang dikencangkan lebih dari dua kali untuk membuat permukaan beton tahan lama dengan hasil akhir yang tahan lama dan permukaan yang bagus dan mengkilap. Teknik ini sebagian besar digunakan dalam bangunan perumahan dan komersial. Pada artikel ini, kita membahas prosedur kerja, jenis, kelebihan dan kekurangan dari beton yang mengilap.

Aplikasi beton burnish pada lantai kitchen - img via pinterest
Aplikasi beton burnish pada lantai kitchen - img via pinterest


Jenis Finish Beton Burnish
Ada dua jenis utama beton burnish yang dikenal sesuai dengan teknik burnishing yang dilakukan. Jenis beton burnish adalah sebagai berikut :

1. Burnishing dengan Baja Trowel

Dalam metode ini, mesin trowelling digunakan untuk mendapatkan kilau permukaan yang dibutuhkan. Ini bisa dilakukan dengan trowelling tangan atau trowelling mekanik. Banyak faktor yang mempengaruhi proses pembakaran beton seperti waktu penempatan beton, kemerosotan, pemadatan, teknik finishing dan curing.

Mesin trowel - img via concretedecor.net
Mesin trowel - img via concretedecor.net

Campuran beton ini harus dipastikan secara ketat untuk mendapatkan hasil akhir berkualitas tinggi yang konsisten. Kekuatan beton biasanya harus setidaknya 32 MPa untuk memastikan bahan halus yang cukup untuk mencapai permukaan akhir yang baik.

Proses pembakaran dengan sekop baja biasanya membutuhkan kemerosotan beton dari 80 hingga 100mm dengan toleransi 15-20mm. Hasil yang diinginkan dari burnishing adalah untuk mencapai permukaan yang halus, tahan dan tahan lama, bebas dari sisa tanda sekop.

2. Burnishing dengan Lilin atau Resin

Dalam jenis burnishing ini, lilin dan resin digunakan sebagai topping di lantai beton untuk membuat permukaannya bersinar. Lilin lantai, pemoles cair dan aplikasi pelapisan berbasis resin juga dapat digunakan untuk menghasilkan lapisan akhir yang mengilap.

Ini adalah aplikasi multi-layer yang digunakan setelah periode pengeringan yang disarankan, dibakar atau dipoles menggunakan peralatan pemoles. Tingkat kilau yang dicapai tergantung pada kualitas kerapatan beton, produk pelapis dan teknik pembakaran.

Prosedur pembakaran

Berikut adalah beberapa prosedur pembakaran yang digunakan untuk membuat beton burnishing dengan hasil yanhg baik.

1. Spesifikasi Beton Burnished

Beton yang harus dibakar harus memenuhi persyaratan AS 1379. Beton harus memiliki ukuran agregat nominal maksimum 10, 14 atau 20 mm dan harus ditempatkan dengan menggunakan chute, pompa, kibble. Jika lantai beton dirancang untuk warna tertentu, semen dan pigmen warna harus ditentukan dahulu. Beton harus memiliki nilai kemerosotan nominal 80-100mm dengan toleransi ± 15-20mm.

2. Transportasi Beton, Menempatkan dan Menyelesaikan

Beton harus diangkut dengan truk pengangkut ke lokasi secepat mungkin. Tidak ada air tambahan yang harus ditambahkan ke beton di lokasi. Bekisting harus diisi dengan beton ke tingkat yang diinginkan tanpa menyebabkan lubang cekungan, depresi, atau garis screed.

Setiap lubang dan depresi harus diisi dengan beton dan bukan air campuran beton. Beton harus dipadatkan untuk memastikan apakah ada pengeringan udara yang tidak sempurna dan permukaan yang tidak sempurna. Untuk ketebalan pelat di atas 200mm, vibrator imersi harus digunakan. Permukaan beton jadi harus memiliki deviasi maksimum 12mm dari sejajar 3-m yang diletakkan di mana saja di permukaan beton.

3. Permukaan Burnishing

a. Trowel Burnishing

Pembakaran dengan sekop baja pada permukaan beton dilakukan dengan berulang kali mengerjakan permukaan beton menggunakan sekop tangan atau mesin sekop mekanis hingga kilau muncul pada permukaan beton. Bekerja berulang kali pada permukaan beton membuat beton mencapai kekakuan, memastikan daya tahan maksimum, impermeabilitas dan ketahanan abrasi.

