Jenis Konsep Restoran dan Ciri-cirinya - Arsitur Media Desain

Jenis Konsep Restoran dan Ciri-cirinya

- 2/01/2019


Hari ini saya ingin membahas tentang apa yang perlu kita ketahui untuk mendesain Restoran dan Bar. Pada bidang desain ini, kita bisa menjadi sangat kreatif dan ekspresif mengeluarkan semua ide desain yang kita punya.

Metis Bali - Fast Dinning
Tampilan mewah Metis Bali - Fine Dinning


Orang-orang datang ke bar atau restoran untuk menghabiskan waktu dan mendapatkan pengalaman. Nah, interior pastinya menjadi prioritas di restoran setelah rasa masakan. Ada 5 jenis konsep restoran dan rumah makan yang saya kutip dari berbagai sumber.

1 Restoran Casual Dining


  • Jenis restoran ini memiliki suasana santai dan ramah, harga makanan moderat hingga tinggi dan konsumen mendapatkan table services.
  • Casual dining restaurant terletak antara fast casual dan fine dining. Jenis restoran ini menyediakan menu minuman beralkohol, mencakup berbagai jenis bir dan anggur dengan bartender nya.
  • Ukuran porsi makanan biasanya besar. Tidak seperti restoran cepat saji dan restoran kasual lainnya, restoran Casual dining tidak menggunakan alat makan sekali pakai.
  • Di Italia, restoran kasual semacam itu sering disebut "trattoria" dan biasanya dimiliki dan dioperasikan secara independen.


2 Restoran Family Style


  • Restoran bergaya keluarga sangat mirip dengan santapan kasual dengan perbedaan, pada makanan disajikan dalam hidangan yang lebih besar di atas meja. 
  • Pelanggan dapat menyajikan makanan untuk diri mereka sendiri dan memberikannya kepada orang lain di meja. Di Indonesia dikenal dengan gaya prasmanan. 
  • Manfaat restoran keluarga termasuk suasana santai di mana pelanggan memiliki kontrol lebih besar atas apa yang mereka makan. 
  • Menu gaya keluarga dari segi biaya makanan tentu totalnya akan lebihmurah daripada restoran tradisional. 
  • Restoran ini cocok untuk keluarga dengan anak-anak atau kelompok pertemanan.
  • Restoran Cina dan Jepang kebanyakan menyajikan makanan dengan cara ini. 
  • Sangat sering bahwa di restoran bergaya Keluarga kita akan menemukan meja bundar 'piring' berputar melingkar di tengah meja, sehingga orang dapat meraih hidangan apa pun yang mereka inginkan.


3 Restoran Fine Dining atau Restoran High End


  • Layanan pelanggan di restoran Fine Dining jauh lebih ramah daripada di restoran kasual.
  • Layanan santapan lebih dari sekadar memesan dan mengantarkan makanan. Banyak layanan makan yang baik termasuk: Mengawasi pengunjung ke meja, memegang kursi untuk wanita, mengganti serbet linen jika pelindung meninggalkan meja dll.
  • Restoran Fine Dining ini memiliki desain khusus, dekorasi unik, furnitur berkualitas tinggi.
  • Layanan lengkap dengan makanan khusus ditawarkan kepada kelompok pelanggan.
  • Semua perincian yang diharapkan dari pusat tempat makan yang baik membutuhkan staf untuk dilatih secara ketat. Mereka harus dapat menjawab semua pertanyaan pelanggan tentang menu atau barang atau anggur. Mereka juga harus siap membuat rekomendasi menu jika diminta.
  • Seringkali, ada aturan tertentu untuk bersantap yang diharapkan diikuti oleh pelanggan. Kode berpakaian juga merupakan detail penting.
  • Sebagian besar klien restoran mewah adalah tamu setia. Menjaga dan memelihara pelanggan adalah tugas yang harus dipertimbangkan secara memadai sebagai tanggung jawab pengelola restoran. 
  • Lebih mudah mempertahankan pelanggan yang sudah ada daripada menemukan yang baru.
  • Elemen pencahayaan juga harus halus, condong ke arah redup (romantis).
  • Musik yang diputar secara halus di latar belakang harus mencerminkan tema restoran, seperti klasik untuk restoran mewah tradisional atau lagu jazz untuk restoran yang bergaya modern.
  • Diperlukan reservasi tempat/meja sebelum dapat memesan makanan di restoran ini.


4 Restoran Fast Casual

Interior Pizza Hut - Fast Casual
Interior Pizza Hut - Fast Casual

  • Konsep restoran Fast Casual ini adalah campuran makanan cepat saji dan casual dinning dan telah menjadi salah satu segmen terkuat di industri restoran selama dekade terakhir. 
  • Konsep restoran ini terus berkembang, terlepas dari resesi dan terus berkembang agar sesuai dengan kebutuhan dan preferensi pelanggan.
  • Harga makanan adalah antara rantai makanan cepat saji dan restoran kasual atau setidaknya lebih murah dari restoran Casual Dinning.
  • Jenis restoran ini tidak menawarkan layanan table service secara penuh. 
  • Kualitas makanan yang lebih tinggi dan suasana yang lebih baik dapat dinikmati daripada di restoran cepat saji.
  • Dapur terlihat dan ada konter berisi makanan buatan tangan disajikan untuk menyenangkan para pelanggan
  • Restoran Fast Casual membutuhkan pendekatan khusus untuk memastikan bahwa pengalaman pelanggan sangat efisien dan berkesan jelas. 
  • Di bagian dapur restoran, perlu ada sumberdaya yang cukup agar dapat menahan tekanan untuk melayani hingga 500 porsi makanan per jam
  • Sedangkan di FOH Restoran perlu dibuat tampilan yang merangsang, menginspirasi dan mendorong loyalitas pelanggan.


5 Makanan Cepat Saji atau Restoran Cepat Saji


  • Makanan cepat saji adalah restoran yang paling akrab bagi kebanyakan orang. Rantai seperti McDonald dan Burger King menjadi populer di tahun 1950-an, dan membantu menelurkan banyak konsep fastfood lain seperti Taco Bell, KFC dan In-n-Out Burger.
  • Layanan makanan cepat saji menarik pelanggan karena kecepatan, kemudahan, dan harga yang murah. 
  • Bahan-bahan yang digunakan di restoran layanan cepat saji telah dipanaskan atau dimasak sebelumnya untuk mengurangi waktu memasak utama. 
  • Makanan disajikan kepada pelanggan sebagai paket dine in dan takeaway.
  • Restoran cepat saji bisa berupa kios atau ruko, tanpa tempat berteduh, terkadang ada area tempat duduk di luar.
  • Mebel sesederhana mungkin meliputi bangku atau kursi dan meja standar. 
  • Furnitur di restoran cepat saji sengaja dibuat tidak nyaman sehingga pengunjung menghabiskan lebih sedikit waktu di restoran.
  • Musik biasanya keras dan pencahayaan sengaja terang dan benderang.
  • Warna sebagian besar cerah: warna paling populer adalah merah, kuning dan hijau. Karena warna-warna ini membangkitkan selera.


Sekian mengenai jenis konsep restoran secara umum yang dapat kita temui di daerah sekitar kita, terutama teman-teman yang tinggal di daerah perkotaan.



Silahkan tuliskan komentar, Jika ingin berdiskusi lebih lanjut silahkan email ke parsikaproject@gmail.com
EmoticonEmoticon

 

Ketikan dan tekan Enter