Jenis-jenis Bahan Isolasi Panas Pada Bangunan - Arsitur Media Desain

Jenis-jenis Bahan Isolasi Panas Pada Bangunan

- 1/26/2019


Dalam konstruksi bangunan, berbagai bentuk isolasi dilakukan sebagai cara mengurangi transmisi energi panas melalui dinding, langit-langit, dan lantai. Secara sederhana, hal ini membantu menjaga ruang interior ruang ber-AC lebih dingin di saat panas.

Dalam dunia arsitektur, mengurangi transmisi energi termal tidak hanya membuat ruang lebih nyaman, tetapi juga penting untuk mengendalikan biaya energi.

Semua bahan bangunan memiliki sifat isolasi yang melekat secara alami, biasanya diukur pada skala yang dikenal sebagai nilai-R, tetapi bahan tambahan diintegrasikan ke dalam konstruksi bangunan secara khusus dapat menambah nilai isolasi ke dinding, lantai, dan langit-langit.

Secara historis, banyak bahan berbeda telah digunakan sebagai isolasi, dan banyak dari bahan ini sekarang telah ditinggalkan demi bahan yang lebih modern dan efisien. Jenis insulasi yang Anda pilih saat merancang dan membangun ruang akan tergantung pada iklim dan nilai-R yang dicari.

1 Isolasi Selimut dan Isolasi Batt

Sejauh ini jenis insulasi yang paling umum terdiri dari "selimut" gulungan atau bungkusan insulasi yang digunakan untuk mengisi rongga antara bagian rangka di dinding, langit-langit, dan lantai. Batt juga dapat diletakkan di atas selimut di lantai loteng untuk melindungi ruang di bawahnya.

Batts and rolls terdiri dari serat fleksibel yang dijalin bersama dalam strip dengan lebar dan ketebalan yang bervariasi untuk aplikasi yang berbeda. Paling umum, isolasi batt menggunakan serat fiberglass, tetapi juga dapat dibuat menggunakan serat mineral, serat plastik, atau serat alami seperti wol atau kapas.

Insulasi selimut dapat menawarkan nilai-R mulai dari R-11 (untuk bat tebal 3,5 inci) hingga 38 (untuk bat tebal 12 inci). Insulasi batt adalah salah satu bentuk insulasi yang paling murah, dan salah satu yang paling mudah dipasang. Bahan ini juga menjadi pilihan banyak arsitek mancanegara terutama di daerah dingin.

2 Insulasi Papan Busa (Foam)

Papan busa polystyrene atau polyurethane memberikan nilai-R yang unggul untuk ketebalan yang relatif tipis. Bahan ini dapat digunakan untuk hampir setiap bagian dari bangunan dan sangat efektif untuk mengisolasi selubung dinding eksterior, selubung interior untuk dinding bawah tanah, dan dalam aplikasi khusus seperti loteng atau celah udara di mana balok lantai bertemu dengan fondasi.

Ketika digunakan pada aplikasi dinding interior, panel busa harus ditutup dengan panel papan gipsum setebal setengah inci atau bahan bangunan lain yang disetujui. Papan busa banyak digunakan oleh arsitek di Indonesia untuk melapisi dinding partisi.

Papan busa juga baik untuk isolasi suara sehingga dapat menjaga ketenangan pada bangunan meskipun aktivitas di dalamnya cukup banyak. Papan busa juga banyak diterapkan pada bangunan tinggi yang berfungsi sebagai kantor.

Papan busa memberikan ketahanan termal yang sangat baik, sebanyak dua kali lipat dari bahan lain dengan ketebalan yang sama. Bahan ini juga dapat dengan mudah dipotong untuk berbagai aplikasi.

3 Busa Cair

Insulasi busa cair terdiri dari bahan semen atau poliuretan yang disemprotkan, disuntikkan, atau dituangkan ke dinding atau di bawah lantai, di mana kemudian mengeras menjadi bahan isolasi yang sangat baik.

