Skip to main content

Beton AAC : Beton Ringan Aerasi, Kekurangan dan Kelebihannya

Definisi Beton AAC

Beton ringan aerasi atau Autoclaved aerated concrete (AAC) adalah jenis beton pracetak yang dibuat dari bahan baku alami. Beton ini pertama kali dikembangkan di Swedia pada 1920-an, ketika seorang arsitek pertama kali menggabungkan campuran beton konvensional dari semen, kapur, air, dan pasir dengan sejumlah kecil bubuk aluminium.

Beton AAC : Beton Ringan Aerasi, Kekurangan dan Kelebihannya
Beton AAC : Beton Ringan Aerasi, Kekurangan dan Kelebihannya

Serbuk aluminium berfungsi sebagai agen ekspansi yang menyebabkan beton mengembang, agak seperti adonan roti. Hasilnya adalah beton yang kembang berisi hampir 80 persen udara. Inilah yang menyebabkan beton AAC menjadi lebih ringan daripada beton konvensional.

Beton AAC biasanya dibuat menjadi balok atau lempengan dan digunakan untuk membangun dinding atau dengan cara yang sama dengan yang digunakan untuk konstruksi balok beton standar.

Bagaimana Cara Membuat Beton Aerasi (AAC) ?

Beton aerasi yang diawali dengan proses yang sama dengan yang digunakan untuk mencampur semua beton yaitu dengan : semen Portland, agregat, dan air dicampur bersama untuk membentuk bubur.

Setelah penambahan aluminium sebagai agen ekspansi, gelembung udara dimasukkan ke seluruh campuran material, menghasilkan material ringan dengan kepadatan rendah. Beton basah dicetak menjadi bentuk tertentu menggunakan bentuk, kemudian dipotong menjadi lempengan dan blok setelah dikeringkan sebagian. Hasil cetakan kemudian dipindahkan ke autoclave untuk proses selanjutnya di bawah panas dan tekanan, yang hanya membutuhkan waktu 8 hingga 12 jam.

Unit beton AAC sangat bisa digunakan dan dapat dipotong dan dibor dengan alat-alat pertukangan konvensional, seperti gergaji dan bor listrik biasa. Karena ringan dan kerapatan relatif rendah, beton ini harus diuji untuk kekuatan tekan, kadar air, kerapatan curah, dan muai - susut.

Aplikasi Beton AAC pada bangunan

Beton AAC dapat digunakan pada dinding, lantai, panel atap, balok, dan ambang pintu. Blok beton tersedia dalam ketebalan antara 20 cm hingga 30 cm dan lebar hingga 60 cm dan panjang hingga 6 meter.

Beton AAC : Beton Ringan Aerasi, Kekurangan dan Kelebihannya
Beton AAC : Beton Ringan Aerasi, Kekurangan dan Kelebihannya

Blok atau panel beton aerasi yang diautoklaf dengan pengeringan yang digabung dengan mortar tipis, menggunakan teknik yang identik dengan yang digunakan dengan blok beton standar. Untuk kekuatan tambahan, dinding beton AAC dapat diperkuat dengan baja, kolom praktis atau bagian struktural lainnya yang berdiri secara vertikal.

Beton AAC dapat digunakan untuk dinding, lantai, dan atap. Bobotnya yang ringan membuatnya lebih fleksibel daripada beton standar. Bahan ini menawarkan isolasi suara dan termal yang luar biasa, dan kuat serta tahan api.

Namun, agar tahan lama, AAC harus ditutup dengan lapisan akhir yang baik, seperti plesteran yang dimodifikasi dengan polimer, batu alam atau batu teknik, atau pelapis dinding.

Jika digunakan untuk ruang bawah tanah, permukaan luar dinding AAC harus dilapisi dengan lapisan tebal bahan atau membran tahan air. Permukaan AAC yang terpapar cuaca atau kelembaban tanah akan rusak. Permukaan interior dapat diselesaikan dengan drywall, plester, ubin, atau cat, atau dapat dibiarkan terbuka.

