7 Ikon Karya Arsitektur Dekonstruksi di Dunia - Arsitur Media Desain

7 Ikon Karya Arsitektur Dekonstruksi di Dunia

- 1/29/2019


Bagaimana jika kita mengambil semua elemen bangunan, menguraikannya dan menyatukannya kembali tanpa aturan desain yang jelas? Sekilas, itulah yang tampaknya merupakan efek visual utama dari Deconstruktivisme, sebuah gaya atau style arsitektur yang mengeksplorasi fragmentasi dan mendistorsi elemen dinding, atap, volume interior, dan fasad bangunan dalam sebuah kekacauan desain yang terkontrol.

7 Ikon Karya Arsitektur Dekonstruksi di Dunia
7 Ikon Karya Arsitektur Dekonstruksi di Dunia


Arsitektur dekonstruksi kadang-kadang dengan sengaja menciptakan ketidaknyamanan dan kebingungan di dalam dan di luar fasad. Baik atau buruk, gerakan desain ini memiliki dampak besar pada desain arsitektur kontemporer.

Coop Himmelb (l) au mendefinisikan gerakan arsitektur postmodern telah menentang konvensi desain dan memicu kontroversi sejak 1980-an. Tujuh karya arsitektur berikut ini dipajang di Museum Ekshibisi Arsitektur Dekonstruktivisif Museum Seni Modern 1988, 7 Bangunn ini adalah sedikit di antara karya Arsitektur Dekonstruksi yang paling provokatif di dunia.

1. Museum Bilbao Frank Gehry Guggenheim, Spanyol

7 Ikon Karya Arsitektur Dekonstruksi di Dunia
7 Ikon Karya Arsitektur Dekonstruksi di Dunia

(gambar melalui: wikimedia commons)

Ketika kita berpikir tentang 'arsitektur dekonstruktivisme', bangunan apa yang muncul di pikiran kita? Jika Anda seorang arsitek atau mahasiswa arsitektur pasti tau tentang Museum Guggenheim yang ikonik dan tak terlupakan milik Frank Gehry di Bilbao, Spanyol.

Pada tahun 1978, Frank Gehry mengambil langkah-langkah yang akan membawanya ke titik ini, secara drastis mengubah standarnya sendiri, rumah Santa Monica pinggiran kota yang agak membosankan menjadi landasan bagi seluruh gerakan arsitektur dekonstruksi.

Frank Gehry benar-benar mendekonstruksi rumah, merobek bagian-bagian dan menyusunnya kembali menjadi perpaduan estetika tradisional dan estetika modern. Pada saat ia tiba di Guggenheim pada tahun 1997, Gehry telah menyempurnakan gaya baru yang mengejutkan yang memukau para kritikus dan publik, meskipun banyak diantara komunitas arsitektur mungkin tidak setuju pada hal-hal seperti ini karena masih berpikir tentang fungsionalitas.

Sementara Gehry sendiri mengelabui label Dekonstruktivisme, karyanya khususnya Guggenheim ini telah sangat terkait dengan gaya arsitektur yang telah dilakukan oleh sejumlah arsitek lain di seluruh dunia.

Bercahaya dan berubah bentuk, seperti itulah Museum Guggenheim sulit dijabarkan, tampak hampir bergelombang di bawah sinar matahari dan bayangan belang-belang dari Sungai Nervion tempat bangunan ini berdiri.

Desain asli yang meliuk-liuk, serta konstruksi bangunan yang canggih dibantu sebagian besar oleh penggunaan Computer Aided Three Dimensional Interactive Application (CATIA). Banyak volume organik yang membentuk keseluruhan yang tercakup dalam panel titanium yang menyerupai sisik ikan, sebuah penghargaan besar untuk lokasi museum.

2. Coop Himmelb (l) au-Cinema Center UFA, Dresden, Jerman

7 Ikon Karya Arsitektur Dekonstruksi di Dunia
7 Ikon Karya Arsitektur Dekonstruksi di Dunia

(gambar melalui: architizer)

Perusahaan Austria Coop Himmelb (l) au, yang sekarang memiliki kantor di Los Angeles dan Guadalajara serta Wina, sering dikaitkan dengan realisasi pertama arsitektur Deconstruktivis di Eropa.

Pada tahun 1998, Coop Himmelb (l) au menyelesaikan UFA-Cinema Center di Dresden, Jerman, yang terdiri dari dua jilid: 'Crystal', sebuah lobi kaca besar dan lapangan publik yang tampaknya condong tidak stabil ke satu sisi, dan ' Cinema Block ', yang menampung delapan bioskop dengan tempat duduk untuk 2600 orang.

