Skip to main content

Estetika Dalam Arsitektur Menurut Teori Vitruvius

Apakah mungkin untuk mengidentifikasi rasa keindahan secara universal ? Apakah mungkin memberikan definisi estetika yang dapat diterapkan pada semua orang pada setiap saat? Bukankah pemahaman kita tentang estetika dan keindahan dapat berubah dan berbeda pada waktu dan ruang yang berbeda?

Estetika Dalam Arsitektur Menurut Teori Vitruvius
Gambar  Vitruvius - img via bl.uk


Gambar ini dibuat oleh Marcus Vitruvius, seorang arsitek Romawi Kuno yang terkenal hingga saat ini. Karya Vituvius yang paling terkenal berjudul Ten Books on Architecture, yang ditulis sekitar 20-30 SM.

Buku ini adalah satu-satunya teks yang membahas masalah arsitektur yang bertahan pada zaman dulu. Buku itu juga dianggap menjadi salah satu teks pertama dalam sejarah barat yang menggambarkan hubungan antara arsitektur tubuh manusia dan bangunan.

Vitruvius percaya bahwa seorang arsitek harus fokus pada tiga tema sentral ketika menyiapkan desain untuk sebuah bangunan. Adapun  tiga tema sentral tersebut yaitu: firmitas (kekuatan), utilitas (fungsionalitas), dan venustas (keindahan).

Tetapi teori venustas (keindahan) adalah teori yang sangat rumit. Vitruvius berpikir bahwa gagasan tentang keindahan yang tak lekang oleh waktu dapat dipelajari dari 'kebenaran alam', bahwa rancangan alam didasarkan pada hukum universal tentang proporsi dan simetri.

Estetika Dalam Arsitektur Menurut Teori Vitruvius
Estetika Dalam Arsitektur Menurut Teori Vitruvius


Dia percaya bahwa proporsi tubuh dapat digunakan sebagai model kesempurnaan proporsional yang alami. Dia menulis tentang cara para cendekiawan kuno memeriksa banyak contoh 'pria yang berpenampilan baik' dan menemukan bahwa tubuh-tubuh ini memiliki proporsi tertentu.

Dia menunjukkan bahwa tubuh manusia yang 'ideal' dipasang dengan tepat ke dalam lingkaran dan bujur sangkar, dan dengan demikian dia menggambarkan hubungan yang dia yakini ada antara bentuk geometris yang sempurna dan tubuh yang sempurna. Dengan cara ini, tubuh dipandang sebagai buku aturan hidup, berisi hukum-hukum proporsi yang tetap dan tidak bercela yang telah ditetapkan oleh alam.

Karena itu, menurut Vitruvius, desain seorang arsitek harus mengacu pada kesempurnaan simetri dan proporsi tubuh manusia yang tidak perlu dipertanyakan lagi estetikanya. Jika sebuah bangunan ingin menciptakan rasa eurythmia (suasana anggun dan menyenangkan) maka sangat penting untuk mempelajari hukum-hukum alam tentang harmoni dan keindahan ini.

Mengapa Etetika dalam arsitektur itu penting?

Mari kita kembali ke teori Vitruvius dan terjemahan dari dua paragraf pertama di buku pertama De Architectura berjudul "On the training of Architects":

“Ilmu arsitek tergantung pada banyak disiplin ilmu dan berbagai praktik yang dilakukan dalam seni lain. Layanan yang ditawarkan terdiri dari keahlian dan teknologi. Pengerjaan berkelanjutan dan praktik yang terbiasa, yang dilakukan oleh tangan dalam bahan yang diperlukan untuk tujuan desain. Teknologi mengemukakan dan menjelaskan berbagai hal sesuai dengan keterampilan dan metode teknis.

Jadi arsitek yang tanpa budaya, membidik keterampilan manual tidak akan bisa mendapatkan prestise yang sesuai dengan pekerjaan mereka, sementara mereka yang percaya pada teori dan sastra jelas mengikuti bayangan dan bukan kenyataan. Tetapi mereka yang telah menguasai keduanya, seperti pria yang mengenakan baju besi lengkap, segera mendapatkan pengaruh dan mencapai tujuan mereka ”

Apa yang dikatakan Vitruvius bahwa arsitektur adalah tentang keahlian dan teknologi. Juga, di paragraf kedua, jika kita menafsirkan budaya sebagai penghargaan atas kepekaan dan perilaku audiens target, ini mengarahkan langsung ke poin penting dalam penciptaan desain.

Perbedaan antara seorang arsitek yang baik dan seorang arsitek yang hebat adalah kemampuan untuk membuat solusi elegan dengan cara sedemikian rupa untuk menyenangkan pemilik dan pengguna bangunan.

Venustatis dalam maknanya adalah kombinasi budaya (memahami target pengguna bangunan), keahlian (Arsitek ingin menghasilkan solusi yang elegan) dan teknologi (bagian teknis yang biasanya lebih mudah).

Cara paling sederhana dan mudah untuk menentukan apakah desain bangunan bisa dikatakan "estetis" adalah dengan menggunakannya atau menerapkannya secara nyata. Tidak selama lima menit, tidak selama beberapa hari, namun untuk waktu yang lama.

Prinsip-prinsip universal arsitektur yang baik dari Vitruvius meliputi : Daya Tahan, Utilitas, dan Estetika, dapat membantu kita semua menjadi arsitek atau desainer yang lebih baik dalam proyek yang kita kerjakan.

Referensi :
http://www.bl.uk/learning/cult/bodies/vitruvius/proportion.html
https://clinicalarchitecture.com/three-principles-of-good-architecture/
Salam dari Arsitur : Terima kasih sudah berkunjung di website ini. ARSITUR berkomitmen untuk memberikan artikel terbaik dan selalu update dengan informasi terbaru. Kami akan sangat senang apabila Anda turut membantu mengembangkan website ini dengan cara like FANSPAGE FACEBOOK, subscribe kami di YOUTUBE atau share artikel ini untuk bisa menjangkau lebih banyak pembaca. Terima kasih
Himbauan Berkomentar: Silahkan berkomentar dengan sopan, apabila ada yang kurang jelas silahkan ditanyakan, apabila ingin berkomunikasi lebih jauh, promosi atau kerja sama silahkan email ke arsiturstudio@gmail.com dan kami siap membantu.
Buka Komentar
Tutup Komentar