Bahan ini sangat ideal untuk area yang berbentuk tidak teratur dan di sekitar penghalang, atau dapat digunakan untuk menambah insulasi pada area jadi yang ada. Ini adalah pilihan yang baik untuk mengisolasi dinding, karena dapat disuntikkan ke dalamnya tanpa melepas permukaan dinding.

Busa cair memungkinkan dinding untuk mencapai nilai-R yang lebih tinggi daripada dengan isolasi batt tradisional, dan bahan ini memiliki keuntungan karena mampu mengisi lubang terkecil untuk mengurangi celah udara di sekitar pipa, kusen pintu dan jendela, dan saluran pipa dan listrik.

Busa semprot tersedia dalam berbagai bentuk. Aplikasinya dapat diterapkan secara profesional ke area yang luas oleh kontraktor menggunakan mesin khusus atau diterapkan pada celah udara kecil menggunakan kaleng semprot sederhana yang tersedia di toko bahan bangunan.

4 Isolasi Lepas (Selolusa)

Isolasi lepas dan ditiup, biasanya terdiri dari selulosa, fiberglass, atau wol mineral, dapat ditiup atau dituangkan ke dalam rongga balok di lantai loteng atau di rongga balok dari dinding.

Nilai-R bervariasi tergantung pada bahan, dan isolasi pengisi longgar memiliki kecenderungan untuk mengendap seiring waktu, mengurangi nilai-R-nya. Tapi hal itu relatif murah dan dianggap sebagai opsi "hijau" karena bahan-bahan ini dibuat dari bahan limbah daur ulang.

Isolasi selulosa sebagian besar terbuat dari kertas koran daur ulang, sebagian besar isolasi fiberglass terbuat dari 40 hingga 60 persen gelas daur ulang, dan wol mineral mengandung sekitar 75 persen bahan daur ulang.

5 Isolasi Blok Beton

Dinding beton dan blok beton dapat diisolasi dengan beberapa cara. Blok beton dapat diisolasi dengan menggunakan papan busa kaku baik di luar dinding (pada konstruksi baru) atau dinding interior (pada rumah yang ada).

Metode tambahan untuk isolasi blok beton melibatkan penggunaan blok yang terdiri dari beton aerasi yang diautoklaf (AAC) atau beton seluler yang diautoklaf (ACC). Bahan-bahan ini mengandung sekitar 80 persen udara berdasarkan volume dan memiliki sekitar 10 kali nilai isolasi balok beton tradisional.

Blok ACC pracetak menggunakan fly ash daripada pasir silika tinggi yang digunakan dalam blok AAC. Blok yang diautoklaf dengan mudah menyerap kelembaban, sehingga harus dilindungi dari air, tetapi bahan ini ringan dan mudah dipasang.

Dalam fondasi beton yang dituangkan, butiran busa polistiren juga dapat dimasukkan ke dalam campuran beton untuk meningkatkan nilai R-nya. Metode ini dapat meningkatkan nilai R 10 kali lipat dari beton tuang standar.

6 Radiant Barriers dan Insulation Reflektif Aluminium Foil

Jenis-jenis Bahan Isolasi Panas Pada Bangunan
Jenis-jenis Bahan Isolasi Panas Pada Bangunan

Sementara sebagian besar isolasi bekerja dengan menahan aliran panas konduktif dan konvektif, isolasi reflektif bekerja dengan benar-benar memantulkan kembali radiasi panas.

Insulasi ini menggabungkan bahan yang bercahaya, biasanya aluminium foil yang mengkilap, diaplikasikan pada lapisan isolasi tradisional yang juga memiliki beberapa bentuk penyangga seperti kertas kraft, film plastik, atau kardus.

Bahan ini paling sering digunakan di lapisan atap rumah-rumah di Indonesia untuk mengurangi kenaikan panas akiat terik matahari dan untuk menurunkan biaya pendinginan AC. Ini adalah salah satu jenis isolasi terbaik untuk mencegah aliran panas ke bawah.

Insulasi reflektif membentuk penghalang radiasi yang mengurangi perpindahan panas dari atap ke ruang loteng. Isolator harus menghadapi ruang udara agar menjadi efektif. Bahan ini paling efektif di iklim panas dan daerah tropis, di mana dapat menurunkan biaya pendinginan sebesar 5 hingga 10 persen sehingga kinerja AC lebih sedikit.