Perusahaan mengatakan bahwa dengan UFA-Cinema Center ini bertujuan untuk "menghadapi masalah ruang publik", dan mengatakan "Dengan menghancurkan monofungsionalitas struktur ini dan menambahkan fungsi perkotaan, urbanitas baru dapat muncul di tengah kota. "

Berbeda dari pengaruh Gehry, Coop Himmelb (l) au dan arsitek internasional lainnya yang menghasilkan karya-karya Deconstruktivis yang penting terinspirasi oleh gerakan-gerakan dalam seni modern seperti Cubismand Dada, dan arsitektur avant garde Rusia tahun 1920-an.

3. Pusat Wexner untuk Seni Peter Eisenman, Ohio

7 Ikon Karya Arsitektur Dekonstruksi di Dunia
7 Ikon Karya Arsitektur Dekonstruksi di Dunia

(gambar melalui: wikimedia commons)

Arsitek yang berbasis di New Jersey Peter Eisenman merancang bangunan Deconstruktivis publik besar pertama di Amerika, Pusat Seni Wexner 1989 di Universitas Negeri Ohio. Pusat Wexner adalah semacam eksperimen dalam Dekonstruktivisme yang dimaksudkan sebagai karya seni yang dinamis.

Karya ini adalah bangunan struktur lima lantai, dengan masuknya udara terbuka yang menampilkan jejaring putih menonjol yang menyerupai perancah agar tampak tidak lengkap dengan sengaja, pada keadaan limbo (kebingungan) permanen.

Ide-ide desain yang sangat ini telah menyebabkan kontroversi yang signifikan karena, dalam beberapa kasus, hal tersebut mengganggu fungsi bangunan. Seperti pada ruang pameran seni rupa di mana masuknya sinar matahari langsung berpotensi merusak karya seni yang sensitif.

Selain itu, gedung ini juga tidak memiliki pintu masuk yang dapat dikenali, dengan sebagian besar ornamen patung di sisi-sisi yang tidak ada pintunya. Ruang interiornya pun tidak kalah eksentrik, beberapa pengunjung bahkan melaporkan merasa mual karena kebingungan ruang yang ditimbulkan dari desainnya.

Walaupun mungkin kontroversial, Eisenman's Wexner Center tetap menjadi salah satu contoh terpenting Dekonstruktivisme, membawa gagasan dan teori abstrak ke dalam tampilan dan mungkin mengangkatnya di atas tujuan fungsi dan kepraktisan.

4. Parc de la Villette Bernard Tschumi, Paris, Prancis

7 Ikon Karya Arsitektur Dekonstruksi di Dunia
7 Ikon Karya Arsitektur Dekonstruksi di Dunia

(gambar melalui: laurenmanning, mo_cosmo, als0lily)

Parc de la Villette di Paris tidak seperti taman umum yang biasa kita lihat, dengan jaringan aneh struktur merah terang yang membentang. Menurut arsitek Bernard Tschumi, bukan untuk relaksasi bagi indera mata atau kesenangan sendiri, tetapi lebih kepada interaktivitas dan eksplorasi.

Dibangun dari tahun 1984 hingga 1987 dengan lokasi bekas pasar daging, taman ini berisi taman bertema unik, taman bermain untuk anak-anak, fasilitas yang didedikasikan untuk sains dan musik dan 35 instalasi arsitektur yang semuanya terinspirasi oleh ide-ide Dekonstruktivisme.

Merangsang secara visual dan intelektual, Adanya struktur baja memberikan kerangka aktivitas, berbeda dengan gagasan taman sebagai ruang terbuka hijau.

Dalam bukunya 'Arsitektur dan Disjungsi', Tschumi menggambarkan pertemuan filsuf Prancis Jacques Derrida untuk berbicara tentang konsep dekonstruksi Derrida, yang telah ditarik oleh Tschumi dan Eisenman ke dalam estetika arsitektur mereka sendiri.

"Ketika saya pertama kali bertemu Jacques Derrida, untuk meyakinkan dia untuk menghadapi karyanya sendiri dengan arsitektur, dia bertanya kepada saya," Tapi bagaimana mungkin seorang arsitek tertarik pada dekonstruksi? Lagipula, dekonstruksi adalah antiform, anti-hierarki, anti-struktur, kebalikan dari semua yang diperjuangkan arsitektur '. "Justru karena alasan ini," aku menjawab! "

5. Perpustakaan Pusat Seattle OMA / Rem Koolhaas, Washington

7 Ikon Karya Arsitektur Dekonstruksi di Dunia
7 Ikon Karya Arsitektur Dekonstruksi di Dunia

(gambar melalui: archdaily)

Dengan arsitek terkenal Rem Koolhaas di pucuk pimpinan, firma arsitektur OMA dan LMN memberi sentuhan pada salah satu bangunan Deconstruktivisme paling menakjubkan di dunia dalam bentuk Seattle Central Library.

