10 Tembok Besar Bersejarah di Dunia - Arsitur Media Desain

10 Tembok Besar Bersejarah di Dunia

- 3/11/2019


Tembok adalah salah satu elemen pembatas ruang secara vertikal. Dalam arsitektur, tembok merupakan elemen vertikal yang membagi bangunan menjadi ruang-ruang untuk fungsi atau alasan tertentu.

Tembok sering menjadi bagian dari struktur bangunan masa lampau. Jika kita melihat sejarah, terdapat beberapa tembok besar bersejarah peninggalan masa lalu yang masih eksis dan kini menjadi situs sejarah yang luar biasa nilainya. Inilah 10 Tembok Besar Bersejarah di Dunia :

01. Tembok Besar Cina, Tiongkok

Tembok Besar Cina, Tiongkok
Tembok Besar Cina, Tiongkok

Tembok yang paling terkenal dari semua tembok, struktur raksasa ini juga mungkin yang paling indah. Tapi jangan tertipu oleh estetika hiasannya; struktur yang mengesankan ini sejatinya memiliki motivasi militer, yaitu untuk melindungi Cina dari tetangganya yang dulu sedang dalam situasi tegang.

Meskipun temboknya sangat besar dan panjangnya 13.171 mil, barikade ini secara diam-diam bisa dilanggar, paling terkenal oleh Manchus, yang pergi untuk meninggalkan Beijing dan mendirikan dinasti Qing.

02. Tembok Berlin, Jerman

Tembok Berlin, Jerman
Tembok Berlin, Jerman

Replika Tembok Berlin sekarang dapat dibeli dari toko-toko suvenir di ibukota Jerman. Tembok ini memberi tahu Anda semua tentang keberhasilan struktur tembok ini, yang membagi kota Berlin selama hampir 30 tahun.

Tembok itu memotong Berlin Barat yang diduduki Sekutu dari Berlin Timur yang dikuasai Soviet (dan Jerman Timur yang mengelilinginya), membelah Kota Berlin ini menjadi dua dan membawa kesengsaraan bagi warga kota, puluhan di antaranya tewas ketika mencoba melintasi perbatasan tembok ini. Hamparan tembok yang masih ada hingga hari ini menawarkan wawasan yang menarik tentang sebuah ibu kota yang pernah terpecah.

03. Tembok Barat, Yerusalem

Tembok Barat, Yerusalem
Tembok Barat, Yerusalem

Dibangun oleh Herodes Agung pada tahun 19BC, barikade batu kapur kuno ini pernah menjadi bagian dari kuil Yahudi yang penting, yang kemudian dirusak hingga menjadi puing-puing oleh Kekaisaran Neo-Babilonia pada tahun 586 SM.

Tembok sepanjang 488 m ini adalah tempat paling suci di mana orang Yahudi diizinkan untuk berdoa, meskipun situs paling sakral dalam kepercayaan Yahudi adalah Temple Mount, yang terletak di luar tembok yang juga merupakan situs suci bagi umat Islam dan Kristen.

04. Tembok Hadrian, Inggris

Tembok Hadrian, Inggris
Tembok Hadrian, Inggris - img by alamy

Sisa-sisa Tembok Hadrianus yang kerap terselubung kabut dan juga misteri. Beberapa sejarawan mencurigai kaisar Hadrian, menggunakan tembok itu untuk membela provinsi Romawi Britania dari "kaum barbar" di utara.

Yang lain percaya bahwa tembok itu dibangun untuk mencegah imigrasi dan penyelundupan gelap. Meskipun tidak lagi efektif, tembok sepanjang 73 mil, yang berasal dari AD122 ini, tetap menjadi artefak Romawi terbesar di dunia.

05. Antonine Wall, Skotlandia

Antonine Wall, Skotlandia
Antonine Wall, Skotlandia

Meskipun kurang terkenal dibanding Tembok Hadrianus, Tembok Antonine adalah perbatasan besar lain yang dibangun oleh orang Romawi. Berasal dari AD142, benteng ini digunakan oleh kaisar, Antoninus Pius, penerus Hadrian dan sebagian besar dibangun dari rumput dan kayu.