Namun, di daerah beriklim dingin aluminium foil ini jarang digunakan sebagai penghangat ruangan dan isolasi termal tradisional adalah pilihan yang lebih baik.

7 Insulasi Papan Serat Kaku

Papan serat kaku yang terbuat dari fiberglass atau wol mineral biasanya digunakan di tempat-tempat yang akan dipengaruhi oleh suhu tinggi seperti ductwork untuk sistem HVAC.

Salah satu keuntungan dari jenis isolasi ini adalah dapat dipasang sebelumnya pada pekerjaan saluran di toko-toko atau dibuat khusus di tempat kerja. Panel memiliki berbagai ketebalan, dari 1 hingga 2,5 inci. Tersedia papan yang berhadapan dan tidak berjendela.

Insulasi papan serat biasanya dipasang oleh kontraktor HVAC, yang menerapkannya pada permukaan saluran luar dengan sistem pin atau klip. Saat papan yang tidak dicat digunakan, permukaan luarnya diselesaikan dengan semen atau kanvas isolasi. Dengan papan muka, sambungan antar panel ditutup dengan selotip atau damar wangi.

8 Struktural Insulated Panel (SIPs)

Metode isolasi bangunan yang sama sekali berbeda dapat dicapai dengan menggunakan panel berinsulasi struktural (SIPs) daripada menggunakan framing stud tradisional. SIP adalah panel prefabrikasi besar yang mencakup bahan insulasi papan busa setebal 4 hingga 8 inci (biasanya polistirena atau poliisosianurat) yang diapit di antara bahan yang kuat, seperti papan untai berorientasi (OSB).

Bangunan yang dibangun oleh SIP dapat menghemat energi hingga 12 hingga 14 persen lebih banyak daripada rumah "kerangka kayu" tradisional. Bangunan SIP juga akan lebih kedap udara dan lebih tenang.

SIP bukan merupakan opsi untuk mengisolasi bangunan yang ada, tetapi dapat dipertimbangkan saat merencanakan bangunan baru atau renovasi besar. Selain menawarkan nilai isolasi yang sangat baik, SIP secara struktural lebih kuat dan lebih stabil daripada pembingkaian tradisional.

9 Mengisolasi Bentuk Beton (ICF)
Bentuk beton isolasi (ICFs) adalah bentuk prefabrikasi untuk dinding beton tuang yang tetap sebagai bagian dari rakitan dinding. Sistem ini terdiri dari papan busa atau blok insulasi busa yang saling dihubungkan bersama dengan ikatan plastik. Ketika beton dituangkan ke dalam busa, dinding yang dihasilkan mencapai nilai isolasi sekitar R-20.

ICF dapat digunakan untuk konstruksi pondasi sendirian di bangunan dengan basement, atau mereka dapat membentuk dinding di atas tanah juga. Struktur yang dibangun dari ICF masih menyerupai struktur berbingkai tradisional.

Memasang sistem ICF adalah keterampilan khusus yang membutuhkan kontraktor berpengalaman. Yang paling penting adalah memastikan dindingnya anti serangga dan tahan air.

Demikianlah beberapa jenis bahan isolasi panas pada bangunan, sebagai orang yang akan membangun rumah, memilih bahan isolasi panas merupakan sebuah keharusan. Apalagi kita di Indonesia yang beriklim tropis dan mendapat sinar matahari terus menerus sehingga perlu memberikan isolasi pada bangunan terutama di bagian atap.

Referensi :
https://www.thebalancesmb.com/what-is-insulation-types-of-insulation-845080
https://en.wikipedia.org/wiki/Building_insulation
https://www.designingbuildings.co.uk/wiki/Thermal_insulation_for_buildings



Silahkan tuliskan komentar, Jika ingin berdiskusi lebih lanjut silahkan email ke parsikaproject@gmail.com
EmoticonEmoticon

 

Ketikan dan tekan Enter