Skip to main content

Jenis-jenis Smoke Detector (Detektor Asap) dan Cara Kerjanya

Detektor asap adalah salah satu dari penemuan menakjubkan yang pernah dibuat manusia, dapat diproduksi massal, praktis tidak ada biaya tambahan. Kita bisa mendapatkan detektor asap dengan harga yang terjangkau. Dan meski biayanya kecil, detektor asap menyelamatkan ribuan nyawa setiap tahun. Bahkan, disarankan agar setiap rumah memiliki satu detektor asap per lantai.

Semua detektor asap terdiri dari dua bagian dasar yaitu : sensor untuk merasakan asap dan klakson elektronik yang sangat keras untuk membangunkan orang. Detektor asap memakai baterai 9 volt atau arus listrik 120 volt.

Jenis-jenis Smoke Detector (Detektor Asap) dan Cara Kerjanya
Jenis-jenis Smoke Detector (Detektor Asap) dan Cara Kerjanya


Pada artikel ini, kita akan memeriksa dua jenis detektor asap yang paling umum digunakan saat ini yaitu : detektor fotolistrik dan detektor ionisasi. Artikel ini juga menjelaskan cara kerja masing-masing smoke detector tersebut

Detektor Asap fotolistrik.

Kadang-kadang, saat Kitan berjalan ke toko dan bel akan berbunyi saat Kita melewati ambang pintu. Jika Kita melihatnya, Kita akan sering melihat bahwa detektor panas tubuh sedang digunakan. Di dekat pintu di satu sisi toko ada lampu (baik lampu putih dan lensa atau laser berdaya rendah) dan di sisi lain ada fotodetektor yang bisa "melihat" cahaya.

Ketika Kita melewati berkas cahaya tersebut, tubuh Kita akan memblokirnya. Fotodetektor merasakan kekurangan cahaya dan memicu lonceng. Kita dapat membayangkan bagaimana jenis sensor yang sama ini dapat bertindak sebagai pendeteksi asap. Jika ada cukup asap di toko yang memblokir sinar dari sensor, bel akan berbunyi. Tetapi detektor asap tersebut cukup besar dan tidak terlalu sensitif.

Harus ada banyak asap sebelum alarm berbunyi dan asapnya harus cukup tebal untuk benar-benar menghalangi cahaya. Oleh karena itu, detektor asap fotolistrik menggunakan cahaya dengan cara yang berbeda. Di dalam detektor asap ada cahaya dan sensor, tetapi mereka diposisikan pada sudut 90 derajat satu sama lain, seperti pada gambar ini:




Dalam kasus normal, cahaya dari sumber cahaya di sebelah kiri langsung melintas dan melewatkan sensor. Ketika asap memasuki ruangan, partikel-partikel asap menyebarkan cahaya dan sejumlah cahaya mengenai sensor. Sensor kemudian mematikan klakson dalam detektor asap. Detektor fotoelektrik lebih baik dalam merasakan api berasap, seperti kasur yang membara. Sensor api dikembangkan dari teknologi yang digunakan NASA untuk meningkatkan foto planet yang jauh

Detektor Asap Ionisasi: Radiasi Pengion

Detektor asap ionisasi menggunakan ruang ionisasi dan sumber radiasi pengion untuk mendeteksi asap. Jenis detektor asap ini lebih umum karena murah dan lebih baik dalam mendeteksi sejumlah kecil asap yang dihasilkan oleh api yang menyala.

Di dalam detektor ionisasi adalah sejumlah kecil (mungkin 1/5000 gram) americium-241. Unsur radioaktif americium memiliki waktu paruh 432 tahun, dan merupakan sumber partikel alfa yang baik.

Detektor Asap Ionisasi
Detektor Asap Ionisasi


Cara lain untuk mengulas tentang jumlah amerisium dalam detektor adalah dengan mengatakan bahwa detektor tipikal mengandung 0,9 mikrokurium amerisium-241. Curie adalah satuan ukuran untuk bahan nuklir. Jika Kita memegang curie di tangan Kita, Kita memegang sejumlah bahan yang mengalami 37.000.000.000 transformasi nuklir per detik.