Struktur terobosan ini terdiri dari delapan lapisan horizontal dalam ukuran yang bervariasi, terbungkus dalam baja struktural dan kulit kaca yang mendefinisikan ruang publik eksterior tambahan.

Mengangkat perpustakaan melampaui sekadar sebagai wadah untuk buku, desainnya berfokus pada informasi secara keseluruhan di mana semua bentuk media dapat diakses, direfleksikan dan didiskusikan.

Arsitek Belanda, Rem Koolhaas, mitra pendiri OMA, sebagian besar menentang label, dengan berbagai cara dikategorikan sebagai Deconstructivist, Modernist, dan Humanist oleh kritikus.

Pemenang Hadiah Pritzker terkadang kontroversial untuk desain yang tampak secara visual dan terasa sulit untuk direalisasikan. Tetapi di Perpustakaan Pusat Seattle, ia telah membantu menciptakan salah satu struktur paling terkenal di Amerika, dan salah satu bangunan Dekonstruktivis terpenting di dunia.

6. Pusat Seni Kontemporer Zaha Hadid, Cincinnati, Ohio

7 Ikon Karya Arsitektur Dekonstruksi di Dunia
7 Ikon Karya Arsitektur Dekonstruksi di Dunia

(gambar melalui: zaha-hadid.com)

Zaha Hadid, arsitek kelahiran Inggris yang berbasis di Baghdad, wanita pertama yang memenangkan Hadiah Pritzker, juga menyumbangkan sejumlah karya Deconstructivist terkemuka untuk dunia arsitektur internasional.

Salah satu struktur seperti itu, desain pertama Hadid yang pernah dibangun, adalah Lois 2003 dan Richard Rosenthal Center for Contemporary Art di Cincinnati, Ohio. Dikenal sebagai Contemporary Arts Center (CAC), bangunan ini gumpalan yang lunak.

Didefinisikan oleh volume geometris pada fasad dan menampilkan 'karpet perkotaan' yang tidak biasa, dengan tanah perlahan melengkung ke atas dari trotoar di luar ke dalam gedung dan akhirnya di dinding belakang. Lorong yang menyerupai tulang belakang yang dipilin menarik pengunjung menuju di pintu masuk galeri.

7. Museum Yahudi Daniel Libeskind, Berlin, Jerman

7 Ikon Karya Arsitektur Dekonstruksi di Dunia
7 Ikon Karya Arsitektur Dekonstruksi di Dunia

(gambar melalui: daniel-libeskind.com)

Apakah Museum Yahudi Daniel Libeskind di Berlin adalah contoh terbaik dari Deconstructivism di dunia? Struktur zig-zagging ini, dibalut lembaran seng tipis diselingi oleh jendela dalam bentuk yang dimaksudkan seperti mengingat luka dan bekas luka, rumah dua milenium yang terkait sejarah bangsa Yahudi Jerman.

Bangunan ini berdiri di sebuah ruang yang pernah ditempati oleh Tembok Berlin. Bentuknya dikatakan diilhami oleh Bintang Daud yang bengkok, dan kekenyalannya disamakan dengan kondisi manusia. Kekosongan besar memotong bentuk museum, melambangkan ketidakhadiran yang ditinggalkan oleh ribuan warga Berlin yang terbunuh atau dideportasi dalam Holocaust.

Kata arsitek, “Saya percaya bahwa proyek ini menggabungkan arsitektur dengan pertanyaan-pertanyaan yang sekarang relevan bagi semua umat manusia. Untuk tujuan ini, saya telah berusaha untuk menciptakan Arsitektur baru untuk waktu yang akan mencerminkan pemahaman tentang sejarah, pemahaman baru tentang Museum dan realisasi baru dari hubungan antara program dan ruang arsitektur. Oleh karena itu Museum ini bukan hanya respons terhadap program tertentu, tetapi juga lambang Harapan. ”

Nah demikianlah 7 ikon karya arsitektur dekonstruksi di dunia. Semoga karya-karya ini dapat menginspirasi kita semua sebagai arsitek milenial.

Referensi :
https://weburbanist.com/2011/06/13/deconstructivism-7-architectural-wonders-of-the-world/



Silahkan tuliskan komentar, Jika ingin berdiskusi lebih lanjut silahkan email ke parsikaproject@gmail.com
EmoticonEmoticon

 

Ketikan dan tekan Enter