Karakteristik Beton Ringan Aerasi

Secara inheren, beton AAC hanya menawarkan nilai insulasi termal moderat, sekitar R-10 untuk dinding setebal 8 inci dan R-12,5 untuk dinding setebal 10 inci. AAC menawarkan nilai R sekitar 1,25 untuk setiap inci ketebalan material.

Beton AAC : Beton Ringan Aerasi, Kekurangan dan Kelebihannya
Beton AAC : Beton Ringan Aerasi, Kekurangan dan Kelebihannya

Tetapi AAC memiliki massa termal yang tinggi, yang memperlambat transfer energi termal dan dapat sangat mengurangi pemanasan dan pendinginan. Dan struktur beton AAC dapat dibuat sangat kedap udara untuk mengurangi kehilangan energi karena kebocoran udara AC. Beton AAC juga menciptakan penghalang kedap suara yang sangat baik.

Keunggulan Beton AAC

Beberapa manfaat menggunakan beton AAC yang diautoklaf meliputi:

  • Bahan yang sangat baik untuk bahan kedap suara dan isolasi akustik
  • Tahan api dan anti rayap sangat tinggi
  • Tersedia dalam berbagai bentuk dan ukuran
  • Penyimpanan massa termal tinggi
  • Bahan daur ulang
  • Penanganan mudah dan pemasangan karena bobot yang ringan
  • Mudah dipotong untuk pengejaran dan lubang untuk jalur listrik dan pipa
  • Pengiriman ekonomis dan penanganan bila dibandingkan dengan beton tuang atau balok beton


Kekurangan Beton AAC

Seperti semua bahan bangunan, AAC memiliki beberapa kelemahan:

  • Produk sering menunjukkan ketidakkonsistenan dalam kualitas dan warna.
  • Dinding eksterior yang belum selesai membutuhkan kelongsong bagian luar untuk melindunginya dari cuaca.
  • Jika dipasang di lingkungan dengan kelembaban tinggi, pelapis interior membutuhkan permeabilitas uap rendah dan pelapis eksterior membutuhkan permeabilitas tinggi.
  • Nilai-nilai relatif rendah jika dibandingkan dengan konstruksi dinding terisolasi hemat energi.
  • Biaya lebih tinggi dari blok beton konvensional dan konstruksi rangka kayu.
  • Kekuatan beton AAC sekitar 1/6 hingga 1/3 dari blok beton tradisional.


Harga Blok Beton AAC

Blok AAC dasar memiliki standar ukuran yang berbeda-beda. Masing-masing ukuran memiliki harga yang bervariasi dan berubah setiap waktu. Untuk saat ini harga blok atau panel beton per meter persegi beton AAC sekitar 450.000 - 500.000 rupiah sesuai daerah penjualan.

Namun, biaya tenaga kerja untuk AAC bisa lebih rendah karena bobotnya yang lebih ringan membuatnya lebih mudah untuk ditangani dan dipasang. Biaya akan bervariasi dari satu daerah ke daerah dan dipengaruhi oleh tingkat tenaga kerja lokal dan persyaratan kode bangunan.

Demikianlah mengenai beton AAC, proses pembuatan, keunggulan dan kekurangannya. Semoga bermanfaat dan dapat menambah wawasan.
Salam dari Arsitur : Terima kasih sudah berkunjung di website ini. ARSITUR berkomitmen untuk memberikan artikel terbaik dan selalu update dengan informasi terbaru. Kami akan sangat senang apabila Anda turut membantu mengembangkan website ini dengan cara like FANSPAGE FACEBOOK, subscribe kami di YOUTUBE atau share artikel ini untuk bisa menjangkau lebih banyak pembaca. Terima kasih
Himbauan Berkomentar: Silahkan berkomentar dengan sopan, apabila ada yang kurang jelas silahkan ditanyakan, apabila ingin berkomunikasi lebih jauh, promosi atau kerja sama silahkan email ke arsiturstudio@gmail.com dan kami siap membantu.
Buka Komentar
Tutup Komentar