Proses trowelling harus dilakukan dengan tekanan yang konsisten. Setiap trowelling harus berada pada posisi 90 ° dari lintasan sebelumnya untuk menghilangkan pengembangan lubang cekungan, punggungan dan depresi. Jika beton menjadi tidak bisa bekerja karena kadar air yang lebih rendah, penambahan air atau penyapuan basah ke permukaan beton selama finishing tidak diizinkan.

b. Lilin atau Resin Burnishing

Pembakaran beton dilakukan menggunakan aplikasi lilin dan resin harus menggunakan baja trowel untuk memberikan permukaan beton bebas bekas sekop dan tidak terlalu banyak warna permukaan yang tidak konsisten.

Di mana resin atau produk sealer kimia lainnya digunakan, maka harus diterapkan ke permukaan lainnya dan selesai sesuai dengan rekomendasi pabrikan. Jika produk lilin alami digunakan, permukaan harus disiapkan secara tepat dan produk diterapkan dan selesai sesuai dengan rekomendasi pabrikan.

4. Curing Beton

Beton jadi dikeringkan selama minimum 14 hari dan maksimum 28 hari untuk menjaga permukaan beton tetap basah dan mencegah hilangnya kelembaban karena suhu. Proses pengeringan harus dilakukan segera setelah beton dipasang. Proses ini tidak boleh ditunda selama lebih dari 3 jam setelah operasi telah selesai.

5. Sealing Permukaan

Secara umum, untuk jenis pekerjaan ini, sealer digunakan untuk menutup permukaan beton setelah proses curing selesai. Proses penerapan sealer dan proses curing dilakukan sesuai dengan rekomendasi pabrikan. Pemeliharaan dan pembersihan permukaan lama harus dilakukan untuk menjaga permukaan beton tetap bersih.

Keunggulan Beton Burnished

Permukaan beton jadi yang mengilap, memiliki daya tahan dan sangat kuat. Beton dapat dengan mudah menahan beban kaki dan peralatan yang berat. Lantai beton yang dipasang, disegel, dan dirawat dengan benar memiliki masa hidup lebih dari seratus tahun.

Karena permukaannya halus dan rata, perawatannya sangat mudah. Dan poin yang utama bahwa debu tidak menumpuk di permukaan sehingga tidak perlu memasang finishing keramik dan sebagainya. Permukaan yang selesai dengan benar memiliki sifat tahan air.

Kekurangan dari Beton Burnished

Karena proses trowelling membuat beton padat dan sangat tahan lama, beton menjadi sangat keras, sehingga tidak akan memberikan rasa lembut di bawah kaki, membuatnya tidak nyaman untuk berdiri dalam jangka waktu yang lama.

Kelemahan lain dari lantai beton yang terbakar ini adalah cenderung menjadi konduktor panas dengan sangat baik. Itu berarti di musim dingin, permukaan lantai menjadi dingin dan sebaliknya. Jika lantai beton tidak selesai dengan benar, maka akan sangat rentan terhadap penetrasi oleh kelembaban. Karena permukaannya keras dan kuat, beton ini juga menghasilkan suara keras ketika berjalan dengan sepatu.

Demikianlah mengenai beton burnish yang mengkilap. Semoga dapat menjadi inspirasi dalam memilih material finishing yang baik. Beton burnish cocok digunakan untuk bangunan rumah atau restoran dengan gaya retro yang menonjolkan ekspos struktur bangunan sebagai elemen estetika.
Salam dari Arsitur : Terima kasih sudah berkunjung di website ini. ARSITUR berkomitmen untuk memberikan artikel terbaik dan selalu update dengan informasi terbaru. Kami akan sangat senang apabila Anda turut membantu mengembangkan website ini dengan cara like FANSPAGE FACEBOOK, subscribe kami di YOUTUBE atau share artikel ini untuk bisa menjangkau lebih banyak pembaca. Terima kasih
Himbauan Berkomentar: Silahkan berkomentar dengan sopan, apabila ada yang kurang jelas silahkan ditanyakan, apabila ingin berkomunikasi lebih jauh, promosi atau kerja sama silahkan email ke arsiturstudio@gmail.com dan kami siap membantu.
Buka Komentar
Tutup Komentar