Hanya sedikit dari tembok kuno ini yang tersisa kini, meskipun demikian dari jejaknya kita bisa mengikuti bekas perbatasan, yang menandai perbatasan paling utara dari Kekaisaran Romawi.

06. Tembok Besar Zimbabwe, Zimbabwe

Tembok Besar Zimbabwe, Zimbabwe
Tembok Besar Zimbabwe, Zimbabwe - alamy

Zimbabwe Besar adalah ibu kota Kerajaan Zimbabwe yang dulu, tetapi hari ini bekas megacity ini berada di reruntuhan. Namun, reruntuhan itu dikelilingi oleh tembok-tembok yang menjulang tinggi, yang berdiri sebagai pengingat kuat akan kekaisaran yang dulunya besar.

Sisa-sisa Tembok Besar Zimbabwe membawa kita kembali ke abad ke-11 dan tembok ini membentang di area seluas hampir 80 hektar, yang seukuran dengan sebuah kota kecil. Namun, pada masa lalu diperkirakan sekitar 18.000 orang telah mendiami kota tersebut.

07. Tembok Babel, Irak

Tembok Babel, Irak
Tembok Babel, Irak

Babel adalah kota utama di Mesopotamia kuno dan terkenal dilindungi dari invasi pasukan oleh dinding eponymous-nya, yang dianggap tidak bisa ditembus dalam kurun waktu yang lama.

Terbuat dari ubin biru mengkilap dan menampilkan relief-relief naga. Tembok ini telah dirusak oleh konflik, penelantaran dan penjarahan selama bertahun-tahun. Meskipun Saddam Hussein memulai pekerjaan restorasi benteng, yang oleh beberapa ahli diyakini berisi Taman Gantung Babilonia.

08. Wall of Ston, Kroasia

Wall of Ston, Kroasia
Wall of Ston, Kroasia

Tembok terpanjang kedua di Eropa setelah Tembok Hadrian. Benteng kuno ini dibangun untuk melindungi Dubrovnik dan ancaman di dekatnya, yang merupakan kekuatan pendorong di belakang ekonomi kota.

Selesai pada abad ke-15, tembok ini membentang sepanjang 3,5 mil dan memiliki banyak menara yang menghubungkan kota Ston dan Mali Ston, melewati beberapa pemandangan indah dalam perjalanannya.

09. Walls of Troy, Turki

Walls of Troy, Turki
Walls of Troy, Turki

Seharusnya situs Perang Troya, menjadi salah satu peristiwa paling penting dalam Mitologi Yunani. Seperti Kota legendaris Troy yang dibuat terkenal dalam puisi epik Homer, Iliad.

Hari ini, tembok ini menjadi sisa-sisa kecil kota tersebut, yang telah berusia lebih dari 4.000 tahun. Meskipun demikian, pengunjung masih berduyun-duyun ke situs untuk mengagumi reruntuhan ini untuk menyaksikan apa yang tersisa dari Walls of Troy.

10. Sacsayhuaman, Peru

Sacsayhuaman, Peru
Sacsayhuaman, Peru

Namanya cukup sulit dilafalkan untuk bahasa Inggris, kota Sacsayhuaman dulunya adalah ibukota Kekaisaran Inca dan terdiri dari serangkaian tembok, yang menurut legenda, temboknya ditata agar terlihat seperti gigi puma yang menggeram.

Batu-batu raksasa yang digunakan untuk membangun dinding Sacsayhuaman terbentuk sedemikian rupa saling terkait sehingga situs tersebut bisa selamat dari gempa bumi yang tak terhitung jumlahnya untuk mengguncang wilayah tersebut.

Demikianlah 10 Tembok besar bersejarah yang masih ada hingga saat ini. Dengan adanya peninggalan ini kita bisa belajar sejarah sekaligus struktur bangunan kuno yang ternyata bisa awet dari berbagai ancaman baik karena bencana alam maupun perusakan oleh manusia.



Silahkan tuliskan komentar, Jika ingin berdiskusi lebih lanjut silahkan email ke parsikaproject@gmail.com
EmoticonEmoticon

 

Ketikan dan tekan Enter