Skip to main content

Proses Pembuatan Jalan Aspal dengan Alat Berat

Proses pembuatan jalan asphalt mungkin pernah kita lihat ketika melewati jalan yang diperbaiki. Proyek pengerjaan jalan oleh para pekerja menggunakan alat berat menjadi pemandangan yang cukup familiar di kota-kota besar.

Proses Pembuatan Jalan Aspal dengan Alat Berat
Proses Pembuatan Jalan Aspal dengan Alat Berat


Namun pada mulanya bagaimanakah jalan asphalt dibuat ? Berikut merupakan urutan proses pembuatan jalan asphalt beserta alat-alat berat yang terlibat dan kegunaannya masing-masing.

1. Lahan jalan dibersihkan dan diratakan

Lahan yang akan dijadikan jalan raya harus jelas dulu statusnya, baru kemudian alat berat bisa masuk. Lahan harus bersih dari sisa akar tanaman maupun sampah lainnya.

Untuk membuat bentuk alur jalan dan membersihkannya dari berbagai sampah, digunakan alat berat berupa excavator yang memiliki skop yang digerakan oleh lengan hidraulik.

excavator
Meratakan lahan dengan excavator


Setelah bersih dari sampah, selanjutnya permukaan lahan diratakan menggunakan buldozer. Buldozer bertugas meratakan tanah dengan cara mendorong dengan skop besar secara horizontal.

Adapun bekas galian tanah yang tersisa atau tanah urugan yang ingin ditambahkan diangkut dengan menggunakan dump truck.

2. Menghamparkan Material Pondasi Asphalt

Meskipun tanah telah diratakan dan dipadatkan menggunakan alat berat bukan berarti tanah tersebut sia menopang beban jalan. Maka dari itu perlu diberikan material pondasi berupa batu kali atau batu kapur.

Batu kabur diangkut dan dibeberkan menggunakan dump truck, kemudian proses meratakan batu ini menggunkaan tandem roller. Hal ini dilakukan lagi hingga mencapai pondasi atas (lapisan pasir) dan lapisan permukaan jalan.

3. Penghamparan Material Asphalt

Setelah pondasi atas selesai dikerjakan dan permukaan lahan telah tertutup rata dengan pasir, maka selanjutnya adalah penghamparan material aspal. Cara kerjanya mirip dengan pengadukan campuran beton untuk membuat plat lantai.

Penghamparan aspal menggunakan suhu panas agar aspal cair dan dikerjakan oleh alat berat yang bernama asphalt finisher. Dengan begitu pekerja tidak perlu repot menuangkan material aspal.

Jalan dihaluskan dengan roller
Jalan dihaluskan dengan roller


Setelah dihamparkan, maka selanjutnya asphalt akan dipadatkan dan diratakan menggunakan roller yang memiliki roda silinder. Dengan begitu maka permukaan jalan akan semakin halus dan siap dilalui kendaraan lainnya.

Demikianlah sekilas tentang Proses Pembuatan Jalan Aspal dengan Alat Berat, semoga bermanfaat dan dapat menambah wawasan.


Salam dari Arsitur : Terima kasih sudah berkunjung ke ARSITUR. Kami berkomitmen untuk memberikan artikel terbaik dan selalu update. Kami juga melayani JASA GAMBAR DAN DESAIN MURAH BERKUALITAS. Bantu kami mengembangkan website ini dengan cara like FANSPAGE FACEBOOK, subscribe kami di YOUTUBE atau share artikel ini kepada teman-teman lainnya. Terima kasih
Himbauan Berkomentar: Silahkan berkomentar dengan sopan, apabila ada yang kurang jelas silahkan ditanyakan, apabila ingin berkomunikasi lebih jauh, promosi atau kerja sama silahkan email ke arsiturstudio@gmail.com dan kami siap membantu.
Buka Komentar
Tutup Komentar