Secara umum, itu berarti bahwa 37 miliar atom dalam sampel dan memancarkan partikel radiasi nuklir (seperti partikel alfa) per detik. Satu gram elemen radium menghasilkan sekitar 1 curie aktivitas (Marie Curie, wanita setelah nama curie itu, melakukan banyak penelitiannya menggunakan radium).

Detektor Asap Ionisasi: Ruang Ionisasi

Ruang ionisasi sangat sederhana. Ini terdiri dari dua lempeng dengan tegangan melintasinya, bersama dengan sumber radiasi pengion radioaktif, seperti ini:

Partikel alfa yang dihasilkan oleh americium memiliki sifat sebagai berikut: Mereka mengionisasi atom oksigen dan nitrogen dari udara di dalam bilik. Elektronik dalam detektor asap merasakan sejumlah kecil arus listrik yang diwakili oleh elektron dan ion ini.

Ketika asap memasuki ruang ionisasi, itu mengganggu arus rangkaian ini dan ketika partikel asap menempel pada ion dan menetralkannya. Detektor asap merasakan penurunan arus antara pelat dan memicu klakson.

Detektor Asap Ionisasi
Detektor Asap Ionisasi


Berbicara tentang alarm, setiap kali ada kata "radiasi nuklir" digunakan, akan mencemaskan pikiran banyak orang. Jumlah radiasi dalam detektor asap sangat kecil. Ini juga didominasi radiasi alfa. Radiasi alfa tidak dapat menembus selembar kertas, dan tersumbat oleh beberapa partikel udara. Americium di detektor asap hanya bisa menimbulkan bahaya jika Kita menghirupnya.

Oleh karena itu, Kita tidak boleh bermain-main dengan americium di detektor asap, menusuknya, atau mengganggu rangkaian ini dengan cara apa pun, karena Kita tidak ingin bahan itu menyebar di udara. Sekarang, mari kita melihat ke dalam detektor asap ionisasi. Inilah tampilan bagian luar detektor asap.

Ketika Kita melepas penutup, Kita menemukan bahwa detektor asap sangat sederhana. Yang ini terdiri dari papan sirkuit cetak, ruang ionisasi dan klakson elektronik.

Ruang ionisasi adalah kaleng aluminium yang mengandung sumber ionisasi. Kita dapat melihat bahwa kaleng memiliki slot di dalamnya untuk memungkinkan aliran udara. Benda mirip kaleng itu sendiri bertindak sebagai lempeng negatif dari ruang ionisasi.

Detektor Asap Ionisasi
Detektor Asap Ionisasi


Di bawah kaleng adalah tempat keramik yang berisi pelat positif dari ruang ionisasi. Di bawah lempengan itu adalah sumber ionisasi, yang rangkaiannya tidak boleh diganggu.

Nah demikianlah Jenis-jenis Smoke Detector dan Cara Kerjanya, semoga dapat menambah wawasan tentang peralatan MEP yang digunakan pada bangunan. Meskipun dalam proyek di lapangan kita sering mengabaikan spesifikasi alat tersebut, namun sebaiknya kita tahu sebelum kita bisa menggunakannya di rumah atau menyarankan penggunaannya kepada klien kita.
Salam dari Arsitur : Terima kasih sudah berkunjung di website ini. ARSITUR berkomitmen untuk memberikan artikel terbaik dan selalu update dengan informasi terbaru. Kami akan sangat senang apabila Anda turut membantu mengembangkan website ini dengan cara like FANSPAGE FACEBOOK, subscribe kami di YOUTUBE atau share artikel ini untuk bisa menjangkau lebih banyak pembaca. Terima kasih
Himbauan Berkomentar: Silahkan berkomentar dengan sopan, apabila ada yang kurang jelas silahkan ditanyakan, apabila ingin berkomunikasi lebih jauh, promosi atau kerja sama silahkan email ke arsiturstudio@gmail.com dan kami siap membantu.
Buka Komentar
Tutup Komentar