Skip to main content

Pro dan Kontra Menjadi Arsitek Freelance

Freelance bisa menjadi pilihan bagus bagi arsitek yang menginginkan lebih banyak hak dalam desain dan kebebasan dalam pekerjaan mereka. Meski ada kekurangan untuk jenis pekerjaan ini, ada beberapa strategi spesifik yang bisa Anda gunakan untuk mengatasi tantangan dan ketidakpastian untuk berpetualang.

Pro dan Kontra Menjadi Arsitek Freelance
Pro dan Kontra Menjadi Arsitek Freelance




Keuntungan menjadi Freelancer

Beberapa keuntungan utama menjadi seorang arsitek freelance adalah: kontrol yang lebih besar terhadap setiap aspek pekerjaan Anda, lebih banyak otonomi, dan lebih sedikit birokrasi yang harus diurus dibandingkan saat bekerja di perusahaan besar.

Meskipun ada banyak situs web tempat Anda dapat menemukan pekerjaan, cara terbaik untuk menemukan pekerjaan sama dengan bentuk pekerjaan lainnya: melalui jaringan, koneksi, dan hubungan dengan arsitek, perusahaan konstruksi dan pembangun lainnya. Tetap berhubungan dengan mantan rekan kerja dan rekan kerja, bergabunglah dengan asosiasi profesional, dan pertimbangkan untuk bekerja sama dengan profesional lain dalam proyek baru.


Tantangan Menjadi Freelancer

Beberapa kesalahan umum yang dilakukan oleh freelancer adalah kurangnya manajemen  untuk layanan mereka, sehingga menurunkan standar harga freelancer. Buatlah semacam kontrak yang dapat menjamin Anda dibayar secara independen dari pengembangan proyek.

Proyek konstruksi sering membutuhkan waktu berbulan-bulan untuk menyelesaikannya. Jika Anda menawarkan jasa desain dan berkomitmen pada sebuah proyek, Anda mungkin mempertimbangkan untuk meminta biaya bulanan, atau dibayar dengan cara mencicil



Strategi Menjadi Freelancer


Menyiapkan bisnis freelance tidak jauh berbeda dengan menjalankan perusahaan konvensional. Anda juga memerlukan keahlian, strategi pemasaran yang baik, dan hubungan yang baik untuk bersaing dengan orang lain untuk bekerja. Mungkin berguna untuk memulai dengan bekerja penuh waktu di kantor atau studio sebelum terjun bebas.

Hal tersebut bisa menjadi pengalaman belajar yang hebat dan cara mengumpulkan sejumlah kontak. Terlebih lagi, jika Anda memutuskan untuk mendirikan perusahaan Anda sendiri setelah beberapa tahun lepas, transisi akan berjalan lebih lancar karena Anda akan menyadari persamaan dan perbedaannya.


Menjadi freelancer memiliki resiko yang lebih besar untuk kehilangan pekerjaan. Jika saat bekerja di perusahaan, ada asosiasi yang menjamin Anda mendapat bayaran walaupun dalam masa-masa sulit. Ada kalanya seorang freelancer kesulitan mendapat pekerjaan sehingga mungkin tidak mendapatkan penghasilan sama sekali. Hal ini mungkin saja terjadi karena beberapa tahun belakangan bisnis properti mengalami pasang surut yang cukup signifikan.

Strategi cerdas lainnya adalah mendapatkan pendapatan tambahan lain untuk mendukung karir lepas Anda. Serupa dengan para arsitek, arsitek lepas berada pada jalur karir yang kurang konvensional, yang membawa serangkaian tantangan tersendiri. Seperti halnya bisnis pemula dan usaha kecil dan menengah, penting bagi para pekerja lepas untuk memiliki rencana berkelanjutan dan sumber pendapatan yang bisa digunakan melalui masa-masa sulit.
Salam dari Arsitur : Terima kasih sudah berkunjung ke ARSITUR. Kami berkomitmen untuk memberikan artikel terbaik dan selalu update. Kami juga melayani JASA GAMBAR DAN DESAIN MURAH BERKUALITAS. Bantu kami mengembangkan website ini dengan cara like FANSPAGE FACEBOOK, subscribe kami di YOUTUBE atau share artikel ini kepada teman-teman lainnya. Terima kasih
Himbauan Berkomentar: Silahkan berkomentar dengan sopan, apabila ada yang kurang jelas silahkan ditanyakan, apabila ingin berkomunikasi lebih jauh, promosi atau kerja sama silahkan email ke arsiturstudio@gmail.com dan kami siap membantu.
Buka Komentar
Tutup Komentar